Ini Ximin

Saturday, August 18, 2012

Just Telling 'for Stella' Part 11; "Sayang.."




Awkward moment. Gue bener- bener lupa siapa mereka.
Semenit yang lalu, Cleo udah pergi karena buru- buru. Gue mulai menanyakan maksud ‘lama nggak ketemu’ yang diucapkan tante Indah tadi. Dia senyum, lalu menjawab.

“Aziz, dulu kamu memang masih terlalu kecil kayaknya. Padahal kamu dulu tiap hari main kesini, ya main sama Cleo. Mungkin waktu itu umur kamu masih 4 tahunan.. tante sama mamah kamu itu temen deket, yah.. kebetulan karena hobi kami memang sama- sama masak. Hehehe.” Yap, mendiang nyokap gue emang jago banget kalau hal memasak. Karena itu, gue yakin akan satu hal, kalau bakat ‘nggak bisa masak’ ini pasti diwariskan dari mendiang bokap.

“Oh ya? Ah, maaf tante. Saya terlalu banyak kesibukan dan kebanyakan kenalan sampai saya lupa banyak hal juga. Ahahah” kata gue ngeles.

“Kamu ini.. masih ingat kan waktu umur 5 tahun, kamu pergi ke Belanda?”

“Ah.. iya tante. Ingat kalau yang itu” yap, waktu umur gue beranjak 5 tahun, gue pernah tinggal di Belanda selama 2 tahun lebih. Urusan bokap.

Nah.. itulah penyebabnya, kenapa kamu jadi jarang lagi kesini. Tante juga jadi jarang denger kabar tentang mamah kamu, sampai akhirnya tante dapat kabar kalau orang tua kamu meninggal 7 tahun lalu..” kata tante Indah dengan muka galaunya.

“Oh.. iya tante..”

Nggak lama, mbok tadi datang ngebawain minuman. Abeck nyenggol gue sambil komat- kamit nggak jelas. Kenapa ni anak? Jangan- jangan otak sinetronnya, main juga.

“Stt.. minum duluan dong, baru gue nyusul. Haus nih dari tadi” kata dia bisik- bisik. Kampret, cuma ngebet minum toh.

“Silahkan nak.. nggak usah malu- malu..” kata tante Indah yang kayaknya ngerti maksud senggolan Abeck tadi.

“Ah.. makasih tante,” kata kamu berdua, lalu mulai minum.

“Jadi, tujuannya mau silaturahmi biasa atau ada keperluan lain nih?” Kata tante Indah lagi.

Gue menjelaskan maksud tujuan kami. Mulai dari rencana pesta ulang tahun Sendy, tempat, suasana, dekorasi, dan lainnya.“Waah.. kalian datangnya malam sih. Cleo lagi latihan dance. Ayahnya lagi ada lembur dikantor. Dan tante juga mesti bantuin temen tante, nyiapin acara perkawinan anaknya malam ini. Acaranya besok sih” kata tante yang intonasinya dibikin agak menyesal itu.

“Ah.. jadi nggak bisa ,tante?”
“Bisa kok, bisa. Besok pagi kalian kesini aja lagi, ntar kalian minta antar Cleo ke ‘Cake and Girl’ tante. Disana kalian bisa pesen kue sesukanya”
“Kenapa nggak malam ini aja tante? Tante kasih alamatnya, biar kami aja yang kesana.” Abeck mulai nggak sabar.
“Mau? Yakin, kalian udah cukup ahli untuk ini?” Kata tante Indah, yang ngebuat kami tambah bingung.
“Maksudnya tante?” Tanya gue yang nggak ngeh.
“Kalian ini mau ngerayain ultah perempuan. Kalau pengin yang beda dan romantis, tentu kalian butuh seorang perempuan juga, untuk tau apa yang disukai seorang perempuan. Kalian ngerti?”
Gue dan Abeck saling tatap.
“Nggak, tante” kata kami bersamaan.
“Naah.. karena itu kalian butuh tante, atau Cleo. Tapi berhubung malam ini kami semua sibuk, dan besok tante harus ke tempat acara temen tante, jadi kalian bisa pergi bareng Cleo”
“Hmmm..” kami mengangguk.
Tante Indah juga ngasih kami, alamatnya dulu. Katanya sih datang aja kesana kalau mau lihat- lihat dulu. Kami pun memutuskan untuk mampir kesana sekedar ‘lihat –lihat’ dulu.
Gue segera menuju toko milik tante Indah. Agak jauh memang, dan gue sampai disana sekitar jam setengah sembilan malam.
Begitu masuk kedalam, suasananya girly abis. Harusnya gue sadar, kalau nama tempatnya kan ‘Cake and Girl.’ Wajar. Pink disana- sini. Pantesan aja tante nyuruh bawa cewek kalau kesini, karena kalau cowok- cowok aja yang datang kesini kesannya nggak banget. Tampang gue sama abeck yang macho ini jadi sorotan banyak wanita. Ada juga sih cowok disini.. sama ceweknya.
Luas, juga. Ternyata nggak cuma sistem pesan- antar, tapi juga sistem ngumpul dan pacaran. Lebih 20 meja disini. Tempat ini emang paling pas kalau lu lagi mau nembak cewek atau lagi mau mutusin cewek. Kebanyakan yang makan cake disini tuh abg cewek yang sekedar ngumpul sambil ngegosip. Sisanya, anak- anak ‘gaul’ lain yang sibuk pacaran, atau malah para gay yang lagi curhat sama temen ceweknya? Whatever..
Di etalase yang udah dimodif sedemikian rupa oleh siapapun itu, menjadi girly banget, dipajang beberapa contoh cake yang unik dan menarik (untuk dimakan).
Pas lagi asik ngeliat- liat dan menyeleksi cake mana yang akan dipakai, gue terkejutkan dengan pemandangan serem. Ada Shania.
“Beck, sembunyiin gue,” kata gue, yang paling males kalau ketemu tuh anak.
“Ha?” Abeck bingung. Abeck emang nggak tau soal sShania, karena malam itu cuma ada Ozi, Adit, dan Melo. Lagi pula, gue dan Abeck nggak 1 SD.
“Udah, ikut ajaa.. ada fans gue tuh” kata gue ngasal. Gue sembunyi dibelakang Abeck, dengan agak sedikit menunduk.
Abeck agak keliatan risih, karena sekilas kami seperti pasangan gay yang lagi manja- manjaan. Nggak lama kemudian setelah membayar di kasir, Shania pergi. Aah.. untung deh, gue nggak keliatan, pikir gue. Yang kalau menurut pengelihatan orang  aah.. leganya bisa mesra- mesraan kayak gini
“Kenapa sih??” Kata Abeck.
“Itu tadi, ada Shania”
“Ooh.. Shania yang lu certain waktu itu, yang nggak jadi datang ke party?”
“Iyaa. Males ah gue ketemu dia”
“Hahaha”
Nggak lama setelah kami muter- muter di tempat itu (jadi kayak keliling museum), kami memutuskan untuk pulang dulu, dan besok baru datang lagi bareng Cleo.
Saat melewati pintu utama toko itu, bahu gue tersenggol seseorang.
“Aww..” kata cewek itu, kaget.
“Ah, sorry” kata gue berbalik, ke arah cewek itu.
“Aziz? Abeck? Ngapain kesini? Hahaha”
Stella?? What?? 10 menit terakhir ini kenapa gue harus ketemu dengan 2 cewek, yang lagi nggak pengin gue temuin?
“Ooh.. Stella. Kita lagi nyari- nyari kue buat ulang tahun cewek gue, Sendy. Ya kan Ziz?” Kata Abeck.
“Ah, iya” gue menjawab sebentar, lalu buang muka. Rencananya mau stay cool, tapi malah lebih mirip cicak yang lagi nyari mangsa.
“Ooh.. kapan ultahnya?”
“Besok. Dateng, ya. Ntar dikabarin tempatnya” kata Abeck.
Sekilas Stella ngelirik gue, seolah bilang ‘datang nggak ya?’
“Iyaa.. pasti kok, gue ajak Sonia sama Sonya lagi ya, hehehe” kata Stella tersenyum.
“Bagus tuh! Kayak party kemaren,” kata Abeck lalu ketawa.
Keadaannya lagi ‘nggak banget,’ gue jadi malas lama- lama disitu. Kejadian kemaren malam yang bikin gue kecewa sama Stella, masih muter- muter dikepala. Nggak mau buang waktu, gue pun mengajak Abeck cepat pergi dari situ.
“Ziz,” panggil Stella, saat gue dan Abeck beranjak pergi dari sana. Gue hanya menoleh, lagat gue seolah berkata ‘kenapa?
“Wajah kamu.. kenapa?” Cara bicaranya sih memperlihatkan rasa khawatir yang besar. Ziz, sadar.. dia nggak suka sama elu, jangan terlalu terhanyut. Batin gue menyadarkan.
“Nggak apa” kata gue, lalu bergegas pergi.
Di mobil, suasananya jadi agak kaku. Gue lebih banyak diem, nggak kayak biasa. Abeck keliatan penasaran tapi agak canggung untuk nanya gue kenapa. Gue juga nggak mau banyak celoteh malam itu. Hening.
Nggak lama, gue dan Abeck sampai di basecamp, sekedar pengin ngeganjal perut. Di basecamp Abeck bertanya soal sikap gue ke Stella, yang bisa dibilang ‘cuek’ atau malah ‘sombong.’ Gue ngejelasin semuanya. Selesai itu, dia nanya- nanya lagi soal Shania, dan gue juga ngejelasin lagi semuanya.
“Gila lu, cewek- cewek cantik kayak mereka lu nggak heranin Ziz? Ckckc..” kata Abeck lalu menyeruput cappuccino –nya.
“Yaa gue udah berusaha baik kale, malah gue naksir banget sama Stella. Kalau soal Shania sih, gue nggak terlalu suka aja sama dia, yang sekarang” kata gue santai.
“Terus, rencana lu apaan?”
“Rencana apa?? Adanya elu tuh, yang rencananya udah kelar apa belum?? Hahaha” kata gue, mencoba mencari topik lain.
“Yaah.. rencana elu buat Stella. Tapi bener juga tuh, rencana gue aja belum kelar” kata Abeck, yang mukanya mulai manggut- manggut.
“Intinya, besok kita sama Cleo datang ke toko nyokapnya, terus kita nyari tempat plus siap- siap buat ultahnya”
“Sip deh!!
Kami pun pulang, menunggu hari esok tiba.
*
“Ziz, sebenernya gue udah punya perasaan yang besar sama elu sejak pertama kita ketemu” kata Stella, seraya memandang gue dengan tatapan manisnya.
“Apa lagi gue. Lu tuh beda aja gitu, dari cewek- cewek lain..” kata gue, malu- malu.
“Aaah.. dapat kata- kata dimana tuh? Ahahahaha”
“FTV, hehehe”
Yap, gue dan Stella sekarang lagi ada dipuncak sebuak perbukitan. Disebuah cafe yang pemandangannya ‘outdoor’ dan bisa ngeliat seluruh gemerlap kota.
Cafe puncak’ ini bertingkat, totalnya 3 lantai. Lu bisa bayangin deh, udah dipuncak, kami dilantai 3. Dingin.
Suasananya cukup asik, atau lebih tepatnya ya romantis gitu. Di lantai 3 ini terdapat 10 meja VIP. Suasananya emang agak gelap gitu. Remang- remang lah. Pakai lampion cina tapi lebih kotak (gitu deh pokoknya). Mejanya emang lagi penuh,dan gue yang terakhir ngisi. Gue ngajak Stella kesini sekedar ngalor- ngidul nyari suasana baru.
“Emm.. soal Sonya itu, gimana?” tanya gue.
“Itu dia, ziz.. dia sahabat gue.. tapi, dia juga suka sama lu. Bingung, dan enggak enak aja rasanya sama Sonya…” kata Stella, dengan wajah sedih.
“Yah.. gimana juga? Gue sukanya sama elu stell, bukan sama Sonya..”
“Iya, sebenarnya kita udah cocok. Tapi, gue bukannya mau bilang Sonya itu penghalang ya, karena walau apapun yg terjadi, dia tetap sahabat gue”
Gue ngunyah tulang bebek, sisa makan tadi.
“Ziz.. lu denger apa kata gue nggak, sih..??” kata Stella, sambil mukul- mukul tangan gue dengan manja.
“Ahhahaha.. gue denger kok, sayang..” kata gue, nyengir.
“Apa? Jadian aja belum, lu udah manggil sayang.. nggak afdol, hhahaha”
“Yeee.. apaan tuh pake afdol- afdol segala. Hahaha.. terus kapan boleh manggil kamu sayang?”
“Hmm.. ntar, satu jam lagi” lalu Stella senyum- senyum sendiri. Untung lu cantik.
“Woooww!! Beneran? Asik dong. Sama aja dengan, lu bakal nerima gue jadi pacar, satu jam lagi, hhahaahaha”
Maybe. Hehehe”
Kami larut dalam suasana yang bahagia. Terutama gue lah. Banyak hal yang kami bicarakan saat itu. Beberapa lama kami larut dalam pembicaraan, gue mulai mencari momen yang pas.
“Stella..” gue menoleh kearahnya yang berada disebelah kiri gue.
“Iya..” Stella ikutan mandang gue. Tatap- tatapan gitu.
“Serius deh.. gue suka sama elo. Nggak, ini lebih dari ‘suka’ Stell..” muka gue udah hilang kocaknya. Gue serius.
“Hmm..” Stella diam.
“Sekarang gue tanya, lu punya perasaan yang sama?” Kata gue, semakin dekat dengan wajah Stella.
“Jujur.. iya..”
“Dan sekarang, gue tanya lagi. Lu mau nggak, kita jalanin sebuah hubungan special? Nggak usah perdulikan apa kata orang, atau apapun itu yang menghalangi. kita yang ngejalanin, dan kita yang bakal nyelesaikan semua masalah yang akan mengganggu kita..”
“Gue..”
“Hmm? Kenapa?”
“Gue mau.. “ katanya lirih, lalu tersenyum kearah gue. Matanya terlihat berkaca- kaca.
“Heey.. lu kenapa? Nangis? Hehehe” kata gue, lalu mengelapkan tisu disekitar bawah mata indahnya itu.
“Gue, senang aja.. karena selama ini gue nggak pernah ada rasa begini sama cowok. Jujur..” lalu dia kembali tersenyum, setelah setetes air mata keluar dari mata kanannya.
“Iya.. gue juga senang” lalu gue menggenggam erat tangannya.
“Sekarang kamu boleh panggi aku ‘sayang’ kok. Lalu dia tersenyum lebih ceria, walaupun matanya masih berkaca- kaca.
“Yakin?” Kata gue tersenyum. Gue rasakan genggamannya makin erat.
“Iyaa. Atau aku yang manggil kamu duluan?” Kata Stella sudah mulai ceria lagi. Kata ‘elu-gue’ udah diganti jadi ‘aku- kamu,’ yang menunjukkan bahwa kami bukan teman biasa lagi.
“Coba? Aku mau dengar.” Gue tersenyum. Kali ini kedua tangannya sudah memegang kedua bahu gue. Kami duduk bersebelahan namun dalam keadaan berhadapan (duduknya kesamping gitu).
Dia menatap gue. Sekarang tersenyum, dengan posisi tangannya lurus ke bahu gue. Wajahnya pas didepan wajah gue, hanya terpisahkan oleh rentangan tangannya.
Bibirnya mulai bergerak. Sembari tersenyum, dia berkata..
“Sayang..”

No comments:

Post a Comment

Eiits... jangan buru-buru exit dulu. Sebagai Pria Cakep Biasa, gue punya banyak cerita lain. Baca-baca yang lain juga ya... Terima kasih :)