Berjalan dari Dalam Hati

2012/07/29

Fanfic 'For Stella' Part 2; Pertemuan kedua




‘For Stella’ adalah cerita fiksi bersambung dengan genre “komedi-romantis”. Penulis, Aziz Ramlie Adam, adalah seorang fans salah satu member JKT48 yang bernama Stella Cornelia. Berkat integritasnya dalam mengidolakan idol group yang satu ini, maka melahirkan inspirasi tersendiri untuk menghasilkan Fanfic for Idol ini.

Episode sebelumnya (part 1); “Awal pendaftaran di sebuah Universitas, Aziz tidak sengaja bertemu dengan seorang gadis bernama Stella. Pertemuan yang diawali dengan pertengkaran itu ternyata membawa Aziz pada kenyataan kalau dia tertarik dengan Stella”. Selengkapnya bisa baca DI SINI.

Berikut adalah episode terbaru (part 2), happy reading, guys!
Pertemuan Kedua


Ah.. panas banget siang ini. Gue lirik jam, pukul 2 siang.. kampret, jam segini emang lagi mendidihnya udara diluar, dan itu juga berimbas ke dalam rumah gue.. listrik padam bro. Barusan gue udah nelpon salah satu kenalan gue di PLN, dan katanya emang sedang ada pemadaman di beberap wilayah, yang disebabkan adanya kerusakan alat tertentu. Entah apa itu.. gue nggak nyambung sama bahasanya.

Setelah mandi, gue memutuskan untuk pergi ke food court disebuah mal yang nggak jauh dari rumah sekedar untuk mengganjal perut. Bete, gue cek blackberry. Pas gue liat Twitter, ada mention masuk dari Ega.

@egafshl: @azizramlieadam ziz, temenin gue kebengkel yang kemarin yuk  :*

Kampret, gue nggak pernah keberatan buat ngebantu temen, tapi masalahnya ada pada emot cium yang nggak banget itu loooh. Ega.. sadar.. itu jejaring sosial.

Ega, sobat kocak gue yang satu ini emang yang paling berperan. Perannya adalah sebagai penyedia tempat untuk makan siang, pada saat bulan puasa selama kami SMA dulu. Itu dulu, sekarang udah kurang kok (?!). Beberapa hari yang lalu mobilnya sempat dipakai adeknya untuk berpergian. Dan alhasil, adeknya sukses benjol dijidat akibat mobilnya nabrak pohon beringin dipinggir jalan. Dan maksud dari mention mesra dia ke gue tadi ya untuk ngambil mobilnya yang udah selesai di reparasi.

Setelah ngelunasin bill, gue ngecek Twitter lagi.

@vefshl: jadi gitu yaa.. selingkuh sama aziz skrng.. RT @egafshl: @azizramlieadam ziz, temenin gue kebengkel yang kemarin yuk :*

Kampret, nih anak malah bikin gue jadi keliatan penyuka pria di dunia maya.

Selagi menuju ke area parkir, ada BBM dari Budi. Yap.. dirumahnya ternyata juga kena wilayah padam listrik, dia bete dan bingung mau kemana. Oke, kalau gitu gue muter dulu kearah timur menuju rumah Budi, terus balik lagi ke barat buat jemput Ega.

Dijalan, kami bertiga masih mempertanyakan maksud kedatangan Takamina yang dikabarkan 2 minggu  lagi.

“Gue udah menjelajah dunia maya semaleman, tapi nggak dikasih tau tuh alasannya apaan? Kayaknya penting banget deh..” kata Ega.

“Atau malah nggak penting banget, sampe nggak dikabarin” Budi menjawab.

“Gue tau alasannya” kata gue tiba- tiba, yang membuat wajah mereka berdua mirip tikus kejepit pintu yang kesakitan, terus tikusnya teriak ‘double what?!

“Lu tau?” Kata Budi.

“Beneran? Apa ziz?” Tambah Ega.

“Emm.. katanya sih buat nyari member lagi” jawab gue asal.

“Maksudnya??” Kata mereka hampir bersamaan.

“Gini.. AKB48 tuh kan Akihabara 48, ntar kalau di Bandung ya BDG48 , trus di Jakarta ya JKT48, di Bali ya BLI48, ahhahahahahahahaha”

“Yeee.. kampret lu,” kata Edgar sambil sengaja majuin bibirnya.

“Ahhahaha…”

“Tapi kayaknya seru ya kalau itu beneran, ahhaha” kata Budi.

“Yaaah.. ni anak udah kemakan virusnya Aziz.” Ega menghela nafas.

Sesampainya dibengkel, Budi adalah orang pertama yang keluar dari mobil gue. Nih anak kebelet pipis atau ambeiennya kambuh ya? Dia langsung menjauh kepojokan. Dari mimik wajahnya yang kurang meyakinkan kalau dia adalah keturunan Hongkong, gue yakin banget kalau dia lagi telponan sama Cindy. Menurut analisa gue, Budi kena marah karena pergi jalan, tapi nggak izin dulu sama Cindy. Namanya juga pacaran ala ‘cinta putih abu- abu.’

Gue nunggu di bangku yang udah disediakan. Disebelah gue, Ega lagi sibuk dengan galaxy tab nya. Perasaan gue jadi nggak enak, dan gue kembali ngecek Twitter.

@egafshl: @vefshl tenang aja sayang.. @azizramlieadam itu cuma selingkuhan.. tetep kamu yang dihatikuu :* ‘

Kampret, gue noleh kearah Ega. Ega juga noleh kearah gue, terus dia nyengir. Grrrr…ini adalah saat dimana gue bener- bener  pengin bisa jadi Hulk.

Ega dan Ve udah pacaran cukup lama. Sejak lulus SMP kalau nggak salah (berarti bener). Nama aslinya Veranda, panggilannya Ve. Awal- awal dia pacaran dengan Ega, gue selalu manggil dia dengan sebutan ‘beranda,’ dan itu membuat mereka berdua memancarkan hasrat membunuh yang kuat. Ega seolah- olah pengin mengikat badan gue dengan kawat berduri, lalu Ve melakukan mutilasi terhadap gue yang udah terikat oleh kawat duri Ega. Pasangan yang serasi.

Yah.. pacaran itu enak menurut gue. Walaupun gue nggak pernah ngerasain, tapi gue bisa tau dari wajah sobat- sobat gue yang kadang mirip kacang tanah, kalau udah ketemu pacar masing- masing. Namun yang gue suka adalah, temen- temen gue ini tetap me-nomer-satu-kan persahabatan daripada urusan pacaran. Syukurnya lagi, pacar- pacar mereka juga memaklumi dan memilih untuk membangun persahabatan antar sesama pacar (jadi gini, cowoknya sahabatan, ceweknya juga sahabatan), sehingga itulah yang membuat kami selalu kompak.

Gue tiba- tiba kebayang Stella.

“Woy!” Ega nepuk pundak gue.

“Eh! Gue kaget tau!” Lamunan gue buyar begitu aja.

“Hahahahaha. Kesambet jin yang di iklan Djarum 76 baru tau rasa lu, haha”

“Kalau itu terjadi sama gue, gue langsung ngasih elu 1 permintaan, apa aja”

“Oh ya.. yakin tuh apa aja?”

“Yakin, kecuali jadi ganteng, itu mustahil. Buahahahahahaha”

“Kampret!!”

“Hahahahahahahaha” gue menang lagi.

Beberapa menit kemudian mobil Ega udah kelar. Dia pamit pulang duluan ke gue dan Budi, katanya sih mau laporan ke nyokapnya tentang anggaran yang terpakai untuk reparasi mobil. Mungkin di keluarganya telah diterapkan sistem pemerintahan atau sistem kerja perusahaan batu bara. Whatever..

Budi udah kelar nelpon. Kami beranjak masuk mobil.

“Cindy?” Tanya gue.

“Iya.. siapa lagi, ziz..”

“Hhahahaha.. kenapa lagi? Marah karena lu nggak izin jalan?”

“Bukan.. dia cerita kalau dia tadi mimpi serem pas tidur siang..”

“Oh ya? Mimpi apaan?”

“Mimpi, gue jadi cewek..”

“Ha? Buahahahahahaha!!” Gue ngakak sejadi- jadinya.

“Itu belum bagian horornya..”

“Ahahaha.. sorry sorry, terus? Lanjut, lanjut, hha” kata gue sambil diselingi tawa.

“Gue kan jadi cewek.. terus .. pacaran.. sama..”

“Hahaha.. iya.. terus terus? Sama..?? Hhaha”

“Elu”

Gue ngerem mendadak. Gue perhatikan sosok Budi yang duduk disebelah gue. Gue mual.

“Lu nyetir deh.. gue mau tiduran dibelakang”

“Hahahahahahahahahha” tawa panjang Budi berlangsung hingga dia tancap gas.

Jok belakang mobil gue emang paling nyaman bagi gue untuk tidur. Gue mulai dengan posisi telungkup. 5 menit kemudian, gue sukses tutup mata. Dan sekali lagi, ada bayangan Stella masuk dipikiran gue. Bukan, kali ini berbeda dari sebelumnya. Ini terjadi di alam bawah sadar gue. Sesaat setelah gue terlelap, bayangan itu muncul.




“Aah”

Nafas gue ngos- ngos-an. Kayaknya cukup lama gue tidur. Entah cuma perasaan gue, atau emang nih mobil lagi nggak jalan? Gue bangun perlahan, gue liat keluar. Kampret, gue kenal tempat ini. Gue pernah kesini beberapa hari yang lalu pas lagi nemenin Budi minjem PR ke rumah temennya ini. Gue keluar mobil, menuju teras dimana Budi dan teman sekelasnya yang cantik itu sedang membicarakan tugas sekolah. Gue cuma bisa nguap.

“Eeh.. kak Aziz.. baru bangun ya? Hehehehe” kata gadis cadel itu.

“Ahhahaha.. iya. Eh, gue boleh numpang cuci muka nggak nih?”

“Ohh.. masuk aja kak, yuk ikutin aku ntar ku tunjukkin kamar mandinya”

Yap.. namanya Nabilah, panggilannya Ayu. Dia temen sekelas Budi yang paling pinter. Dia juga sahabat dekat Cindy. Jadi Cindy pun nggak pernah keberatan apa lagi curiga nggak jelas, kalau Budi mampir kerumah Ayu. Malah biasanya mereka belajar kelompok bertiga.

“Naah.. ntar belok kanan ya kak, terus, kekiri dikit” kata Ayu sambil memainkan telunjuknya.

“Okeee”

Gue masuk ke kamar mandi. Gue cuci muka. Ah, rasanya seger. Tapi perut gue berkata lain. Kampret, gue sakit perut. Mata gue langsung tertuju pada toilet yang seolah memanggil- manggil nama gue dengan mesranya. 2 detik kemudian, gue udah duduk di kloset.

Beberapa menit kemudian terdengar suara kran air menyala, dan tentu saja itu membuat konsentrasi gue pecah. Lalu terdengar suara perempuan.

“Ayu.. kamu disitu ya? Kenapa nggak pakai kamar mandi dikamar kamu aja sih?

Waduh, yang dimaksud ‘disitu’ ya jelas toilet ini, dan gue lagi ada didalamnya. Dilihat dari nada bicaranya, kayaknya ni orang juga pengin BAB. Dan kalau gue terawang dari suara, sepertinya nih kakaknya.. atau malah nyokapnya?? Waduh! Satu- satunya cara, gue cuma bisa tutup mulut dan nahan nafas.

Beberapa saat kemudian, setelah galau yang cukup panjang, perempuan itu berkata lagi

“Yaudah.. aku pakai yang dikamar kamu aja ya,” dan dia pergi.

Akhirnya, gue menarik nafas. Namun gue urungkan itu dan kembali tahan nafas. Gue sadar, gue sedang berada di.. toilet.

Tepat menit ke- 7 semenjak gue masuk toilet itu, gue keluar dengan wajah gembira. Sekilas mirip om- om koruptor yang baru aja di vonis tidak bersalah. Lega. Gue keluar dari kamar mandi. Ntar, kayaknya ada yang nggak beres. Gue lupa keluarnya lewat mana! Rumah sendiri aja, gue sering nyasar, apalagi rumah orang lain.

Pusing mikirin pintu depannya dimana, gue memutuskan untuk mengikuti insting hewani gue. Gue percaya, bahwa shio anjing yang menyertai gue akan memberikan gue kemampuan mencari jejak. Lama gue berkeliling, gue dapat menyimpulkan 1 hal. Gue, pasti lahir ditahun anjing yang lagi flu, plus diabetes.

Lama juga gue nyasar di rumah ini hingga gue menemukan sebuah pintu yang gue yakin pasti itu pintu keluar. Gue pegang gagang pintunya terus gue tarik. Nggak gerak? Hah? Apa mungkin didorong? Yaudah gue dorong aja, berharap gue dapat merasakan sinar mentari kembali.

JDUK!

“Aah!” Terdengar jeritan seorang cewek.

Saat pintu terbuka, dihadapan gue terdapat seorang cewek yang terduduk sambil memegangi kepalanya. Kayaknya cewek itu terkena pintu deh. Berarti bukan hal baik buat gue.

 “Elu kan?! Aziz !”Kata wanita itu pas ngeliat gue.

“Hah?? Elu kan..” belum sempat gue selesai ngomong, sebuah kamus melayang ke muka gue. Oh no! Dia mulai melancarkan serangan! Biasanya gerak reflek gue, akan langsung membalas. Namun dalam kasus ini, gerak refleks gue kayaknya bilang “KABURRRR!!”

“MALIIIIINGG!!” Wanita itu teriak- teriak nggak jelas sambil membawa sesuatu. Apa itu? Pisau, ah.. itu kan sekilas aja gue liatnya. Coba gue liat lagi..

“PISAU?????” Teriak gue nggak percaya. Entah darimana dia dapat tuh pisau, mungkin sejenis sulap atau apa. Tapi gue nggak peduli, insting gue mulai mencari jalan keluar.

Dapat! Itu pintu keluar, pintunya terbuka! Yeees! Saat itu gue sadar akan satu hal, kalau gue pasti bukan lahir di tahun ‘anjing,’ namun ditahun ‘maling.’ Karena insting shio maling itu mampu membantu gue menemukan jalan keluar disaat terdesak seperti ini.

Berhasil. Gue keluar. Sampai diteras, gue guling- guling mirip banci lagi latihan militer. Budi dan Ayu heran ngeliat keadaan kumuh gue ini. Cewek itu datang. Ntar, itu bukan pisau? Benda yang gue kira pisau tadi ternyata.. pisang.

“Aduuh.. kak, itu kak Aziz. Temennya, temenku ini, kak” kata Ayu.

“Habisnya dia main masuk kamar aja!” Kata cewek itu.

“Ya sorry.. gue tadi bingung nyari pintu keluar“

“Hhahaha.. itulah hobi dan keahliannya Aziz. Nyasar! Hhahahaha” kata Budi dengan wajah Jet Li gagal.

“Ahahaha.. ada- ada aja looh. Kenalin kak, ini kak Aziz.. “ belum selesai Ayu bicara, cewek itu memotong.

“Kami udah saling kenal kok. Aziz, dengan 2 huruf z kan?” Kata cewek itu.

“Ya.. rasanya baru tadi pagi kita ketemu.. Stella..”



**

No comments:

Post a Comment

Eiits... jangan buru-buru exit dulu. Sebagai Pria Cakep Biasa, gue punya banyak cerita lain. Baca-baca yang lain juga ya... Terima kasih :)