Just Telling 'for Stella' Part 12; Puncak




Biwr86484oweiicnr%*&(ebvqcoiwc@&%*&(&%jfte642453@%$76597oioimnvjcjutuux
Itu adalah bukti, kalau gue udah nggak waras sekarang. Stella manggil gue ‘sayang.’ Mati.

“Baru aja.. kamu..”
“Iya? Kenapa sayang?” Kata Stella, kini mulai manja.
“Aah.. nggak, aku senang aja.. ahahahaha” lalu gue keringatan nggak jelas.
“Nggak usah canggung ya sekarang, karena kita udah resmi jadian kok.” Stella tersenyum, lalu meneguk minumannya.
“Hahaha.. iya  deh . Ah.. sayang, liat deh. Bintangnnya bagus banget” kata gue mencoba santai, sambil nyari topik pembicaraan lain.
“Wah..”
Kami pergi kearah balkon , yang tempatnya emang pas buat ngeliat indahnya langit malam. Kami larut dalam keceriaan. Ngomongin hal penting, sampai nggak penting sama sekali. Seru. Romantis.
Beberapa lama kami ngobrol, ada seseorang dari bawah manggil- manggil gue. Dhike?? Ngapain dia dibawah sana??
“Kak!! Kakak!” Kata Dhike, teriak- teriak dari bawah.
Loh, itu Dhike.. nggak susul kebawah?” Kata Stella.
“Iya deh aku turun, bentar ya.” Gue hendak beranjak pergi. Tapi, tangan gue dipegang erat Stella. Dia nahan gue buat pergi.
“Mau lewat mana?” Kata Stella.
“Lewat tangga lah..” kata gue bingung, kenapa dia nanya gitu.
“Coba liat kebawah”
Gue ngeliat kebawah, dan kepala gue nengok keluar pagar balkon itu. Tiba- tiba, Stella ngedorong gue dari atas. Yap, dari lantai 3. Gue nggak bisa nahan. Dorongannya keras, lalu gue merasa melayang kebawah. Benar, gue bakal mati kalau jatuh dari sini. Stella??? Apa maksudnya ini???!!
*
“Kakak!!!”
“Ha???????????”
Gue bangun. Ada Dhike didepan gue. Dia keliatan capek karena udah berusaha ngebangunin gue.
“Dhike? Loh, kakak dimana? Kapan kamu datang?” Gue bingung setengah mati.
“Iiihh.. kakak itu kalau dibangunin susah banget sih. Kakak ya dikamar lah, aku udah datang dari satu jam yang lalu. Udah sempat bikin sarapan.” Kata Dhike, dengan wajah ngambeknya.
“Ah.. iya, sorry sorry. Kakak tadi habis mimpi aneh” kata gue, sambil nepuk- nepuk kepala.
Yap, ternyata itu semua hanya mimpi. Mimpi indah yang berakhir mengenaskan.
“Yaudah.. kakak mandi gih, trus sarapan. Baru aja kak Abeck nelpon, katanya mau kesini 10 menit lagi. Makanya aku bangunin kakak”
“Iya deh.. makasih key”
Gue pergi kearah kamar mandi. Gue becermin. Kampret, mimpi toh. Gue cuci muka, gosok gigi, lalu bergegas mandi.
Selesai mandi, dan udah dandan rapi (ceileeeh), gue bergegas ke garasi buat manasin mesin mobil. Hitung- hitung, nungguin Abeck datang.
“Kak,” Dhike menghampiri gue.
“Iya, kenapa?”
“Ntar malam, kak Sendy ulang tahun, ya?”
“Iya, ntar bareng kakak aja ke acaranya. Nih kakak, sama Abeck mau nyari suasana yang pas”
“Kereen.. bakal rame lagi, tuh
“Hahaha.. ya gitulah key. Hmm.. punya saran nggak?”
“Saran apa, kak?”
“Tempat yang suasananya alam terbuka gitu key. Yang romantis buat bikin party
“Puncak aja kak. Yang dulu, kita pernah piknik bareng mama papa aku”
Oh iya. Waktu Dhike baru masuk SMA dulu, gue pernah diajak liburan sama keluarganya. Trus kita sempat mampir ke suatu tempat di puncak, sekedar nyari suasana yang baru buat makan siang. Tempatnya sejuk dan udaranya seger abis.
“Oh sip sip.. kayaknya bagus tuh, makasih key.”
Nggak lama, Abeck datang. Gue segera ikut dia menuju rumah Cleo. Diperjalanan, kayaknya abeck nggak sabaran banget buat acara nanti malam.
“Liat, nih” kata Abeck, seraya memperlihatkan sebuah kotak cincin.
“Wooow.. seriusan nih? Lu mau ngelamar dia, gitu?” Kata gue, kaget.
“Ya nggak lah, dodol. Gue cuma mau ngasih sesuatu yang bisa dipakai dia terus ntar, pas kuliah”
Gue ingat akan satu hal, kalau Abeck dan Sendy bakal beda Universitas. Abeck ya, disini aja bareng gue dan yang lain. Sedangkan Sendy, kuliahnya di luar kota. Lebih tepatnya, diluar pulau.
Skemanya mudah aja. Gue, Adit, Melo, Ozi, Ochi, Abeck, dan Ega tetap kuliah disini. Ve diluar kota, sedangkan Sendy diluar pulau. Masalah Budi dan Cindy, lu nggak usah tanya. Setelah masa liburan ini berakhir, mereka akan memulai masa suram, kelas 2 SMA- nya.
Setelah melewati macet beberapa lama, kita sampai didepan rumah Cleo.
“Ziz, masuk, gih. Ada satpam kemaren, males gue”
“Ih.. apa lagi gue. Lu aja gih yang masuk. Lagian kita udah ada janji. Demi Sendy, loh, Beck. Hohoho”
“Kampret lu, yaudah tunggu disini”
“Eh.. lu ada ngabarin Sendy, seharian ini?”
“Belum ada. Rencana gue, mau ngediemin dia sampai nanti malam. Surprise gitu,hahaha”
“Hemm.. pinjem handphone lu deh, bentar”
“Eeh.. buat apa?”
“Gue mau main games yang seru itu, loh”
Abeck memberikan handphone-nya ke gue, dan segera pergi kedalam. Yess, dapat deh. Gue mau bikin sesuatu yang beda. Kalau mau ngasih surprise dengan ‘ngediemin’ pacar selama 1 hari penuh, ya udah biasa.
Gue ngehubungin Sendy, pakai handphone gue.
“Kenapa, ziz??”
“Sen, lu ada dimana?”
“Dirumah. Kenapa ya?”
“Loh, trus yang tadi jalan sama Abeck, siapa??”
“Maksud lu?”
“Iya, gue baru aja liat Abeck jalan sama cewek, tapi kayaknya bukan elu”
“Beneran??!” Nada bicara Sendy mulai nggak karuan.
“Beneran, sekarang dia lagi di cake and Girl 48 di jalan Pattimura. Lu buruan kesana deh
“Oke oke. Awas tuh cowok, sialan”
Sukses. Kayaknya Sendy udah mulai emosi berat.
“Tapi lu pakai mobil siapa kek gitu kesananya, mobil bokap lu kek. Trus tunggu dalam mobil aja, soalnya supaya lebih memastikan aja”
“Iya iyaa.. makasih ya, ziz”
“Sipp”
Hhahaha, kena lu. Nggak lama, Abeck balik sama Cleo.
“Ziz, HP gue mana?”
“ntar ah, lagi seru nih. Jalan aja dulu”
Kami segera bergegas ke toko milik nyokapnya Cleo. Gue sengaja ngambil tempat dibelakang, biar Cleo yang didepan ngedampingin Abeck.
Sampai disana ada sekitar 9 mobil, di parkiran. Salah satunya pasti ada Sendy. Untungnya, Sendy ini tipe cewek dewasa yang nggak main ‘blak- blakan,’ tapi tipe yang penuh perhitungan dalam setiap hal. Jadi, gue yakin dia nggak bakal langsung nyamperin Abeck dan Cleo.
“Kalian aja yang masuk ya, gue lagi seru nih” kata gue dengan muka sok serius.
“iye dah, yuk” kata Abeck, sambil ngajak Cleo keluar dari mobilnya.
Kena deh lu. Sendy pasti gemetaran nggak jelas, ngeliat Abeck dan Cleo, berdua. Gue ngakak dalam hati.
Sukses mereka masuk kedalam cafe itu, Sendy nelpon Abeck. Ups, handphone-nya Abeck sama gue. Gue reject tiap kali dia nelpon. Nggak lama, dia nelpon ke nomer gue.
“Ziz, beneran. Gue tadi liat dia keluar dari mobil bareng cewek lain. Ish.. apa sih maunya tuh anak??!” Kayaknya Sendy udah nggak bisa nahan emosi.
“Sabar Sen.. jangan gegabah dulu, ntar gue aja yang ngomong baik- baik, sama dia”
“Iya deh..” kini nadanya terdengar melemah.
“Kenapa? Lu nangis?”
“Nggak kok..”
Aduh, gue jadi ngerasa nggak enak aja sama Sendy. Tapi nggak apa, ini demi lu juga, Sen. Hhaha.
Dimobil, kesibukan gue ya cuma tidur- tiduran sambil sibuk nge-reject telpon dari Sendy, ke handphone Abeck. Nggak lama, ada SMS dari dia.
Oke. Nggak mau diangkat ya? Yaudah, kita putus aja. Tapi gue masih terima maaf, dan penjelasan dari elu kok. Thanks buat selama ini
Begitulah SMS Sendy kepada Abeck. Pfffttt.. ni anak mau putus apa nggak sih? Masih mau nerima maaf dan penjelasan? Sendy bener- bener cewek yang bijaksana. Hahaha.
Sekitar 15 menit, Cleo dan Abeck keluar menenteng banyak belanjaan. Kayaknya cuma dekorasi aja tuh.
“Kue-nya mana?” Tanya gue yang ngerasa kayaknya, ada yang kurang.
“Ntar malam aja dibawa, udah dipesan kok” kata Cleo.
“Tapi tempatnya dimana nih ziz, gue bingung” kata Abeck, sambil garuk- garuk bulu kepala (re: rambut).
“Gampang, gue tadi dapat tempat yang bagus, dari Dhike. Yok, antar Cleo pulang trus kita survey ke sana”
“Gue ikut aja ya, sekalian bantu- bantu dekorasi” kata Cleo.
“Yaudah, barengan aja,” kata Abeck.
Kami pun meluncur. Semenjak meninggalkan cafe itu, emang cuma ada satu mobil yang ngikutin kami kemana- mana. Abeck dan Cleo ya nggak bakalan sadar, karena cuma gue yang yakin, kalau itu pasti Sendy.
Kami tiba di daerah ‘luar kota.’ Bukan keluar kota, tapi, itu daerah yang yang menjadi perbatasan dangan kota sebelah. Kami masuk ke sebuah kawasan agrowisata. Begitu kami melewati pos buat ngebayar tiket masuk, mobil yang ngikutin tadi muter balik arah, kedalam kota. Hahaha, Sendy.
Nggak lama, Sendy ngirim SMS ke gue.
Gue habis liat mereka masuk agrowisata dikawasan puncak ziz. Sebel deh
Yah.. sabar dulu Sen.. gue lagi ada urusan di hotel sih. Ntar kalau udah senggang, gue ketemuan sama Abeck
Nggak perlu! Gue udah putus. Done!
Ha? Putus?!’ Gue belagak enggak tau.
Setelah itu, nggak ada balasan dari Sendy.
Kami masuk kearah sebelah kiri kawasan agrowisata itu. Naik terus kearah puncak. Beberapa menit kemudian, kami udah sampai ke tempat yang dituju. Kami keluar dari mobil sambil menghirup udara yang masih ‘asli’ dikawasan itu.
“Wooooow.. nggak salah milih tempat lu ziz, keren” kata Abeck.
“Hahaha..makasihnya lebih baik lu simpan buat Dhike, deh. Dia yang ngingetin gue sama tempat ini”
Jadi didepan mata kami udah ada pemandangan indah sekarang. Bisa dibilang inilah ‘puncak’ agrowisata ini. Ini tempat VIP yang emang khusus, untuk diadakannya rekreasi keluarga. Lebarnya sekitar 3 meter, dengan panjang 10 meter lebih. Ber-alas-kan rumput halus, seperti dihalaman belakang rumah gue.
Dengan dikelilingi pohon- pohon besar yang rindang, suasananya seperti lu datang ke sebuah pesta dan disambut dengan ‘karpet merah.’ Rumput halus ini sebagai karpet merahnya, sedangkan pohon- pohon besar ini sebagai ‘penyambut’-nya.
Diujung ‘karpet merah’ tersebut, adalah jurang. Yap, lebih tepatnya kita lagi ada di puncak tebing tertinggi. Dari sini keliatan seluruh kota. Gue yakin kalau dari arah kota sana, kami bakal nampak kayak anak kalajengking yang baru lahir.
Gue nelpon Dhike, minta tolong supaya dia minta ke bokapnya, nomer telpon pemilik agrowisata ini. Gue mau izin pesen tempat, buat bikin acara disini. Karena menurut gue, bakal lebih aman aja bikin acara di tempat beginian, kalau secara ‘legal.’
“Kita mulai, deh” kata Cleo, lalu ngeluarin barang- barang belanjaan di toko tadi.
“Yup,” kata Abeck.
Kami merancang tempat itu menjadi se-romantis mungkin. Pernak- pernik pilihan Cleo emang bisa banget, bikin suasana yang keren abis.
“Ziz, handphone gue, mana?”
“Nih,” kata gue, lalu memberikan HP miliknya.
Santai. Log panggilan masuk, dan SMS dari Sendy udah gue hapus. Dan gue berani taruhan, Sendy nggak bakalan ngubungin Abeck lagi.
“Oh, iya..” kata gue.
“Kenapa?” Kata Abeck, santai.
“Lu jangan ngubungin Sendy dulu, ya. Ntar malam, biar gue aja yang jemput dia kesini. Katanya kan mau surprise
“Sipp.. gue percaya 100 persen sama lu, ziz”
“Hhaahaha.. oke okeee..”
Kami mulai mendekorasi tempat indah itu. Saat gue dan Cleo lagi sibuk- sibuknya, Abeck mengeluarkan kotak cincin yang diperlihatkannya pada gue tadi. Gue tersenyum. Keliatan kok, gimana rasa sayang Abeck ke Sendy.
“Mereka udah lama pacaran, ya?” Bisik Cleo kepada gue.
“Lumayan, udah 2 tahun lebih kok
“Hmm..”
Gue lalu menghampiri Abeck, yang lagi mandangin kotak cincin itu sambil senyum- senyum.
“Hoooy!! Ngelamun! Hhahaha”
“Apaan sih..”  kata Abeck, lalu nyimpan kotak cincin itu ke saku jaketnya.
“Hhaha, tenang aja bro.. malam ini pasti sukses. Gue doain lu langgeng dunia akhirat, sama Sendy”
“Amin, baik banget lu. Ada maunya, ya? Hahaha”
“Yee.. tulus tuh buat my best friend. Hhaha”
“Hahaha”
Disaat- saat seperti inilah, gue jadi pengin juga punya pendamping. Gue jadi kebanyang mimpi gue semalem. Yap, Stella.
Stella? Ahh.. urusan belakangan. Hahaha.

1 comment:

Eiits... jangan buru-buru exit dulu. Sebagai Pria Cakep Biasa, gue punya banyak cerita lain. Baca-baca yang lain juga ya... Terima kasih :)