Ini Ximin

Sunday, July 29, 2012

Fanfic 'For Stella' Part 1; Namanya Stella





‘For Stella’ adalah cerita fiksi bersambung dengan genre “komedi-romantis”. Penulis, Aziz Ramlie Adam, adalah seorang fans salah satu member JKT48 yang bernama Stella Cornelia. Berkat integritasnya dalam mengidolakan idol group yang satu ini, maka melahirkan inspirasi tersendiri untuk menghasilkan Fanfic for Idol ini.

Berikut adalah episode pertama, happy reading, guys!




Namanya Stella


Gue bangun pagi .. suram, hawa dingin yang udah sering gue rasakan 3 tahun belakangan ini berhasil ngebangunin gue lagi. Seenggaknya gue nggak perlu buru- buru kesekolah lagi. Yaah.. gue baru lulus SMA tahun ini, dan rasanya enak banget udah bisa ngelepas masa- masa ‘nggak boleh bangun siang’ selama 12 tahun gue sekolah (dihitung dari SD sampe SMA).

Sejak 7 tahun yang lalu gue udah tinggal sendiri, semenjak orang tua gue meninggal dunia dalam suatu kecelakaan. Hal itu sukses bikin gue sedih namun tetep nggak bisa bikin gue ngilangin malas. Untuk urusan cuci pakaian gue lebih suka loundry, untuk urusan makan gue lebih senang menjelajah toko makanan, dan untuk urusan beres- beres rumah, gue lebih senang pake pembantu harian (bener- bener tipe pemalas yang nggak bisa bangkit).

Hal itu juga yang menyebabkan gue banyak kesibukan. Bisnis keluarga jadi gue semua yang nanggung, kadang gue berasa jadi artis yang selalu dikejar- kejar anak buah bokap hanya untuk sebuah tanda tangan. Masa remaja gue nyaris terkikis karena kesibukan gue sekolah, dan menghidupi diri gue sendiri. Dan karena itu juga, temen- temen sampai menjuluki gue ‘jomblo abadi’ yang sampai lulus SMA belum pernah pacaran sama sekali.

But, kali ini berbeda, gue udah bener- bener dewasa. Dan gue bertekad mulai awal masuk kuliah nanti, gue nggak akan me-mubazir-kan lagi masa remaja gue. Gue, pengin punya pacar (impian jomblo sejak dulu).

Setelah menghabiskan cereal yang gue beli kemaren sore, gue bergegas pergi setelah mandi. Kali ini tujuan gue ya kampus tempat gue kuliah nanti. Gue lulus SNMPTN 2 bulan lalu, dan tujuan gue kekampus pagi ini tentunya untuk daftar ulang. Perasaan menggebu- gebu pengin liat ‘calon’ temen- temen gue dikampus kelak, membuat gue memacu mobil lebih cepat dari biasanya.

Sampai di area kampus, gue memarkirkan mobil di tempat yang agak rindang, dan sekedar info sebenernya itu bukan tempat parkir. Yaah.. namanya gue ini rada jahil dan emang suka nyari perkara, gue cuek aja. 3 langkah gue jalan, gue di gepok satpam pake peluit. Alhasil, gue pindah parkiran.  Kebetulan parkiran di areal auditorium lagi padat banget, emang salah gue juga sih kenapa gue nggak langsung parkir disini dari tadi.

Yap, gue melihat dari kejauhan, ada yang kosong. Gue nyantai aja karena gue liat udah gak ada lagi yang datang. Pas gue mau ngisi tuh tempat, tepat dari arah yang berlawanan, sebuah picanto berwarna pink dari arah yang berlawanan datang maen nyosor gitu aja dan hampir nabrak mobil gue. WOY! Gue keluar dan gue gebuk spion-nya sampe ketutup.

“Lu otaknya dimana sih, kalau tadi sampe nabrak gimana?”

Perlahan pintu mobil itu terbuka, sosok yang cantik menurut gue.

“Ya hancur, atau paling nggak ya lecet- lecet doang!” Cewek itu keluar dan maen nyosor aja ngejawab pertanyaan gue. Kampret nih cewek, pikir gue. Bukannya minta maaf, malah balas marah- marah.

“Gue nggak mau tau, pokoknya ini tempat gue , mundurin mobil lu!” Katanya lagi.

“Ih, ni kampus punya lu apa? Ni tanah punya nenek lu? Ngek, lu aja yang minggir” kata gue asal jawab.

Jujur gue ini tipe cowok yang baik, tapi kalau udah gini ya walaupun cewek tetep aja gue nggak mau ngalah (wajar jomblo).

“Yaudah yaudah.. gue males loh ribut sama orang yang nggak gue kenal, ambil deh.. gue bisa cari tempat lain,” cewek itu berbalik menuju mobilnya. Namun belum sempat masuk, dia berbalik.

“Stella” katanya sambil menjulurkan tangan seraya mengajak bersalaman. Kali ini raut wajahnya berbeda. Kalau yang tadi mirip wajah bengis Dinas Kebersihan yang pengin segera menjebloskan gue ke TPA, sekarang berubah menjadi wajah yang paling indah menurut gue.

“Ah.. Aziz, dengan 2 huruf z” kata gue sambil menjabat tangannya dengan agak sedikit gugup. 

Kenapa gue jelaskan dengan 2 huruf z? Karena kebanyakan orang menyangka nama gue tuh ‘Ajis,’ padahal ‘Aziz.’ Entah itu sebuah kesalahan atau emang sengaja dibikin aneh sama bokap gue, but it’s my name.

“Hmm.. salam kenal. Sorry ya tadi sikap gue kayak gitu” kata Stella saat genggaman tangannya dilepas. Ajaib, gue yakin dia pasti ketua club teater waktu SMA, yang bisa sesukanya mengubah mimik wajah.

“Yah.. nggak apa.. jadi lu parkir dimana?”

“Udah.. gampang aja kok, yaudah.. gue pergi dulu ya..”

Tergambar jelas langkah kakinya dimata gue, senyumannya, semuanya, hingga dia menghilang dari hadapan gue. Gue yakin kalau ada orang lain disitu, dia nggak akan melewatkan wajah bengong abstrak gue, yang kalau difoto pasti bakal menghebohkan dunia maya. Ah.. palingan juga gini- gini aja, ntar juga lupa, pikir gue. Gue segera memarkirkan mobil dan bergegas masuk ruang auditorium.


Sekitar 2 setengah jam gue keluar dari ruang auditorium. Prosedur yang cukup membosankan menurut gue. Sewaktu menuju parkiran, gue melihat sosok yang udah nggak asing lagi. Namanya Adhitya, panggilannya Adit, namun gue lebih senang manggil dia ‘Tia.’ Dia temen gue sejak SD sampai SMA. Untuk mendeskripsikan bagaimana orangnya, lu bisa bayangin Pasha ‘Ungu’ tanpa bedak (ya gitu deh pokoknya).

Dan dia nggak sendiri tentunya. Didampingi sosok setia yang selalu ada disampingnya, Melody. Adit dan Melody udah pacaran sejak kelas 2 SMP dan itu cukup membuat gue sering diare gara- gara keadaan gue jauh berbanding terbalik dibandingkan dia.

“Oy,” kata gue sambil menepuk pundak Adit.

“Eh ziz.. ngapain?” Wajah cool-nya yang belaga bego bener- bener ngebuat gue pengin masukin dia ke play group.

“Ya daftar ulang lah kampret. Eh, Melo, lu keterima dimana?” Tanya gue ke Melody.

“Gue di Agroteknologi ziz”

“Hmm.. cocok deh kalian, kuliah satu kampus. Aduh.. jujur gue iri, ahahahaha” mendadak muncul khayalan aneh diotak gue. Adit jurusan Manajemen, sedangkan Melody di Agroteknologi. Gue jadi mikir saat mereka lulus dan udah nikah, gimana ya? Mungkin adit akan me-manajemen segala aset padi milik Melody sambil bersantai menikmati matahari terbenam ditengah hamparan kebun teh, sementara anak- anak mereka bermain dengan kerbau- kerbau berdasi.. entahlah.

Gue larut dalam suasana saat berbincang- bincang dengan mereka. Yap, kami bertiga sudah berteman sejak SMP. Sampai suara yang udah nggak asing lagi datang menghampiri telinga gue.

“Wah wah.. anak kuliahan nih..” sapa seseorang dari arah belakang. Yap.. yang nyapa itu orang, bukan kerbau.

“Budi??!! Masih terlalu cepat 2 tahun bagi lu masuk area kampus!” Kata gue dan Adit hampir berbarengan. Gimana enggak? Budi mungkin satu- satunya anak kelas 2 SMA yang masih salah gaul. Dia cenderung ngumpul dengan gue dan temen- temen gue, daripada dengan teman- teman sekolah yang seusianya. Pengin tau orangnya gimana? Silahkan bayangkan Ariel ‘Peterpan’ (rambut mereka hampir sama).

Dan nggak beda jauh dengan Adit, dia juga menggandeng seorang wanita cantik, yang bagi gue juga nggak asing lagi. Cindy, pacar Budi yang udah jadian sejak mereka lulu SMP. So, gue nggak perlu jelasin lagi kan kenapa gue dijulukin jomblo abadi?

“Ahahaha, gue nemenin kakak sepupu gue tuh” kata Budi seraya menunjuk seseorang yang sejak tadi ada dibelakangnya namun hanya diam saja. Nampaknya anak itu pendiam sekali. Ternyata dia dari luar kota dan kebetulan belum hapal jalan, jadi Budi yang nemenin dia kekampus.

“Kak, kenalkan ini teman- temanku. Yang ini namanya Aziz, dengan dua huruf z. Yang ini Adit, dan ini teh Melo”

Cewek itu tersenyum, “salam kenal.. namaku Sonya”

“Bud,  yakin dia kakak sepupu lu?” Gue bisik- bisik ke telinga Budi.

“Emang kenapa?”

“Liat deh.. mukanya imut, oriental, kelihatan China-nya. Nah elu?”

“Kampret”

“Ahahahahahahhahahahahahahaha” gue puas, itulah gue.

Saat kami semua berkumpul memang nggak pernah lepas dari canda tawa. Itulah serunya. Belum lagi kalau ada 3 sahabat kami yang ikutan, Abeck, Ega, dan Ozi, lengkap deh. Kalau malam minggu, kami lebih suka menghabiskan waktu bersama di cafe langganan kami (yang kami sebut sebagai ‘basecamp’) . Semua bawa pasangan, kecuali gue. Jadi siapapun yang melihat pasti akan berpikir ‘lihat, yang sendirian itu pasti lagi nunggu cowoknya.’ Hening.

“Bud, lu ngantar dia pulang dulu atau gimana?” Tanya gue.

“Ntar aja deh.. gue malah mau ngebawa sepupu gue ini ke basecamp. Kesana yuk, gue laper’’

“Gimana Tia? Melo?” Gue balik tanya ke Adit dan Melody.

‘’Yuk, gue juga laper,” kata Melody yang udah pasti mewakili jawaban Adit.

“Yaudah.. kita ketemu di basecamp

Kami pun berpencar menuju tempat parkir masing- masing.

Dijalan, Blackberry gue berdering, memperdengarkan lagu AKB48 yang berjudul Flying Get. Gue jawab panggilan itu.

“Yo.. kenapa?” Kata gue kepada seseorang yang gue udah tau siapa.

“Buruan ke basecamp! Heboh nih..”

“Yo yo.. ini gue lagi dijalan mau kesana, yaudah.. lu nggak mau kan gue nabrak truk sampah cuma karena keasyikan telponan sama elu?”

TUUT  TUUT  TUUT

Ah.. si Abeck, palingan juga dia mau ngeliatin PV AKB48 yang baru atau, mau curhat tentang diare-nya yang udah berlangsung 4 hari ini. Whatever..



Sampai di basecamp, gue ngeliat sesuatu yang rasanya gue pernah liat. Picanto pink. Persis, mulai dari plat nomer kendaraan sampai spion kiri yang ketutup gara- gara gue tabok di kampus tadi. Stella.

Gue masuk. Dari meja langganan kami, nampak sosok manusia yang gue hapal banget mukanya. Abeck. Dia melambaikan tangan persis seperti seorang gay yang telah menemukan pelanggannya. Gue menghampiri.

“Liat nih.” Ternyata Abeck sedang streaming sebuah stasiun televisi swasta  Jepang yang sedang menayangkan acara gosip. Awalnya gue pikir, ini pasti permulaan dari keluarnya sisi feminim Abeck. Namun setelah gue tonton, ternyata liputannya tentang Takamina! Yap, Takahashi Minami, leader idol group nomor 1 di Jepang, AKB48.

“Hah?? Ke Indonesia??” Gue kaget denger beritanya. Abeck mengangguk mirip ayam.

“Ngapain ya kira- kira??”

Nggak lama kemudian Adit, Melody, Budi, Cindy, dan Sonya datang. Yap, kami semua sebenarnya adalah fans berat AKB48. Pacar temen- temen gue itu mungkin nyantai aja kalau cowok mereka pada mengidolakan AKB48, kan jauh juga, di Jepang. Namun entah apa jadinya kalau ada di Indonesia, mungkin nasib temen- temen gue jauh lebih suram dari gue sekarang.

Tercengang dengan kabar itu, kami menanggapi santai saja. Mungkin sekedar kunjungan atau jumpa fans biasa. Kami nggak mau ambil pusing dengan keadaan perut yang sedang dilanda gempa. Kami pesan makanan.

Selagi asyik berbincang- bincang, Sonya yang sejak tadi hanya bermain dengan handphone-nya tiba- tiba bicara.

“Em.. maaf semuanya, gue mau kemeja sana sebentar ya.. ada temen gue.. dia barusan BBM gue,” katanya sambil menunjuk meja yang nggak jauh dari meja kami. Lalu dia pergi setelah kami meng-iya-kan kata- katanya tadi.

“Beck, Sendy dimana? Gue hubungin dari tadi kok handphone-nya nggak aktif ya?” Melody membuka pembicaraan kembali.

“Ah.. lagi nemenin nyokapnya ke butik. Tadi emang sebelum handphone-nya mati total, dia sempat bilang ke gue, berarti belum pulang tuh.” Jawab Abeck. Yap.. Sendy, pacar Abeck tentunya.

“Hmm..”

“Emang kenapa?” Si Adit nimbrung.

“Nggak, baju pesanan aku katanya udah datang, aku pengin cepet- cepet dia kesini bawa tuh baju, hehehe”

Mereka pun lanjut ke pembicaraan masalah baju, sementara Budi dan Cindy sedang asik suap- suap-an. Agak belum nyambung dengan pembicaraan mereka, gue mengalihkan perhatian ke arah Sonya. Bukan Sonya yang menjadi fokus mata gue yang memiliki bulu mata panjang ini, namun sosok temannya itu.. Stella.
Wooww.. gue kaget banget pas tau ‘temen’ yang dimaksud Sonya tadi adalah Stella. Jadi disana mereka bertiga, nampaknya yang satu itu juga sangat akrab dengan Sonya. Dari meja ini, gue perhatikan mimik wajah Sonya yang tadinya sangat pendiam itu mendadak berubah ceria. Gue jadi makin yakin kalau Sonya, Stella, dan satu lagi yang pipinya tembem, dulunya pasti anggota teater.

“Woy!” Mendadak gue sadar dari lamunan. Kampret, si Abeck bikin gue kaget aja.

“Bud, kayaknya ada yang lagi merhatiin sepupu lu tuh,” tambah Abeck sambil nusuk- nusukin garpu ke bahu gue. Untung dia nusuk dibahu, kalau sampai nusuk dihidung, gue bersumpah bakal menjadikan dia menu utama basecamp yang dapat dibeli dengan harga maksimal 3 ribu rupiah.

“Apaan? Gue nggak merhatiin sepupu-nya yeee”

“Ziz, yang gue tau dia tuh masih jomblo loh, kapan lagi kan? Katanya mau mengubah masa suram, ahhahaha”

“Sialan lu, bukan sepupu elu, tapi itu tuh.. temennya..”

“Yang tembem?” Nyonya Budi mulai ikutan nyahut. Cindy. Anak ini emang cocok sama Budi, entah kenapa pola pikir mereka berdua selalu sama. Namun gue bersykur, mereka masih berbeda dalam hal gender.

“Yang satunya! Gue tadi pagi sempat berantem sama tuh anak karena rebutan tempat parkir”

“Terus? Lu pengin selesaikan dengan perang lempar piring gitu sama dia?” Kata Adit.

“Nggak. Gue cuma penasaran aja..” kata gue dengan muka sok-serius-galau.

“Penasaran apa??”

Capek dengan ocehan Adit dan lainnya, gue kembali makan, dan menjawab.

 “Gue penasaran.. apa bener mereka bertiga itu anggota teater waktu SMA?”

“HA???”

Jawaban ngawur gue berhasil ngebuat mereka kena asma sesaat. Saat makan, entah kenapa dalam hati gue berpikir kalau ada kesempatan buat lebih deket dengan Stella. Semoga.


No comments:

Post a Comment

Eiits... jangan buru-buru exit dulu. Sebagai Pria Cakep Biasa, gue punya banyak cerita lain. Baca-baca yang lain juga ya... Terima kasih :)