Nggak kerasa udah 1 bulan gue jadi mahasiswa. Udah ketemu tiap mata kuliah 4 kali. Ntar, kalau gue pribadi mungkin kurang. 4 minggu menyandang status mahasiswa membuat gue menyimpulkan satu hal, kuliah itu bĂȘte.

Yang gue pelajari selama 1 bulan ini adalah, kuliah itu lebih lama dari pada jam per mata kuliahnya. Yang masing masing Cuma 2 kali 45 menit, jadi berasa 2 tahun setengah abad. Nggak bisa ngebayangin kalau gue sampai 7 tahun kuliah, mungkin temen- temen gue udah ada yang punya cucu.



Cowok.. ada yang gila- gilaan ngedeketin cewek, ada juga yang di pendam sampai puluhan tahun. Biasanya kalau yang gila- gilaan ngedekatin itu adalah cowok yang hyperaktif dan rada ‘gila’ memang. Mati- matian ngedeketin cewek yang dia suka. Lewat sms, twitter, bbm, bahkan gombal live pas ketemuan .

Beda lagi yang dipendam sampai puluhan tahun. Kadang tipe cowok yang satu ini sering ngerasa ‘minder’ dan nggak pantes buat si cewek yang dia taksir. Nggak Cuma cowok cupu aja yang bertipe begini, tapi cowok kece yang ‘Pd’nya selangit juga bisa jadi beginian.
ini gue lagi latihan 'nulis', minta pendapatnya :)


'Masa kecil itu anugerah.

Bener kan? Bener banget. Jujur, gue dilahirkan sebagai seorang jomblo. Dan gue nggak pernah ngerasa jenuh dengan status ‘bayi jomblo’ karena saat itu sepertinya belum ngetrend kalau bayi udah pacaran. Gue masih fresh, dan semakin gue bercermin, gue makin merasa ganteng (itu dulu).

Realitanya, masa kecil itu adalah yang paling indah. Makan disuapin, kemana- mana digendong, bahkan pup aja di bersihin. Nggak lazim kayaknya kalau kita ngelupain masa kecil. Banyak pelajaran yang bisa didapat dari masa kecil. Misalnya, kita nggak perlu selalu update status BBM seperti “adUch.. b4ru3 bLj4r jl4N n1ch”.



Gue bangun .. suram. Sekarang, gue lagi duduk disebelah Ozi sambil sesekali ngucek mata. Disebelah gue, si Ozi udah minum es dawet yang keliatannya nikmat banget.

Tadi waktu istirahat dikampus (lagi nunggu jam kedua, dan suer, itu ngenes banget)gue dan beberapa teman sekelas udah mulai menjadi langganan abang penjual ‘pentol’. sensasi kenyal dan saos kacang pilihan itu membuat kami merasa nyaman bila didekatnya (terutama, saat memakannya).

Abang pentol ini orangnya baik. Buktinya, dia menaruh gerobak pentol dan dapur untuk membuat es teh secara terpisah. Kenapa bisa dikatakan baik? saat kami datang menghampirinya dan memesan es teh, dia pergi ke arah ‘dapur’nya. dan gerobak pentol yang ditinggal begitu saja terlihat lebih menggiurkan dari biasanya. Alhasil, kami semua makan sepuasnya dan hanya membayar 5000 rupiah per orang (baik banget kan abang pentolnya, 5000 sepuasnya bro..)

Tulisan ini dibuat saat diluar lagi badai ‘badai’ (baca: badai banget). dan kesuraman ini bertambah setelah listriknya memutuskan untuk mati saat ini, lalu padam. Panas, suntuk, suram, dan nggak bisa kemana- mana. Itulah yang gue rasain sekarang. Bener, nggak ada rasa lain. satu lagi, gue laper.

Perginya watt listrik ini membuat semua yang memudahkan gue untuk browsing jadi terputus. Modem kebetulan lagi nggak ada isinya dan sempurnalah penderitaan gue sebagai mahasiswa.
ini bukan penjelasan dari apa itu insomnia, karena gue udah posting tentang itu beberapa bulan yang lalu di menu 'artikel' gue. tapi ini adalah pembuktian salah satu penyebabnya. emosinya meluap nih kayaknya.

gue lagi acara pijama party di kos temen gue *perhatikan yang 'besar dan berjenggot tipis'* . gue jadi pengen beberapa cover lagu. ini gue liatin beberapa screen capturenya aja ya. karena kalau liat videonya, lu mungkin nggak akan bisa tidur. berikut beberapa 'kesalahan' dalam video kami.



Rasanya gue jadi kehilangan semangat buat menghibur temen- temen yang lain. Gimana bisa, sedangkan gue sendiri nggak bersemangat. Gue mulai menitikkan air mata pertama, namun gue hapus secepatnya karena gue nggak mau keliatan cengeng dihadapan yang lain. Walaupun gue sedar, yang sedang dalam bahaya ini, sahabat gue sendiri.
“Kepo adalah kondisi di mana seseorang memiliki rasa keingintahuan yang tinggi, sangat tinggi, bahkan cenderung terlalu tinggi tentang hal yang dirasa ada kaitannya langsung dengan dirinya (padahal belum tentu, bisa jadi bukan siapa-siapanya).” –Oka, pakar kepo.
bangun dari tidur nih, celana gue mana? tenang gue masih pakai kolor. sebelum mandi (ntar sore aja) gue mau ngerapiin ni peliharaan gue (blog). ntar..




sefanatik gue ngefans sama musisi, putra dari Ebiet G. Ade ini sempat menjadi idola teratas saat ini. singlenya lebih indah sontak gue pakai jadi soundtrack di hati gue #aseek

Lebih indah.

‘saat ku tenggelam dalam sendu, waktupun enggan untuk berlalu. Kuberjanji tuk menutup pintu hatiku, entah untuk siapaun itu’

sering? Banget loh.. gue kadang ngelamun kenapa perjalanannya ngenes banget. Mungkin karena faktor ‘DULU’ gue emang ganteng (ketika cacar menyerang, semua berubah) makanya gue jadi punya agak banyak mantan pacar #uhuk. dari segelintir perjalanan cinta (huek) yang gue laluin, ada beberapa yang ketinggalan kayaknya. Yang lain sukses ngilang gitu aja.


Cinta terakhirku di SMA


“PHP terjadi bukan karena ada niat dari pelakunya, tapi juga karena ada ke’geer’an” waspadalah, waspadalah!”

Namanya Ina arianti . Dia cantik, baik, dan selalu solid dalam pertemanan. Dia rajin ibadah dan gue gak bisa menepis kalau cewek kayak dia adalah yang gue mau. Mungkin selera gue terlalu tinggi untuk tampang gue yang gak lebih baik dari ayam ternak.



sekedar ngelanjutin postingan sebelumnya aja nih, gue mau bercerita sedikit lagi. yaah.. kebetulan gue udah terlanjur ngambil tema ini dan gue harus tetap dalam ruang lingkupnya.

so, bagi yang nanya kelanjutannya gimana, sebenernya ya masih gini- gini aja. Pengalaman gue nih ya, plus dari hasil penelitian, cowok hyperaktif sekalipun bisa mendadaak diem kalau ketemu cewek yang dia suka. Kalau lu pikir cowok pendiam mendadak bisa jadi anarkis setelah ketemu cewek yang ditaksirnya, mungkin itu juga bener.

Banyak hal yang pengen gue ceritakan, yaah.. selama gue ‘cuti’ ngeblog  banyak banget kepala ini menampung cerita- cerita non fiksi yang ala kadarnya. salah satunya tentang temen gue yang sukses menggait beberapa wanita saat baru aja jadi maba, atau tntang gue sendiri yang lagi berusaha PdKT namun belum menunjukkan hasil (baca: belum ada usaha) 

Kenyataannya, kuliah ini nggak sesulit yang dibayangkan namun sangat sulit dan lebih rumit dari yang gue kira. dalam sehari gue herus menempuh 2 mata kuliah dengan jangka waktu tiap mata kuliah 1 sampai 2 jam. Padahal, sekali masuk mata kuliah Cuma 1 stengah jam, dan sisanya dihabiskan dengan ngegembel dikampus.



Yooo.. pasti gue dating, laah”
TUUUT TUUUT
Gue mengakhiri sambungan telepon ke Adit. Wes, urusan udah selesai. Sekarang tinggal diliat aja ntar ending-nya bakal kayak gimana.