Satu dari sepuluh juta..

yaah.. kalau ditanya apa maksudnya gue kasih tau deh, gue adalah 1 dari 10 juta pria dunia yang gak suka bola namun terus terjebak dalam acara nonton bareng.

selama 1 bulan EURO ini gak pernah kelewatan 1 pertandingan pun yang gue -terpaksa- nonton. mulai dari cafe murah, standar, hingga mahalan. juga mulai dari nonton diatas motor, dari dalem mobil, dari luar pagar gedung pramuka, sampai didalam ruangan kelas elit udah gue rasain semua.



sebenernya sepakbola tuh olahraga yang macho menurut gue, dan wajar kalau penggemarnya gak hanya cowok tapi cewek juga. gue jadi inget waktu SD sering banget yang namanya main bola, sampai ikut ikut latihan segala di lapangan kantor pemda. itu dulu, sekarang gue adalah manusia aneh yang anti sama bola. dan akhirnya gue sadar, gue dulu suka sepakbola cuma gara- gara otak anak kecil yg terpengaruh sama tsubasa -__-

sejak gue SMA semua semakin menjadi jadi. tiap ngumpul di basecamp, anggota gue selalu ngomongin masalah bola. untungnya gak cuma gue disitu yang gak suka bola, ada lagi si budi, dia juga paling gak ngeh kalau soal bola -namun paling ngeh kalau soal bola wanita- dan itu menguntungkan gue sebagai sesama 'bukan penggemar bola'. dan setiap anggota lain mulai bercerita tentang bola mereka, gue dan budi hanya akan menyeduh secangkir kopi hangat lalu ngorek pasir didepan basecamp.

yang lucu, gue pernah makan bareng 3 orang temen gue disini. di sebuah cafe elit yang pas masuk biasa aja tapi pas mau keluar yg luar biasa -mencret liat bill- disana gue dan ketiga temen gue makan sehabis gue kerja part time. walaupun gue kerja di kedai makanan bukan berarti gue gak bisa laper, apa lagi makanannya itu itu aja. naah.. sampailah pada saat menunggu makanan.

"spanyol yg menang, yakin deh!"

"bentar bos!!, mau kamu kemanakan jerman?!"

"beh, spanyol itu tim terkuat sudah, kurang messi aja lagi disitu"

"nggak! liat aja jermanku nanti!"

-dan kemudian dialog mereka berlanjut sampai puluhan menit hingga pesanan makan-

saat itu semua memandang kami dengan penuh hina, gue ya cuek, seandainya ada yang nanya "temen kamu itu kok ribut banget soal bola?" gue akan jawab singkat, "mereka temen pembantu saya dari kampung". dan alhasil makanan gue 15 menit lebih cepat habis dari mereka yang debat bola.

dan kembali ke EURO, banyak rintangan yang gue laluin selama 'terjebak' dalam acara nobar ini. gue pernah ketiduran dibawah meja disebuah cafe pas acara nonton bareng spanyol - italia kalau gak salah, gue juga pernah nahan dingin pas kehujanan nonton bareng di area stadion segiri samarinda, dan gue juga pernah tidur di mesjid cuma gara- gara pas habis nobar gak dibukain pagar sama ibu kost.

memang demam bola bisa dikatakan penyakit akut yang belum ada obatnya bagi para penggemarnya. susah bergaul kalau udah ngomongin bola ya gue banget. kadang kalau mereka ngobrol gue langsung memotong "ah, udah cukup lama gue disini, bye teman teman", dan akhirnya mereka lanjut ngobrol tanpa melirik gue.

okelah, untuk urusan piala dunia gue emang suka, dari SD gue udah doyan nonton FIFA WORLD CUP, keren tau gak, gue sempat bikin 32 bendera negara negara yg ikut piala dunia trus gue tancepin didepan rumah -sehari kemudian bendera itu di cabut satpol pp-

cuma itu yang gue tau tentang bola -meski gue sama sekali gak ada bahas itu- dan saat ini yg gue tunggu hanya piala dunia 2014.

-ditulis saat sedang ngupil selama terjebak disebuah cafe dalam rangka nobar final piala eropa 2012-

No comments:

Post a Comment

Eiits... jangan buru-buru exit dulu. Sebagai Pria Cakep Biasa, gue punya banyak cerita lain. Baca-baca yang lain juga ya... Terima kasih :)