Berjalan dari Dalam Hati

2012/08/02

Fanfic 'For Stella' Part 6; Maksud Sebuah Perhatian






‘For Stella’ adalah cerita fiksi bersambung dengan genre “komedi-romantis”. Penulis, Aziz Ramlie Adam, adalah seorang fans salah satu member JKT48 yang bernama Stella Cornelia. Berkat integritasnya dalam mengidolakan idol group yang satu ini, maka melahirkan inspirasi tersendiri untuk menghasilkan Fanfic for Idol ini.



Episode sebelumnya (part 5); “Pesta di halaman belakang rumah Aziz memang memberikan kesan tersendiri, terutama bagi sang pemilik rumah, Aziz. Hal ini tentu saja dikarenakan kehadiran sosok yang mulai sering dipikirkannya. Stella”. Selengkapnya bisa baca DI SINI.


Berikut adalah episode terbaru (part 6), happy reading, guys!

 

 Maksud Sebuah Perhatian

 Gue merenggangkan otot dan sendi yang kaku karena baru aja bangun tidur. Setelah beberapa menit yang lalu gue bangun, lalu cuci muka dan sikat gigi, gue menuju beranda kamar sekedar pemanasan.

Dari sini, gue bisa melihat jalan kompleks rumah gue. Hari minggu pagi, yang bebas polusi bagi warga kompleks gue. Terlihat anak- anak mengendarai berbagai macam jenis sepeda. Muda- mudi tetangga gue juga banyak yang sekedar jogging sambil pacaran (tipe pacaran yang sehat). Ada juga sosok keluarga bahagia, dimana ayah dan ibunya jalan santai sambil mengawasi anak balitanya yang sedang bersepeda. Gue lupa kapan terakhir kali gue kayak mereka.
Gue melirik jam tangan gue yang emang nggak pernah gue lepas, kecuali mandi. Jam 7 pagi. Gue pikir masih sempat nyari udara segar diluar. Gue memakai t-shirt biasa dan celana olahraga, memasang headset, lalu memakai sepatu. Gue beranjak keluar rumah. Ah.. benar- benar suasana yang menyegarkan. Saking tenangnya, gue jadi ingat suatu kejadian dimana perasaan gue juga setenang ini.
Tadi malam. Yap.. malam terindah gue 7 tahun terakhir ini. Entah kenapa, tapi genggaman tangan Stella itu membuat gue sering nyengir nggak jelas sampai sekarang. Lembut tangannya nggak bisa gue lupain sampai sekarang (namannya juga baru tadi malam).


Tadi malam, saat letusan kembang api udah berakhir, Stella telah melepaskan genggaman tangannya. Hening, terlalu gelap. Gue mengambil pemantik yang digunakan untuk menyalakan kembang api, lalu menggunakannya sebagai alat bantu melihat menuju sakelar listrik.
Dapat. Semua listrik yang gue padamkan, kini telah menyala kembali. Lampu- lampu rumah gue kembali memberi cahaya. Masih terlihat senyum terharu temen- temen gue. Sebagian pacar mereka ada yang matanya sampai berkaca- kaca menahan haru.
Saat itu gue melirik kearah Stella. Dia tersenyum kearah gue. Namun agak sedikit tertahan, seperti tidak ingin ada yang tau kalau dia sedang tersenyum. Entahlah.. pikiran gue melayang.

*

“Ooy!” Teriak seseorang dari belakang gue. Dia lalu ikutan berlari disamping gue.
“Ah, elu. Kaget tau, hahaha”
“Habisnya lu jogging tapi kayak orang tidur. Pikiran lu itu kayaknya nggak disini, bener kan?”
“Hahaha.. tau aja lu”
Namanya Kinal. Dia sosok cewek yang paling enerjik menurut gue. Anaknya manis, namun sifatnya yang agak tomboy itu membuat gue merasa cocok jadi sahabat, daripada jadiin dia pacar (lagian dia juga belum tentu mau sama gue). 
Kami udah menjadi tetangga 1 komplek sejak kami masih sama- sama balita. Hanya saja berbeda blok. Bisa dibilang, keluarga gue dan keluarga Kinal adalah penghuni lama komplek perumahan ini. Kami memang nggak pernah satu sekolah, namun sering bermain bersama kalau pulang sekolah.
“Eh, kembang api semalem pasti ulah elu kan? Hahaha”
“Loh? Ntar, katanya lagi jengukin paman lu di Bali. Kok ada disini?”
“Yee.. gue baru nyampe tadi malam, pas rumah lu lagi meledak- ledak ngeluarin kembang api”
“Ooh.. pantesan, kenapa nggak dateng?”
“Gue pengin sih, tapi capek bener Ziz. Lagian waktu kemaren sore lu telpon, gue bilang nggak bisa kan? Karena waktu itu belum ada rencana buat pulang, mendadak gitu. Lagian gue nggak mau ngerepotin elu kok. Hehe”
“Sejak kapan sahabat gue ini merepotkan. Hahaha” kata gue lalu meninju bahunya, pelan.
“Ahahaha,” dia juga meninju bahu gue, kuat.
“Ziz, lama kita nggak mampir kesitu” kata Kinal, sambil menunjuk sebuah kedai bubur ayam. Emang sih Kinal adalah temen dekat gue. Tapi di komplek aja, karena di luar kami jarang ketemu dan punya urusan masing- masing. Jadi jarang menghabiskan waktu bersama bahkan sekedar makan bareng.
Kami berhenti jogging didepan kedai bubur ayam itu. Nafas gue agak putus- putus. Sekilas mirip ikan cupang yang lagi berjemur dipinggir pantai, sambil memakai celana olahraga. Gue masuk menuju meja makan, sementara Kinal memesan 2 mangkuk bubur dan 2 gelas teh hangat.
“Kinal? Aziz?” Sapa seseorang dari meja sebelah.
“Hey! Beby, kapan balik?” Sapa gue yang sadar, akan siapa yang memanggil kami.
Beby. Dia pindah ke komplek ini saat baru lulus SD. Dia dulu 1 SMP dengan Kinal, tapi karena Kinal temen baik gue sejak kecil, maka Kinal sering ngajak Beby kerumah gue. Lulus SMP, dia pindah keluar kota lagi. Memang seperti itulah kalau tuntutan pekerjaan orangtua.
“Sekitar 2 hari yang lalu, papa aku udah pindah tugas disini lagi. Jadi aku bakal tinggal dan kuliah disini juga. Hehehehe,” jawab Beby yang sudah pindah duduk disebelah Kinal, dihadapan gue.
“Waah.. kamu keliatan makin tinggi ya” kata Kinal sambil mengukur- ukur-kan bahunya. 
“hahaha.. bisa aja kamu. Kalian juga, kayaknya mesra banget jogging berduaan. Udah berapa lama jadian?”
“Hahaha.. kamu ini gimana sih? Aziz itu nggak cocok dijadiin pacar, kalau jadi budak mungkin lumayan bermanfaat. Hahaha”
“Heeehhh, lu lebih berotot dibandingkan gue yaah.. Deeviii” kata gue kepada Kinal yang nggak suka dipanggil ‘Devi’ itu.
“Eeehh.. jangan panggil gue begitu yaaa” protes Kinal.
“Waaah kalian lucuuu!! Ahahahaha.. jadi, udah berapa lama?”
“Beby! Gue dan dia nggak pacaran!” Jawab gue dan Kinal bersamaan. Mata kami melotot. 
“Eeh.. tapi kayaknya kalian kompak banget, hehe.” Beby malu- malu- takut menghadapi gue dan kinal.
“Hahahaha.. Beby, kami masih sahabatan kayak dulu kok” kata gue lagi.
“Eh? Aku gimana? Bukan sahabat kalian lagi, gitu?” Tanya Beby dengan mimik sedih.
“Hahaha.. masih kok sayaang” kata Kinal sambil merangkul beby.
“Hahahaha” kami tertawa bersama. Awal pagi yang indah bagi gue.


Sampai dirumah, rasanya masih kedengeran tawa kami di kedai bubur ayam tadi. Ternyata Kinal dan Beby belum berubah sejak gue mengenal mereka dulu.
Gue membuka pintu. Nggak dikunci, padahal tadi kan gue kunci. Gue segera menuju halaman belakang. 
“Dhike… kan tadi pagi udah kakak kasih tau kalau nggak usah beres- beres dulu pagi ini, biar Pakde Armo sama Bi Fahira aja yang beres- beres.” Kata gue pada Dhike yang sedang beres- beres sisa pesta semalam.
Sebenernya sebelum jogging tadi pagi gue udah nge-BBM Dhike, kalau ntar yang beres- beres Pakde Armo sama Bi Fahira aja (pekerja rumah tangga harian, kepercayaan gue), eh dia malah datang duluan.
“Nggak apa- apa kak.. Ikey disuruh papa bawain sarapan buat kakak,” katanya lalu menghampiri gue.
“Haduuhh.. kakak tuh nggak enak sama kamu, kalau kamu beres- beres rumah kakak terus..”
Kok kakak yang nggak enak? Aku kok biasa aja ya? Ahahaha”
“Dasar kamu emang kerajinan, hahaha. Kita sarapan bareng yuk, kamu pasti belum” kata gue yang udah sarapan, tapi tetep aja masih ngerasa laper.
“ayuk, kan aku emang tungguin kakak” kata Dhike berlari kearah meja makan.
“Kak,” tegur Dhike saat kami sedang makan.
“Kenapa?”
“Kak Stella itu ternyata cantik juga, ya”
“Eh?!” Gue nyaris nelen sendok saat itu. “Maksud kamu??” Gue menambahkan.
“Itu kak Stella yang namanya kakak panggil- panggil waktu kakak bangun tidur kemarin kan? Ngaku aja deh kak, hehehehe”
“Aah.. kalau iya, kenapa?” Tanggap gue sok santai.
“Ya nggak apa- apa.. cantik kok. Ikey setuju kalau kakak jadian sama kak Stella”
“Ha??” Kali ini, sendok udah gue telan setengahnya. “Apaan sih kamu? Kakak bingung deh, hahaha” kata gue dengan wajah abstrak.
“Ya kalau kakak naksir, usaha dong. Dapetin dia!” Mendadak ekspresinya jadi kayak caleg yang lagi kampanye.
“Hahahha.. ngawur. Supaya apa kakak begitu?”
“Supaya aku bisa pacaran juga lah kak”
“Ha??” Gue bener- bener bengong.
“Iyaa. Kenapa selama ini aku nggak pernah pacaran? Karena aku nungguin kakak. Kan nggak enak kalau aku dapet pacar duluan dari kakak, padahal yang mau sama aku banyak loh kak. Ahahhaaha”
“Eh!” Kali ini gue sukses nelen sendok. “Ah, oke okeee.. kakak usaha ntar, haduuh.. susah ya punya adek bawel,” komentar gue.
“Hehehehe.. fighting kak! Go go go ! “ Dhike menyemangati gue. 
Bener juga. Kalau gue bener- bener suka, kenapa gue nggak usaha? Lagian gue udah janji sama diri gue sendiri untuk, nggak men-sia-sia-kan masa remaja gue lagi kalau udah lulus SMA.
Gue mengakhiri makan. Dhike bilang ingin beres- beres sedikit lagi, lalu minta jemput pulang. Dhike nggak pernah bawa mobil sendiri, dan kemana- mana dia selalu minta antar- jemput supirnya. Gue pergi ke kamar.
Gue melirik jam, udah jam 10 pagi. Gue mau kemana ya? Nonton?  Berenang? Atau travelling kemana gitu? Aahh.. bosen, gue emang udah sering jalan- jalan, gumam gue dalem hati. Tempat wisata dikota ini udah pernah gue kunjungin semua, begitu juga dengan tempat wisata kota- kota tetangga. Karena bingung, gue memutuskan untuk mandi, lalu tidur lagi.


Nggak terasa udah lebih 7 jam, gue tidur (kebo banget kan). Gue lirik jam tangan, pukul 17:48 am. Gue beranjak dari tempat tidur. Gue turun kelantai bawah, menuju dapur dan membuka lemari es. Ada beberapa makanan instant dan minuman kalengan yang sepertinya sengaja ditaruh Dhike kalau gue udah bangun.
Gue mengambil sebotol Pocary Sweat sekedar menghilangkan dahaga, dan mengambil beberapa makanan kecil sebagai cemilan untuk nonton televisi.
Gue pergi keruang tengah, tempat dimana satu- satunya televisi dirumah ini. TV dikamar gue dan dikamar orang tua gue udah gue ungsikan kerumah orang lain yang lebih membutuhkan. Toh gue juga jarang dirumah, dan hanya sesekali menonton TV bila ada waktu senggang seperti ini.
Ah, bosen. Lalu gue putar DVD, Death Note the movie 2.
Sedang asyik teriak- teriak pas adegan L melakukan ‘checkmate’ pada Kira, tiba- tiba BB gue berdering. BBM dari Stella.
Ziz, malam ini kita makan bareng yuk?
What? Bukan. Maksud gue, ‘Double what?’ Efek cinta putih abu- abu the series. Stella ngajakin makan malem bareng? Gue pingsan sebentar.
4 detik kemudian gue bangun dari pingsan. What? Sekali lagi gue syok. Gue mencoba mengendalikan diri dengan stay cool di depan TV.
Boleh.. jam berapa? Dimana?’ Balas gue dengan agak cool (padahal udah hampir pipis dicelana).
Gue menunggu balasan. Udah deliv tapi belum di read. Selagi menunggu, gue sempat jungkir balik plus salto- salto. 
Jam 7 di asian café. Oke? J
Woooooww… secepat kilat gue membalas.
Sip! J
Pertanda apakah ini? Baru 2 hari yang lalu, kenal sama Stella. Tapi rasanya udah menggebu- gebu gini. Selama ini, cewek yang naksir sama gue terhitung banyak, namun gue nggak respon karena emang belum ada yang ‘pas.’ Untuk yang satu ini memang berbeda, nggak perlu nunggu, tapi dia yang ngejar duluan.
Pukul 18:03, gue segera pergi mandi. Usai mandi, gue segera berpakain sekeren mungkin. Parfum, dompet, handphone, kunci mobil, go!
Jarak komplek perumahan gue menuju asian cafe terhitung lumayan jauh, sekitar 5 kilometer. Ditambah macet, mungkin akan sama dengan jalan 15 kilometer. Gue memacu mobil lebih cepat.
Dimobil, BB gue berdering kembali. Kali ini telpon dari Stella.
“Iya, halo” Gue menjawab telpon itu.
“Gue udah di asian cafe, jangan sampe telat ya, hehehehe”
“Iya, ini udah dijalan kok. 10 menit lagi paling udah nyampe” kata gue biasa aja (padahal udah ngebet banget pengen nyampe). 
“Okedeh.. meja 13 ya.. see you.” 
TUUT TUUT..
Sayang banget gue nggak terlalu akrab dengan Superman, padahal gue kan bisa numpang terbang. Gue menambah kecepatan.
Gue lirik jam tangan, tepat pukul 18:45 gue nyampe di asian cafe. “Hhmmmmm” gue menghela nafas sebentar. Gue segera turun dari mobil dan bergegas masuk. Meja 13.. meja 13.. yap. Ketemu.
Gue menghampiri meja 13, dan ada sedikit rasa kecewa. Gue pikir kami cuma berdua (ngarep). Ternyata, Stella membawa Sonya. Gue terlalu terbawa suasana pas dia bilang ‘kita’ tadi.
“Hem.. udah lama nunggu? Hhehehe” kata gue saat baru duduk dan mencoba agar keliatan biasa.
“Ahh.. nggak juga kok. Yaudah.. gue pergi dulu ya, yang penting kalian udah ketemu. Ada urusan nih, jam 7. Hehehehe.. “ kata Stella sambil mempersiapkan tasnya ingin pergi.
“Lu mau kemana, Stell?” Tanya gue datar. No! jangan pergi dong beybih! Lanjut gue dalam hati.
“Gue mau jemput Sonia dirumah Ayu, terus nemenin dia kerumah temennya. Tenang aja ah, gue masih disini kok. 2 minggu lagi gue baru pulang, pas Sonia udah mulai masuk sekolah lagi, ahahaha.” Setelah berpamitan, Stella pun meninggalkan gue dan Sonya.
“Hahaha.. buru- buru banget ya dia” kata gue pada Sonya. Berusaha terlihat natural.
“Iya ya.. hehe”
“Emm.. lu pulang kapan?” Tanya gue mencoba mencairkan suasana.
“Hemm.. 2 minggu lagi, bareng sama Stella”
Oh iya, mereka kan dari kota yang sama. Bedanya, disini mereka menginap dirumah keluarga masing- masing. Stella dirumah ayu, dan Sonya dirumah Budi.
“Oh iya yaa.. hahaha. Kalian kan satu kota, hahaha”
Walaupun agak sedikit canggung, tapi akhirnya gue dan Sonya larut dalam pembicaraan. Ternyata Sonya merupakan tipe yang ceria dan suka becanda. Apa lagi, kami juga sama- sama penggemar AKB48 serta hal- hal yang berbau Jepang seperti manga dan anime. Kami pun terlalu asik ngobrol, tanpa memperhatikan waktu.
Namun ada yang salah, menurut gue. Meski nyambung dan asik, gue lebih memilih untuk menjadikan Sonya sebagai sahabat. Rasanya bener- bener berbeda kalau dengan Stella. Kalau dengan Stella, kesannya bukan ‘nyambung’ lagi, tapi lebih ke ‘cocok’ dan ‘pas’ aja sama hati gue. Nggak lama BB gue berdering. Kiriman BBM, dari Stella.
Tolong jaga dan buat sahabatku bahagia ya.. please.. demi aku
Syok. Apa maksudnya ini?? Gue mencoba melupakan dulu, karena gue harus tetap bersikap biasa didepan Sonya.
Stella.. apa maksudnya ini…?

2 comments:

  1. Segera Bergabung dengan kami di DaduPoker
    Agen Judi Poker Domino Online Terpercaya di Indonesia

    6 Game dalam 1 Website
    Poker | DominoQQ | Capsa Susun | AduQ | BandarQ | BandarPoker

    Minimal Deposit Rp 20.000
    Withdraw Rp 50.000

    Bonus Turnover Up To 0.5%
    Bonus Referral 10% + 10%

    NB : Syarat & Ketentuan Berlaku

    100% FairPlay, Tanpa Admin atau Robot

    Untuk Informasi Lebih Lanjut bisa Hub Customer Service Kami di
    bit.ly/googledadupoker

    BBM : 2BE2B4B7

    Salam Dadupoker - Agen Judi Poker & Domino Online Terpercaya

    ReplyDelete
  2. Hai Semua Gabung Yuk Di CUMAPOKER.com
    Game Online Terbaru Yang Menggunakan Uang Asli Indonesia !!
    Game Poker Dan Domino Online:
    #BandarPoker #PokerOnline #BandarQ #AduQ #Capsasusun #BandarQ
    minimal deposit Rp15.000
    Minimal Withdraw Rp15.000
    Bonus Yang Di Berikan:
    Bonus Refferal 10% + 10%
    Bonus CashBack 0.3% - 0.5%
    Support Bank : BCA,MANDIRI,BNI,BRI DAN DANAMON
    BBm custumer kami : -Kezia - (2BE3DCA9)'
    Jadi mau nunggu apa lagi ? Segera Daftarkan Diri Anda Di CUMAPOKER.COM
    Untuk mendaftar langsung klik : http://goo.gl/xQOjry

    ReplyDelete

Eiits... jangan buru-buru exit dulu. Sebagai Pria Cakep Biasa, gue punya banyak cerita lain. Baca-baca yang lain juga ya... Terima kasih :)