Oke. Gue akan membeberkan sesuatu yang jelas- jelas sangat unyu. Gue.. anggota PKI! Dalam konteks ini, gue bukanlah orang kece yang hobi ngeden di lubang buaya. Gini, PKI adalah.. "Perantau Keren Indonesia." Ini adalah masa dimana semua kutil, dan berbagai macam jerawat yang dulu selalu mengintai kita di kampung, harus segera dimusnahkan.

Gue udah ngerasa keren karena berhasil menjadi salah satu member PKI. Apalagi sekarang, gue jadi punya beberapa kebiasaan baru. Ya, kebiasaan yang dulunya sangat gue "nggak pikirkan," sekarang malah jadi bagian dari hidup gue yang nista ini. Yuk,simak sedikit "perubahan besar" pada kebiasaan gue, semenjak jadi perantau;
Bukan.. TBU disini bukan berarti "Tante Ber-make up Unyu," tapi merupakan akronim mengenaskan yang berarti, "Tidak Boleh Ujian." Gue sarankan, agar sedia minyak kayu putih sebelum baca tulisan ini. Takutnya ntar hidung loe bakal melar setelah mengetahui kenyataan kalau TBU loe banyak.

Jadi begini, gue ganteng. Jujur. Maksudnya, gue pergi ke kampus sekitar jam setengah sepuluh. Setelah pulkam kemarin, mental gue buat melintasi area kampus udah cukup terasah. Sumpah demi bubur Haji Sulam, gue sudah ngerasa nyaman kalau kekampus (tentunya nggak untuk belajar).

Gue menuju rektorat. Pertama kalinya gue menginjakkan kaki disini, kesannya adem banget. Gue jadi berpikir pengin pindah kos disini. Tujuan mulia gue, tentu aja.. bikin KTM. Bukan.. itu bukan akronim dari "Kelamin Tidak Memadai," tapi.. "Kartu Tanda Mahasiswa."

Rasanya baru 3 hari gue berada di kampung halaman gue ini, karena emang baru segitu. Tapi rasanya udah lama banget. Kumis dan jenggot gue mulai mekar kembali walaupun masih berupa rambut- rambut halus.

Kondisi rumah yang suram abis seringkali menghalangi niat gue buat nulis. Yaaah.. lebih pengin santai- santai gitu. Secara gue ragu aja, kapan lagi bisa ngerasain kasur unyu zaman gue SMA ini.

Gue mencoba untuk berfikir, apa makna dari pulang kampung kali ini. Ada pelajarannya, atau nggak. Apalagi untuk anak seperti gue. Kalau untuk ketemu keluarga (selain bokap nyokap gue) itu udah pasti. Terutama kalau ke rumah nenek, trus di kasih duit. Itu sesuatu banget.

Semalem gue terlarut dalam suasana haru. Bukan karena ada bencana alam, atau gue lagi diputusin pacar, ya (ehm! pacar gue mana, ya?), tapi karena gue habis ngegalau setelah nonton “Kimi ni todoke.” Itu film Jepang, dan unyu habis. Entah kenapa gue jadi ngerasa, kalau status jomblo ini jadi makin mengerikan saat nonton film itu.

Filmnya bukan baru rilis. Malah kayaknya udah agak lama, menurut gue. Ya, nggak tau, sih, yang jelas gue baru nonton film itu tadi malam. Di laptop, di kasur favorit gue, di kamar sendiri!

22 desember 2012. – 15.40 WITA

Gue nulis ini sewaktu lagi nangkring duduk manis, sambil nonton film “Teamlo the Movie” di sebuah kapal Ferry. Ya, ini lagi diatas laut. Untuk pulang ke kasur empuk gue (yang sekarang mungkin udah jamuran) di kamar rumah, emang harus menyebrangi laut.

Jarak kampus gue dengan rumah, bisa dibilang macho, sih. Sekitar 250 kilometer (itu baru jalan darat), di tambah lagi jarak antara gerbang selamat datang, di Kabupaten gue, dengan rumah. Yah.. mesti ngelewatin 3 Kecamatan gitu, deh.



Zaman dulu, belum ada internet. Eh, maksud gue, zaman dulu emang belum ada komputer. Walaupun begitu, gue tetep bisa ngejaga penampilan, dan muka gue bebas jerawat (ini hubungannya apa, sih).

Nama gue, Sangkuriang. Gue anak seorang putri raja. Nyokap gue namanya, Dayang Sumbi. Hobi kece gue yang macho, yaitu berburu, membuat gue makin terlihat tampan. Gue sering keluar- masuk hutan buat nyari babi hutan, atau kingkong, kalau ada.



Mobil gue sedang melaju menuju bandara. Normalnya, sih, bisa membutuhkan waktu hampir setengah jam, kalau dari rumah paman tunangannya Adit. Tapi, karena gue adalah driver yang pernah gagal tes uji praktek SIM sebanyak 4 kali, maka itu akan jadi lebih singkat.



Terima kasih, Om.. mungkin kalau Adit udah balik ke sini aja, kali, ya, saya kembalikan bukunya..”
TUUT TUUT.
“Gimana??” Tanya gue ke Ozi, yang baru aja nelpon Bokapnya Adit, dengan alibi mau ngembaliin buku.



Gue dan Budi berlari menghampiri Melo yang kayaknya udah kalap mata pengin loncat dari jembatan. Satu- satunya yang gue pikirkan saat itu adalah ‘emang lu ikan?? Mau maen lompat seenak jidat.



Beberapa menit yang lalu, Adit udah pulang. Dia sukses nyisain banyak tanya dihati gue. Belum sempat gue menghujamkan jutaan pertanyaan pada kata- kata Adit tadi, dia udah pamit pulang. Dan tetep, dengan muka galaunya.



TING TUNG!
Ini siapa sih, yang bunyiin bel rumah pagi- pagi? Dhike? Rasanya dia udah gue kasih kunci rumah, deh. Ngantuk tauuu..
TING TUNG!
Gue nutup telinga pakai bantal. Gila. Gue semalem susah tidur, gara- gara nonton film terbaru yang dikasih Ozi (dan filmnya serem).




Tulisan ini dibuat saat gue sedang mengalami kendala di suatu malam minggu. Kendalanya adalah, gue bete.

Gue sedang terdampar dikamar kos. Selama 4 hari gue menempati kos baru ini, kayaknya ini bakalan jadi malam pertama gue untuk menidurinya. Karena memang selama ini gue belum pernah tidur malam di kamar kos baru ini.


Rabu 3 oktober 2012.

Gue pengin ngetawain diri gue sendiri. Tapi gue urungkan karena yang gue ketawain ya gue juga, dan yang ngetawain ya gue juga. Kesimpulannya, bego.

Gue masih dipenuhi peluh karena tadi dijalanan macet, plus panas badai (ciee.. mulai gaul nih pakai kata ‘badai’). Mata gue rasanya udah nyot-nyot-an pengin segera ditutup dalam waktu yang agak lama (bahasa sederhana: tidur). Kaki gue udah capek buat menahan beban badan sendiri. Pengin cepet sampai koossss..
Gue ngerasa, kayaknya ada yang kurang. Blog ini gue telantarkan selama hampir sebulan penuh selama oktober. Kasian, gue jadi ngerasa nggak enak hati dan pengin cepet- cepet ngasih makan nih blog.

Sebenernya, gue masih terus nulis. Banyak tulisan gue yang hanya berakhir di my document tanpa pernah ter-posting-kan. Semenjak gue pindah kos, sinyal buat internet agak sedikit terganggu. Untuk Twitter-an, gue harus meluncur, nyari wi-fi gratis karena BB gue yang sering konslet dan ngeselin itu,baru aja ilang. Derita banget mangingat gue ini mahasiswa perantau-an.


‘zi lu emang udah tau dia kemana?”

“kayaknya sih kesana, udah ikut aja” kata ozi yang makin mempercepat langkahnya buat keluar mall.

Kalau aja kami ninja, mungkin sudah melompat kelantai dasar dengan sekali nafas. Tapi kami urungkan, selain ini dilantai 4, kami juga bukan ninja.

gue terus mengikuti langkah ozi. segera kami ke parkiran, mengambil motor dan pergi ke sebuah taman. Ini adalah taman kota tempat anak muda emang biasa nongkrong. sesekali terlihat orang yang pacaran. Rame banget.

“kampret”

Itu kata pertama yang keluar setelah gue ngebaca #analogicintasendiri bang oka @landakgaul. gimana nggak, itu gue banget! Yah.. beda dikit lah. gue jadi secret admirer dulu, trus nembak, trus dia tolak, dan sehari setelah nolak gue, dia jadian.

hening.

gara- gara selesai membaca buku ini setelah hampir 3 jam, gue jadi ingat dia. Ya, sosok Ina yang selalu terbayang kalau dengar kata ‘PHP’. gue udah posting beberapa minggu yang lalu tentang itu disini. Tulisan lama sih. dulu, waktu SMA.

Nggak kerasa udah 1 bulan gue jadi mahasiswa. Udah ketemu tiap mata kuliah 4 kali. Ntar, kalau gue pribadi mungkin kurang. 4 minggu menyandang status mahasiswa membuat gue menyimpulkan satu hal, kuliah itu bête.

Yang gue pelajari selama 1 bulan ini adalah, kuliah itu lebih lama dari pada jam per mata kuliahnya. Yang masing masing Cuma 2 kali 45 menit, jadi berasa 2 tahun setengah abad. Nggak bisa ngebayangin kalau gue sampai 7 tahun kuliah, mungkin temen- temen gue udah ada yang punya cucu.



Cowok.. ada yang gila- gilaan ngedeketin cewek, ada juga yang di pendam sampai puluhan tahun. Biasanya kalau yang gila- gilaan ngedekatin itu adalah cowok yang hyperaktif dan rada ‘gila’ memang. Mati- matian ngedeketin cewek yang dia suka. Lewat sms, twitter, bbm, bahkan gombal live pas ketemuan .

Beda lagi yang dipendam sampai puluhan tahun. Kadang tipe cowok yang satu ini sering ngerasa ‘minder’ dan nggak pantes buat si cewek yang dia taksir. Nggak Cuma cowok cupu aja yang bertipe begini, tapi cowok kece yang ‘Pd’nya selangit juga bisa jadi beginian.
ini gue lagi latihan 'nulis', minta pendapatnya :)


'Masa kecil itu anugerah.

Bener kan? Bener banget. Jujur, gue dilahirkan sebagai seorang jomblo. Dan gue nggak pernah ngerasa jenuh dengan status ‘bayi jomblo’ karena saat itu sepertinya belum ngetrend kalau bayi udah pacaran. Gue masih fresh, dan semakin gue bercermin, gue makin merasa ganteng (itu dulu).

Realitanya, masa kecil itu adalah yang paling indah. Makan disuapin, kemana- mana digendong, bahkan pup aja di bersihin. Nggak lazim kayaknya kalau kita ngelupain masa kecil. Banyak pelajaran yang bisa didapat dari masa kecil. Misalnya, kita nggak perlu selalu update status BBM seperti “adUch.. b4ru3 bLj4r jl4N n1ch”.



Gue bangun .. suram. Sekarang, gue lagi duduk disebelah Ozi sambil sesekali ngucek mata. Disebelah gue, si Ozi udah minum es dawet yang keliatannya nikmat banget.

Tadi waktu istirahat dikampus (lagi nunggu jam kedua, dan suer, itu ngenes banget)gue dan beberapa teman sekelas udah mulai menjadi langganan abang penjual ‘pentol’. sensasi kenyal dan saos kacang pilihan itu membuat kami merasa nyaman bila didekatnya (terutama, saat memakannya).

Abang pentol ini orangnya baik. Buktinya, dia menaruh gerobak pentol dan dapur untuk membuat es teh secara terpisah. Kenapa bisa dikatakan baik? saat kami datang menghampirinya dan memesan es teh, dia pergi ke arah ‘dapur’nya. dan gerobak pentol yang ditinggal begitu saja terlihat lebih menggiurkan dari biasanya. Alhasil, kami semua makan sepuasnya dan hanya membayar 5000 rupiah per orang (baik banget kan abang pentolnya, 5000 sepuasnya bro..)

Tulisan ini dibuat saat diluar lagi badai ‘badai’ (baca: badai banget). dan kesuraman ini bertambah setelah listriknya memutuskan untuk mati saat ini, lalu padam. Panas, suntuk, suram, dan nggak bisa kemana- mana. Itulah yang gue rasain sekarang. Bener, nggak ada rasa lain. satu lagi, gue laper.

Perginya watt listrik ini membuat semua yang memudahkan gue untuk browsing jadi terputus. Modem kebetulan lagi nggak ada isinya dan sempurnalah penderitaan gue sebagai mahasiswa.
ini bukan penjelasan dari apa itu insomnia, karena gue udah posting tentang itu beberapa bulan yang lalu di menu 'artikel' gue. tapi ini adalah pembuktian salah satu penyebabnya. emosinya meluap nih kayaknya.

gue lagi acara pijama party di kos temen gue *perhatikan yang 'besar dan berjenggot tipis'* . gue jadi pengen beberapa cover lagu. ini gue liatin beberapa screen capturenya aja ya. karena kalau liat videonya, lu mungkin nggak akan bisa tidur. berikut beberapa 'kesalahan' dalam video kami.



Rasanya gue jadi kehilangan semangat buat menghibur temen- temen yang lain. Gimana bisa, sedangkan gue sendiri nggak bersemangat. Gue mulai menitikkan air mata pertama, namun gue hapus secepatnya karena gue nggak mau keliatan cengeng dihadapan yang lain. Walaupun gue sedar, yang sedang dalam bahaya ini, sahabat gue sendiri.
“Kepo adalah kondisi di mana seseorang memiliki rasa keingintahuan yang tinggi, sangat tinggi, bahkan cenderung terlalu tinggi tentang hal yang dirasa ada kaitannya langsung dengan dirinya (padahal belum tentu, bisa jadi bukan siapa-siapanya).” –Oka, pakar kepo.
bangun dari tidur nih, celana gue mana? tenang gue masih pakai kolor. sebelum mandi (ntar sore aja) gue mau ngerapiin ni peliharaan gue (blog). ntar..




sefanatik gue ngefans sama musisi, putra dari Ebiet G. Ade ini sempat menjadi idola teratas saat ini. singlenya lebih indah sontak gue pakai jadi soundtrack di hati gue #aseek

Lebih indah.

‘saat ku tenggelam dalam sendu, waktupun enggan untuk berlalu. Kuberjanji tuk menutup pintu hatiku, entah untuk siapaun itu’

sering? Banget loh.. gue kadang ngelamun kenapa perjalanannya ngenes banget. Mungkin karena faktor ‘DULU’ gue emang ganteng (ketika cacar menyerang, semua berubah) makanya gue jadi punya agak banyak mantan pacar #uhuk. dari segelintir perjalanan cinta (huek) yang gue laluin, ada beberapa yang ketinggalan kayaknya. Yang lain sukses ngilang gitu aja.


Cinta terakhirku di SMA


“PHP terjadi bukan karena ada niat dari pelakunya, tapi juga karena ada ke’geer’an” waspadalah, waspadalah!”

Namanya Ina arianti . Dia cantik, baik, dan selalu solid dalam pertemanan. Dia rajin ibadah dan gue gak bisa menepis kalau cewek kayak dia adalah yang gue mau. Mungkin selera gue terlalu tinggi untuk tampang gue yang gak lebih baik dari ayam ternak.



sekedar ngelanjutin postingan sebelumnya aja nih, gue mau bercerita sedikit lagi. yaah.. kebetulan gue udah terlanjur ngambil tema ini dan gue harus tetap dalam ruang lingkupnya.

so, bagi yang nanya kelanjutannya gimana, sebenernya ya masih gini- gini aja. Pengalaman gue nih ya, plus dari hasil penelitian, cowok hyperaktif sekalipun bisa mendadaak diem kalau ketemu cewek yang dia suka. Kalau lu pikir cowok pendiam mendadak bisa jadi anarkis setelah ketemu cewek yang ditaksirnya, mungkin itu juga bener.

Banyak hal yang pengen gue ceritakan, yaah.. selama gue ‘cuti’ ngeblog  banyak banget kepala ini menampung cerita- cerita non fiksi yang ala kadarnya. salah satunya tentang temen gue yang sukses menggait beberapa wanita saat baru aja jadi maba, atau tntang gue sendiri yang lagi berusaha PdKT namun belum menunjukkan hasil (baca: belum ada usaha) 

Kenyataannya, kuliah ini nggak sesulit yang dibayangkan namun sangat sulit dan lebih rumit dari yang gue kira. dalam sehari gue herus menempuh 2 mata kuliah dengan jangka waktu tiap mata kuliah 1 sampai 2 jam. Padahal, sekali masuk mata kuliah Cuma 1 stengah jam, dan sisanya dihabiskan dengan ngegembel dikampus.



Yooo.. pasti gue dating, laah”
TUUUT TUUUT
Gue mengakhiri sambungan telepon ke Adit. Wes, urusan udah selesai. Sekarang tinggal diliat aja ntar ending-nya bakal kayak gimana.



Biwr86484oweiicnr%*&(ebvqcoiwc@&%*&(&%jfte642453@%$76597oioimnvjcjutuux
Itu adalah bukti, kalau gue udah nggak waras sekarang. Stella manggil gue ‘sayang.’ Mati.



Awkward moment. Gue bener- bener lupa siapa mereka.
Semenit yang lalu, Cleo udah pergi karena buru- buru. Gue mulai menanyakan maksud ‘lama nggak ketemu’ yang diucapkan tante Indah tadi. Dia senyum, lalu menjawab.




‘For Stella’ adalah cerita fiksi bersambung dengan genre “komedi-romantis”. Penulis, Aziz Ramlie Adam, adalah seorang fans salah satu member JKT48 yang bernama Stella Cornelia. Berkat integritasnya dalam mengidolakan idol group yang satu ini, maka melahirkan inspirasi tersendiri untuk menghasilkan Fanfic for Idol ini.


Episode sebelumnya (part 9); “Penyelamatan Ve, oleh Ega dan Aziz di Rumah Buaya, berhasil menguak satu hal sederhana bahwa pimpinan Rumah Buaya adalah ayah dari Ve. Ia jadi sering berkunjung karena juga mempunyai saudara tiri, yang bernama Jeje”. Selengkapnya bisa baca DI SINI.

Berikut adalah episode terbaru (part 10), happy reading, guys!

Just Telling ‘For Stella’



Just Telling for Stella.

Cerita fiksi karangan gue ini khusus gue dedikasikan kepada oshi gue, Stella Cornelia, dan para member generasi pertama JKT48.

Namanya juga ‘just telling,’ gue hanya ingin mengekspresikan hobi nulis gue lewat cerita ini. Maaf kalau memakai nama member generasi pertama JKT48. Namun kisah ini TIDAK ada hubungannya sama sekali dengan kenyataan (yang menyangkut member, hal tentang 6 tokoh utama itu masih benar).

Gue hanya ‘meminjam’ nama member tanpa ada maksud melecehkan atau mencemarkan nama baik mereka. Karena apapun yang terjadi, gue hanya sebatas fans yang mengidolakan para member. Terima kasih bagi yang sudah bersedia membaca. I hope you have a pleasure after read my story. Aringato gozaimasta J




‘For Stella’ adalah cerita fiksi bersambung dengan genre “komedi-romantis”. Penulis, Aziz Ramlie Adam, adalah seorang fans salah satu member JKT48 yang bernama Stella Cornelia. Berkat integritasnya dalam mengidolakan idol group yang satu ini, maka melahirkan inspirasi tersendiri untuk menghasilkan Fanfic for Idol ini.


Episode sebelumnya (part 8); “Ternyata Ega hanya berpura-pura tertangkap, dan itu berhasil membawa Aziz, Gaby, dan Ega, menemukan sosok Rumah Buaya”. Selengkapnya bisa baca DI SINI
.
Berikut adalah episode terbaru (part 9), happy reading, guys!



‘For Stella’ adalah cerita fiksi bersambung dengan genre “komedi-romantis”. Penulis, Aziz Ramlie Adam, adalah seorang fans salah satu member JKT48 yang bernama Stella Cornelia. Berkat integritasnya dalam mengidolakan idol group yang satu ini, maka melahirkan inspirasi tersendiri untuk menghasilkan Fanfic for Idol ini.

Episode sebelumnya (part 7); “Ega yang meminta bantuan kepada Aziz untuk mencari Ve yang hilang, malah terlibat masalah saat mereka berdua terpisah akibat pengejaran para penjahat. Aziz yang bertemu Gaby, perlahan mulai mendekati Rumah Buaya”. Selengkapnya bisa baca DI SINI.

Berikut adalah episode terbaru (part 8), happy reading, guys!



‘For Stella’ adalah cerita fiksi bersambung dengan genre “komedi-romantis”. Penulis, Aziz Ramlie Adam, adalah seorang fans salah satu member JKT48 yang bernama Stella Cornelia. Berkat integritasnya dalam mengidolakan idol group yang satu ini, maka melahirkan inspirasi tersendiri untuk menghasilkan Fanfic for Idol ini.

Episode sebelumnya (part 6); “Siapa sangka bahwa tanda-tanda perhatian dari Stella, untuk Aziz, ternyata hanya proses 'bantuan' untuk sahabat Stella, yaitu Sonya”. Selengkapnya bisa baca DI SINI.

Berikut adalah episode terbaru (part 7), happy reading, guys!





‘For Stella’ adalah cerita fiksi bersambung dengan genre “komedi-romantis”. Penulis, Aziz Ramlie Adam, adalah seorang fans salah satu member JKT48 yang bernama Stella Cornelia. Berkat integritasnya dalam mengidolakan idol group yang satu ini, maka melahirkan inspirasi tersendiri untuk menghasilkan Fanfic for Idol ini.



Episode sebelumnya (part 5); “Pesta di halaman belakang rumah Aziz memang memberikan kesan tersendiri, terutama bagi sang pemilik rumah, Aziz. Hal ini tentu saja dikarenakan kehadiran sosok yang mulai sering dipikirkannya. Stella”. Selengkapnya bisa baca DI SINI.


Berikut adalah episode terbaru (part 6), happy reading, guys!

48 Family

Banyak yang berubah semenjak gue mengenal 48 family. Keluarga besar idol grup yang didirikan aki-p san ini memang bener- bener merubah hidup gue dan orang lain yang juga ngefans sama mereka. gue sekarang udah nggak pernah galau lagi kalau masalah pacar atau masalah ‘cinta’ alay anak- anak jaman sekarang.

Jujur gue adalah cowok yang udah lumayan puas jatuh cinta sama cewek. Pacaran ala ‘cinta putih abu- abu’ pun udah merupakan cerita basi bagi gue. Kalau dibilang cukup, gue udah lebih dari cukup puas. Masa remaja gue selama ini udah sering ngebuat gue merasakan galau yang kebangetan. skemanya selalu seperti ini: naksir-PDKT-jadian-berantem-putus.
Memasuki bulan suci ramadhan, mulai bermunculan kebiasaan atau hal- hal yang hanya ada dibulan ramadhan. Contohnya pasar ramadhan, acara- acara lawak pada saat sahur, dan lain sebagainya.

Lebih dari 10 hari sudah bulan ramadhan tahun ini berlangsung. dan dalam lebih dari 10 hari itu jugalah anak- anak ‘fashion ramadhan’ telah bebas berkeliaran.

Apa maksudnya dengan ‘fashion ramadhan’?. Jadi itu adalah sebutan gue untuk beberapa kelompok anak- anak alay yang keluyuran pada malam hari dibulan ramadhan. Kebanyakan -dan memang kenyataan- dari mereka muncul ke jalanan pada saat setelah maghrib menjelang isya.



‘For Stella’ adalah cerita fiksi bersambung dengan genre “komedi-romantis”. Penulis, Aziz Ramlie Adam, adalah seorang fans salah satu member JKT48 yang bernama Stella Cornelia. Berkat integritasnya dalam mengidolakan idol group yang satu ini, maka melahirkan inspirasi tersendiri untuk menghasilkan Fanfic for Idol ini.

Episode sebelumnya (part 4); “Adit dan kawan-kawan mengusulkan agar membuat sebuah party sekaligus untuk membuat Aziz bisa cepat sembuh. Akhirnya, berbagai macam persiapan telah dimulai”. Selengkapnya bisa baca DI SINI.

Berikut adalah episode terbaru (part 5), happy reading, guys!



‘For Stella’ adalah cerita fiksi bersambung dengan genre “komedi-romantis”. Penulis, Aziz Ramlie Adam, adalah seorang fans salah satu member JKT48 yang bernama Stella Cornelia. Berkat integritasnya dalam mengidolakan idol group yang satu ini, maka melahirkan inspirasi tersendiri untuk menghasilkan Fanfic for Idol ini.

Episode sebelumnya (part 3); “Aziz yang sedang bersama Shania, bertemu dengan Stella. Dengan sengaja, Shania mengatakan kalau Aziz adalah pasangannya. Sampai akhirnya Stella tahu kebenarannya dan merasa bersyukur atas kebenaran di balik ucapan Shania”. Selengkapnya bisa baca DI SINI.

Berikut adalah episode terbaru (part 4), happy reading, guys!

         


‘For Stella’ adalah cerita fiksi bersambung dengan genre “komedi-romantis”. Penulis, Aziz Ramlie Adam, adalah seorang fans salah satu member JKT48 yang bernama Stella Cornelia. Berkat integritasnya dalam mengidolakan idol group yang satu ini, maka melahirkan inspirasi tersendiri untuk menghasilkan Fanfic for Idol ini.


Episode sebelumnya (part 2); “Kunjungan Aziz dan Budi ke rumah Ayu, berhasil mempertemukan Aziz dan Stella lagi. Kejadian kejar-kejaran di dalam rumah Ayu ternyata memberikan kenyataan bahwa Stella adalah kakak sepupu Ayu”. Selengkapnya bisa baca DI SINI.

Berikut adalah episode terbaru (part 3), happy reading, guys!



‘For Stella’ adalah cerita fiksi bersambung dengan genre “komedi-romantis”. Penulis, Aziz Ramlie Adam, adalah seorang fans salah satu member JKT48 yang bernama Stella Cornelia. Berkat integritasnya dalam mengidolakan idol group yang satu ini, maka melahirkan inspirasi tersendiri untuk menghasilkan Fanfic for Idol ini.

Episode sebelumnya (part 1); “Awal pendaftaran di sebuah Universitas, Aziz tidak sengaja bertemu dengan seorang gadis bernama Stella. Pertemuan yang diawali dengan pertengkaran itu ternyata membawa Aziz pada kenyataan kalau dia tertarik dengan Stella”. Selengkapnya bisa baca DI SINI.

Berikut adalah episode terbaru (part 2), happy reading, guys!




‘For Stella’ adalah cerita fiksi bersambung dengan genre “komedi-romantis”. Penulis, Aziz Ramlie Adam, adalah seorang fans salah satu member JKT48 yang bernama Stella Cornelia. Berkat integritasnya dalam mengidolakan idol group yang satu ini, maka melahirkan inspirasi tersendiri untuk menghasilkan Fanfic for Idol ini.

Berikut adalah episode pertama, happy reading, guys!
ini bukan nama tokoh yabakune girl's high school di majisuka gakuen 2 ya. ini adalah sambutan gue yang udah lama gak nongol, hhahahaha.

dikesempatan kali ini gue mau ngasih tau kalah ada sesuatu yang baru di blog gue. 'just telling'. semoga bermanfaat -kalau nggak salah emang ada manfaatnya kok-
yap.. namanya cinta, itu bahasa indonesianya. gue lupa entah kenapa gue bisa kepikiran buat posting tentang ini. keliatannya agak serius gimana gitu mungkin ya.

sebenernya nggak juga, hanya saja kalau masih muda kayak gue gini -ehm- ya kehidupan itu nggak lepas dari cinta, khususnya cinta- cintaan sama lawan jenis.

menurut yang gue baca nih ya, cinta itu didefinisikan sebagai luapan emosi dan rasa kasih sayang dalam suatu keterkaitan pribadi -contoh: gue naksir stella- kalau dalam konteks filosofinya cinta itu mewakili semua kebaikan, perasaan belas kasih dan kasing sayang.
gue selalu senang kalau yg namanya pagi udah tiba.. udaranya yang khas, keadaan yg masih sangat tenang diluar sana, bener- bener menghilangkan keletihan di hari sebelumnya.

walaupun gue sering begadang dan sering banget tembus pagi, tapi gue selalu merasa kalau saat pagi tiba, itu adalah awal yang baru -walau mata masih kemaren sore-. sesuatu dimulai dari awal lagi. aktivitas dimulai kembali.. dan yg terpenting, macet rada kurang kalau pagi begini -kecuali jam 7 ke atas-

semakin hari, suasana pagi semakin berbeda buat gue. beberapa bulan yang lalu saat pagi datang, gue harus cepet- cepet mandi dan siap- siap sarapan trus kesekolah.
MLM atau singkatan dari Multi Level Marketing adalah bisnis yang cukup disukai oleh banyak orang termasuk di negara kita Indonesia. Banyak produk dari perusahaan yang menggunakan sistem MLM sebagai cara untuk memasarkan produknya ke konsumen. Tidak semua produk yang dipasarkan lewat sistem multi level marketing / mlm bisa sukses dan diterima oleh masyarakat karena banyak faktor seperti produk, harga, distribusi dan promosi yang menentukan keberhasilan suatu produk dan sistem.
MLM biasanya membuat peserta atau anggotanya untuk mencari anggota lain dengan imbalan tertentu secara berjenjang. Orang yang mendapatkan banyak anggota yang rajin membeli barang akan mendapat keuntungan yang berlipat ganda daripada anggota / member yang hanya membeli saja tanpa mencari anggota / bawahan.
Steven Agustinus
"Orang yang gagal membuat perencanaan adalah orang yang sedang merencanakan kegagalannya sendiri."
Sebagai orang yang hidup di masa kini dan memiliki masa depan, adalah sebuah keharusan bagi kita untuk membuat perencanaan dalam berbagai aspek kehidupan.Ada beberapa faktor mendasar yang menyebabkan seseorang menjalani hidup tanpa perencanaan.
Faktor pertama adalah tidak adanya keluarga atau figur yang diteladani. Apabila seseorang melihat ayah atau ibunya (bahkan saudara-saudaranya) hanya sekedar menjalani hidup tanpa pernah membuat perencanaan, ia pun akan mulai terkondisikan untuk sekedar menjalani hidup belaka.
1. Kenali diri Anda, baik fisik maupun kejiwaan
Ini agak filosofis, memang, tetapi sebenarnya justru di sini letak kunci segalanya. Dengan mengenali diri sendiri, kita dapat mengetahui kelemahan fisik tubuh kita, lalu dapat memutuskan apa yang baik dan boleh dilakukan bagi tubuh, dan apa yang tidak. Orang yang tanpa disadari telah keenakan menyantap makanan yang asin secara berlebihan, misalnya, lama-kelamaan merasakan tubuhnya berubah, seperti cepat merasa pusing, berkurang keseimbangan tubuhnya, dan sering merasakan aneka gejala tidak enak badan. Setelah memeriksakan badan ke dokter, baru diketahui tubuhnya mulai mengidap “penyakit” tekanan darah tinggi. Kalau sejak itu ia berusaha sungguh-sungguh untuk mengurangi makanan asin dan berlemak, sambil melakukan olahraga ringan secara teratur, maka
yaah.. kalau ditanya apa maksudnya gue kasih tau deh, gue adalah 1 dari 10 juta pria dunia yang gak suka bola namun terus terjebak dalam acara nonton bareng.

selama 1 bulan EURO ini gak pernah kelewatan 1 pertandingan pun yang gue -terpaksa- nonton. mulai dari cafe murah, standar, hingga mahalan. juga mulai dari nonton diatas motor, dari dalem mobil, dari luar pagar gedung pramuka, sampai didalam ruangan kelas elit udah gue rasain semua.
Lagu cinta..

Saat sepasang makhluk Tuhan yang berbeda jenis (laki-laki dan perempuan) sedang menjalani hubungan tidak resmi yang disebut ‘berpacaran’. Pasti punya kisah masing- masing yang saling berbeda dan memiliki cirri khas sendiri. Kadang hal kecil seperti permen karet atau tukang becak bisa menjadi saksi indah kisah cinta sepasang muda-mudi yang sedang berpacaran. Selalu ada hal- hal sepele yang sebenarnya sangat berarti.
Merasa mulai risih dengan hubungan tanpa satatus ini. Aku dan Anna memutuskan untuk pacaran yang benar- benar berstatus pacaran. Lagipula semua sudh tau kedekatanku dengan Anna. Termasuk Nita. Dan Nita pun sudah bisa melupakanku dan merelakanku untuk sahabatnya, Anna.
Aku dan Anna mulai menentukan tanggal jadian. Dan waktu itu sebenarnya sudah 2 bulan lebih aku dan Anna menjalin hubungan tanpa status ini. Dan setelah mengingat. Menimbang. Dan berdebat. Berdasarkan bula pertama kali dekat. Yaitu bulan Juli. Kami memutuskan untuk mengambil tanggal di tengah. Yaitu 15 Juli 2010.
Semenjak kami memutuskan untuk menetapkan tanggal itu sebagai tanggal jadian. Kami menjadi semakin akrab. Semakin saying dan sangat menikmati hubungan kami. Status di facebook juga sudah di rubah menjadi berpacaran.
Semenjak saat itu kami lebih enjoy untuk jalan berdua. Jika libur sekolah. Maka kami akan jalan santai atau sekedar jogging berdua. Jika sedang bosan. Kami sering perhi ketempat- tempat yang jauh sekalipun. Apapun yang terjadi. Selama kami masih bisa bergandengan tangan bersama. Kami akan selalu merasa bahagia. Begitupun dengan Anna. Aku dapat membaca hatinya dari sorotan mata dan senyumannya. Itu senyuman kebahagiaan. Aku yakin..

Suatu kenangan..

Bagiku. Bola basket adalah salah satu benda mati yang akan aku ingat seumur hidupku. Mengapa tidak? Dalam memori kecilku ini tersimpan kenangan indah yang ada kaitannya dengan permainan bola basket ini. Yaitu Anna. Anna adalah salah satu junior perempuan yang mengikuti tim basketku. Dan hanya sebagia yang tau bahwa aku, yang seorang senior basket Anna ini,adalah juga sebagai pacar dari anak perempuan yang berparas manis itu.

Setiap kita adalah
Murid sekaligus guru

Kita berada pada kondisi terbaik
Ketika kita masing- masing
Mengajari diri sendiri
Tentang apa yang perlu kita
Pelajari.*

Aku mengambil waktu satu menit
Beberapa kali dalam sehari
Untuk melihat sasaran- sasaranku
Serta melihat apa yang ingin
Kupelajari.*

Aku bisa lebih mudah
Mengajar diri sendiri
Yaah.. udah lama gue gak ngerasain tidur, terakhir gue tidur tu selasa pagi jam 7 sampe jam 7 malam. ngenes kan?,. 12 jam gue tidur tapi udah begadang 36 jam lagi. dan gak cuma saat ini, semenjak ada piala eropa kemaren gue bener- bener jarang tidur.

yang gue takut adalah saat gue udah begadang beberapa hari terus gue mulai ngantuk berat, gue tidur -tidur selamanya- terus gak bangun- bangun. ampun deeeh.. parah

semenjak pindah ke kota ini kehidupan gue emang berubah drastis, mandi aja susah -padahal di ibu kota- harus pakai nimba aer disumur segala.. suram, jadi kangen sama shower dirumah -,-
Jangan malu jadi seorang pemimpi. Contoh kecil aja ni ya, gak akan ada yang namanya kemajuan teknologi kalau gak ada mimpi. Graham Bell juga gak bakalan bisa ngebuat telepon kalau dia gak mimpi gimana caranya agar tetap bisa berkomunikasi, walaupun dari jarak yang jauh. Ya, seingat gue, sih, Graham Bell ya yang nyiptain telepon? Tau ah.
Yeaaah.. tepat pukul 03.00 WIB, 04.00 WITA, 05.00 WIT,  gue berhasil menyelesaikan desain blog ini. Sebenernya bikin blog gak susah, tapi meliharanya yang ribet. Ini gue lagi di kost temen gue, di luar pada rame nonton semi final pertama piala eropa 2012. Spanyol vs Portugal. Kenapa gue di dalam, dan lebih milih buat mengembangbiakin blog? Jawabannya adalah.. karena gue gak suka bola.

Rencana selanjutnya dari kelangsungan blog ini adalah, gue hanya sekedar berbagi kepada siapa aja yang mau ngebaca, sih. Gue ini seorang pemimpi besar. Banyak yang bilang kesuksesan yang besar datang dari mimpi yang besar. Tapi kalau mimpi itu ada di bunga tidur doang, ya percuma. Gue cuman nyaranin loe semua pada ngimpi namun tetap dalan jalur kehidupan nyata. Trus kenapa mimpi gue kok malah Stella Cornelia? Ya suka- suka gue, lah.. gue yang punya blog.

Yaudah.. gue harus keburu bayar tagihan abang tek- tek yang dari tadi nunggu di luar. Dan gue juga butuh waktu buat ngutang ke temen- temen gue untuk beli teh  gelas.. see you.. :)