Fanfic 'For Stella' Part 10; Teman Kecil





‘For Stella’ adalah cerita fiksi bersambung dengan genre “komedi-romantis”. Penulis, Aziz Ramlie Adam, adalah seorang fans salah satu member JKT48 yang bernama Stella Cornelia. Berkat integritasnya dalam mengidolakan idol group yang satu ini, maka melahirkan inspirasi tersendiri untuk menghasilkan Fanfic for Idol ini.


Episode sebelumnya (part 9); “Penyelamatan Ve, oleh Ega dan Aziz di Rumah Buaya, berhasil menguak satu hal sederhana bahwa pimpinan Rumah Buaya adalah ayah dari Ve. Ia jadi sering berkunjung karena juga mempunyai saudara tiri, yang bernama Jeje”. Selengkapnya bisa baca DI SINI.

Berikut adalah episode terbaru (part 10), happy reading, guys!


Teman Kecil


Gue ngelamun, karena ada hal yang gue belum tau. Kalau ternyata bokapnya Ve itu orang yang baik, lantas kenapa jadi incaran polisi? Terus kenapa harus banyak anak buahnya yang berjaga disana..?

“Aaaaawww!!!!” Gue teriak. Ngalahin teriakan anak- anak sunat massal. Sekejap lamunan gue buyar.

Sebenarnya, untuk luka yang ditangan- kaki aja, nggak masalah. Ini diwajah men. Pedih banget waktu tadi gue cuci muka, apa lagi sekarang lagi direparasi sama Dhike.

“Tahan kak, cuma gini doang kok” kata Dhike santai, waktu dia lagi ngolesin cairan-entah-apa- itu, gue juga nggak tau.

Yap, luka- luka gue yang terparah tentunya terjadi waktu nabrak pagar kawat besi, pembatas taman rumah buaya semalem. Gue sukses lecet sana- sini. Yang ditangan lumayan banyak, belum lagi bagian perut dan punggung. Bagian kaki sih cuma kena di lutut, karena kebetulan waktu itu gue pakai  jeans yang tebal banget. Dan ada beberapa goresan kecil pada bagian tumit.

Namun satu, yang nggak bisa gue terima. Hanya 1 goresan memang, di wajah. Tepat dibawah mata gue terkena goresan horisontal sepanjang garis mata. Sekilas emang keren, mirip Monkey D. Luffy (one piece). Tapi kalau diperhatikan betul- betul, mungkin lebih mirip keledai habis kena tombak suku aborigin.

“Ih, kakak kayak anak kecil aja deh teriak- teriak gitu” kata Dhike dengan nada ngejek.

“Apaan?? Key, ini emang sakit tau” kata gue pada Dhike yang lagi ngobatin gue di ruang tengah.

Selain memasak, gue juga kolot dalam hal pengobatan. Dengan begitu dapat disimpulkan, kalau gue tipe yang paling gampang mati. Bisa karena penyakit, bisa juga karena kelaperan.

Ini udah deket senja. Setelah tadi pagi gue pulang terseok- seok sampe ketiduran di sofa, gue akhirnya bangun sekitar jam setengah 6 sore. Itu juga karena Dhike mampir bawain makan malam. Kalau dia nggak datang, mungkin gue baru bangun tahun depan saking lemesnya.

“Syukur kakak masih pulang dalam keadaan normal, cuma lecet- lecet doang” kata Dhike nakut- nakutin gue.

“Yaaaahh, sebenarnya ada bagian tubuh kakak yang ketinggalan loh disana” kata gue dengan muka sok galau.

“Hah?? Apa kak?” Dhike pun terkejut.

Nih” gue memperlihatkan bekas patahan, salah satu kuku jari tangan gue.

“Dasar kakak ini loh. Hahaha” kata Dhike, lalu pergi kearah dapur.

“Ahahahaha”

Gue nyalain TV, sekedar bikin keributan aja. Gue nguap, masih ngantuk berat. SMS masuk dari Abeck.

Sstt.. gue butuh bantuan

Hmm? Ada apaan lagi nih?? Harapan gue sih nggak maen kerumah ‘penjahat’ lain. Bukannya gue trauma kalau masuk ketempat gituan lagi, tapi masih belum sembuh nih luka- luka gue, bekas semalem. Ngeles.

Gue nelpon Abeck, menanyakan maksud permintaan bantuannya. Bukannya sombong, cuma lagi banyak pulsa aja.

“Yoo.. kenapa brooh??” Kata gue, agak alay.

“Gue syok, habis liat kalender”

“Kenapa? Ada tanggal 32?!”

“Bukan, bego. Besok Sendy ulang tahun” kata Abeck dengan nada dibuat ceria.

“Oh waaw” kata gue senang. “Traktiran dong” tambah gue, lagi.

“Bukan gitu juga kale. Gue pengin ngasih sesuatu yang berbeda tahun ini. Yang lain dari pada tahun- tahun sebelumnya” kata Abeck yang udah 2 tahun pacaran itu.

“Tahun kemaren lu ngasih jam tangan dari Brazil itu kan? Kenapa tahun ini nggak lu kasih jam dinding dari Papua, hahahaha” kata gue ngasih saran ngasal.

“Kampret, ntar malam temenin gue yok. Gue mau nyari tempat yang pas”
“Yoww yoow.. gampang, ntr lu kerumah gue aja”

TUUUT TUUT

Kok putus? Main matiin sambungan aja ni anak. 3 detik kemudian Abeck nelpon, lagi.

Sorry ziz, kepencet”

“Kampret”

TUUUT . Gue yang matiin, bukan kepencet.

Gue tiduran disofa, sambil nonton Uya Kuya. Mukanya yang kocak di televisi bisa bikin gue lupa sama sakit badan gue. Begitu dia senyum, giginya berhasil bikin gue sakit, mau mati.

“Kak.. aku pulang ya” kata Dhike yang udah menenteng tasnya, siap- siap mau pulang.

“Oooohh.., sekalian kakak anterin ya” kata gue bangkit dari sofa.

“Nggak usah kak, kakak juga belum mandi. Hahahaha”

“Yaudaah.. kakak sekalian mandi dulu deh, tunggu bentar ya. Kakak pengin silaturahmi aja sama om dan tante, lama nggak main kerumah kamu.” Gue pun bergegas naik kekamar. Dhike menunggu sambil nonton TV.

10 menit kemudian, gue udah turun kebawah menghampiri Dhike.

“Yuk, jalan” kata gue, lalu menuju pintu depan.




Gue sampai dirumah Dhike. Rasanya lama nggak kesini. Terakhir, sebulan yang lalu kalau nggak salah.

“Papa.. mama.. liat, kak Aziz ngantar Ikey pulang tuh” kata Dhike dengan ceria, kepada bokap- nyokapnya.

“Om.. Tante” kata gue seraya menundukkan badan memberi hormat.

“Lama nggak main kesini loh” kata om gue, sambil senyam- senyum mirip Pak Raden.

“Om tuh, yang lama nggak main kerumah, hahahaha” kata gue.

Tante nyuruh gue makan, kedapur. Sementara om, lagi sibuk ngelapin koleksi barang antiknya di belakang.

“Makasih tante, nggak usah. Lagian tadi Ikey bawain makanan buat Aziz. Ntar mubazir tuh dirumah”

“Yaah.. tuh anak emang begitu, kamu itu udah seperti kakak sendiri bagi Ikey, Ziz. Seperti anak tante juga. Jadi mohon jagain dia ya kalau lagi sama kamu, tante percaya sama kamu, nak”

“Hahaha.. tante ini kayak mau nyerahin anaknya ke orang lain aja. Ini Aziz, tante. Keponakan tante, sama om. Biar nggak disuruh, Aziz bakal jagain anak tante yang baik tapi bawel itu, hahaha”

“Hahaha”

Untungnya Dhike nggak dengar. Dia lagi dikamarnya.

“Oh, iya. Di tempat om ada pesenan kue ulang tahun nggak ya?” Tanya gue, pada nyokapnya Dhike.

“Apaan kamu ini. Disana kan khusus ‘makanan,’ bukan ‘kue.’ Ngaco nih

“Hahahaha, temen Aziz besok ulang tahun, tante. Cowoknya minta bantuan buat ngasih sesuatu yang beda. Kalau dikasih kue ulang tahun 7 tingkat, mungkin dia bakal senang” kata gue sok mikir.

“Hahaha, kamu kalau ngomong emang nggak beda jauh sama papa kamu”

“Hhahaha, gimana nih tante?? Bantuin dong. Tipe temen Aziz yang ulang tahun itu, anaknya bersikap dewasa gitu, kriteria cewek dewasa. Makanya Aziz pikir, tante mungkin bisa bantu?”

“Rayakan di tempat yang romantis, yang berbeda” kata tante gue itu.

“Ha?? Gue melongo.

“Aziz.. wanita itu paling suka kalau disanjung dan diperhatikan. Saran tante sih jangan pakai tempat- tempat mewah kayak biasa kamu ngerayain acara lain, sama temen- temenmu. Cari yang natural, karena suasana seperti itu kadang membuat cewek merasa dispesialkan” kata tante gue.

Masukan dari tante gue itu, kayaknya ada benernya juga. Apa lagi tipikal seperti Sendy yang pola pikirnya bukan ‘anak kecil, ’pasti dia nggak bakal protes kalau surprise-nya dirayain di hutan atau semacamnya. Sekilas dimata gue, nyokapnya Dhike ini terlihat seperti Pak ‘Supeerr’ versi wanita.

“Hmm.. oke deh. Tapi Aziz pribadi, tetep pengin bikin kue tante. Kan biar afdol gitu, nggak lengkap kalau ultah nggak ada kue ulang tahunnya. Hhahaha”

“Dasar. Kalau ikey ilmunya bukan ke situ, Ziz”

“Hahaha.. Aziz juga tau, tante”

“Ini aja, kamu datangin rumah temen tante ini,” katanya, lalu memberikan sebuah kartu nama dari laci meja.

“Siapa ini tante?”

“Teman baik tante, pemilik toko kue ultah dan pernikahan. Disana juga jual dekorasi dan atribut pesta ulang tahun kok. Datang aja kesana”

“Oke deh. Sip. Aziz pergi dulu ya tante. Salam buat Ikey sama om, maklum buru- buru nih” kata gue.

“Hahaha.. enak ya jadi anak muda. Yaudah hati- hati ya” kata nyokapnya Dhike, lalu mengantar gue kepintu depan.

Di mobil, gue nelpon Abeck.

“Bro, gue otw rumah elu”

“Loh?? Yaudaaah.. gue tunggu”

TUUT TUUT

Gue sampai didepan rumah Abeck, gue nelpon dia.

“Gue didepan rumah lu”

“Yoo”

Abeck masuk mobil gue. Tujuan utama gue, ya alamat yang ada pada kartu nama pemberian tante gue tadi.

“Jadi? Lu udah nemu tempatnya?” Tanya gue pada Abeck.

“Belum.. mungkin besok. Eh! Entar. Tu muka lu kenapa?? Hahahaha.. “

“Kampret lu. Ini gue ada perjuangan kemarin, sama Ega. ceritanya panjaaaang banget”

“Hahaha.. ngeri jagoan ini”

“Kampret”

Nggak lama kemudian, gue sama Abeck sampai dialamat yang dituju. Rumahnya megah mirip istana Presiden. Ingin masuk pun harus melewati pos satpam. Satu- satunya hal yang bikin gue jengkel adalah, muka satpamnya jelek.

“Ada perlu apa mas?” Kata satpam itu dari balik posnya. Suasananya mirip banget pas mau masuk jalan tol, atau pas beli karcis buat naik kapal ferry.

“Ehm.. ini pak, saya mau ketemu ibu Indah, saya dikasih alamat ini sama tante saya” kata gue sambil menunjukkan kartu nama yang dikasih mamanya Dhike.

“Udah ada janji?” Kata satpam itu lagi dengan gaya cool-nya.

Kampret, ketemu aja belum pernah, gimana mau janjian. Batin gue nyahut.

“Ehm, sebenarnya saya juga belum pernah ketemu. Saya ada keperluan bikin kue ulang tahun, dan kebetulan tante saya teman dekat dengan ibu Indah”

“Sebentar ya,” lalu satpam itu menelpon dari dalam posnya. Masih stay cool.

“Permisi Bu.. iya ini ada tamu.. dari..” lalu satpam cool itu menoleh ke arah gue, “dari mana mas?”

“Ah, dari Aziz. Keponakan ibu Fatma” kata gue.

“Dari bocah yang namanya Ajis, Bu, keponakan ibu Fatma.. oh, oke oke.. sama- sama Bu”

TUUT TUUT

“Yah.. sudah ditunggu ibu didalam, silahkan masuk”

Sorry om, nama saya Aziz, bukan Ajis” kata gue lalu ngacir. Gue liat dari spion kayaknya muka tuh satpam jadi makin jelek, karena gue panggi ‘om.’ Hahahaha, Abeck cuma ketawa liat tingkah gue.

Gue parkir dihalaman rumah itu. Luas, nyaingin parkiran gedung DPR. Gue turun, lalu memencet bel. Nggak lama sosok mbok- mbok ramah membukakan pintu.

“Silahkan..” kata mbok itu ramah. Gue berpikir, kenapa nggak mbok ini aja ya yang jadi satpam? Kan baik.

Diruang tamunya luas, sekilas mirip ruang sidang paripurna yang gue pernah tonton di TV. Di sofa megah itu udah duduk sosok ibu- ibu yang kayaknya nggak asing lagi buat gue.

“Silahkan nak Aziz, dan..”

“Agung Bhekti tante, panggil aja Abeck” kata gue.

“Oh.. iya, Abeck. Silahkan nak, duduk” kata ibu itu sambil tersenyum. Lagi- lagi gue berpikir, kenapa nggak ibu ini aja yang jadi satpam?  (obsesi anti satpam, stay cool)

Ibu itu pun menyuruh mbok- mbok tadi buat ngebuatin kami minum. Otak sinetron gue kambuh. Kami baru ketemu kali ini, jangan jangan, ntar dikasih racun. Terus kami disekap dan dimintain tebusan. Ntar, siapa yang mau nebus gue, kalau disekap?

“Ah.. nggak usah repot- repot tante” kata gue ngeles.

“Nggak apa- apa.. lagian, lama juga kita nggak ketemu ziz” kata tante yang masih terlihat muda itu.

Belum sempat gue menanyakan maksud dari ‘lama nggak ketemu,’ yang dikatakan tante itu, tiba- tiba dari arah tangga ada yang berteriak. Cewek.

“Mamah.. aku berangkat  yaa” kata cewek itu, sambil berpamit dan mencium tangan ibunya.

“Oh iya nak, ini ada Aziz dan temannya. Lama nggak ketemu dia kan?” Kata tante itu. Gue semakin bingung, emang sih muka tante dan anaknya ini nggak asing lagi, tapi gue lupa sama sekali. Benak gue ikut bingung.

“Ah.. Aziz si pendek itu ya? Hihihihi” kata cewek itu ngeledek. Kampret, perasaan gue tingginya udah ideal (numpang pamer bro).

“Hahaha.. itu kan dulu. Sekarang liat, udah tinggi, cakep lagi” kata tante itu seraya tertawa. Gue jadi makin ngerasa serem sendiri.

Cewek itu mengajak bersalaman. Gue menyambut tangannya.

“Ah.. hahaha, Aziz” kata gue, sambil senyum- senyum nggak jelas.

“Hahaha, iya tau.. lupa sama gue ya?”

“Ha?”

“Ini.. Cleo.. “ katanya sambil tersenyum.

Cleo?



**

No comments:

Post a Comment

Eiits... jangan buru-buru exit dulu. Sebagai Pria Cakep Biasa, gue punya banyak cerita lain. Baca-baca yang lain juga ya... Terima kasih :)