Berjalan dari Dalam Hati

2012/09/11

First time when I see you 'part 2'




sekedar ngelanjutin postingan sebelumnya aja nih, gue mau bercerita sedikit lagi. yaah.. kebetulan gue udah terlanjur ngambil tema ini dan gue harus tetap dalam ruang lingkupnya.

so, bagi yang nanya kelanjutannya gimana, sebenernya ya masih gini- gini aja. Pengalaman gue nih ya, plus dari hasil penelitian, cowok hyperaktif sekalipun bisa mendadaak diem kalau ketemu cewek yang dia suka. Kalau lu pikir cowok pendiam mendadak bisa jadi anarkis setelah ketemu cewek yang ditaksirnya, mungkin itu juga bener.

dan itulah apa yang terjadi saat ini, realita cinta mahasiswa dan  mahasiswi (tidak sejenis) membuat gue ikut kena imbasnya. setiap kali farah datang ke kelas, gue buang muka. Pura pura bego aja gitu karena asalnya gue emang nggak terlalu pinter, dan penyamaran gue sukses mengikuti aslinya.

si mukti pernah bilang, “broo.. katanya suka, mau pedekate, tapi masak nyapa aja malu..”. nah loohh, kalau udah gitu gue harus bilang apa?? Terpaksa senjata rahasia gue keluar. Ambil handphone, pura- pura ada yang nelpon #1001tipsmengalihkanpembicaraan

semalem ni, suer. dia ngebalas dm gue! Balasan mention ‘minta polbek’ dari gue Cuma dibalas ‘flwd’ dan itu sempat bikin gue syok. Naah.. lain di mention, lain lagi di dm. tweet gue yang berisikan ‘kode’ kalau gue lagi nyetalk TL dia, ternyata ketahuan!.

Alhasil dia ngedM gue,
“santai aja, aku udah tau semuanya kok, termasuk yang di grup bbm itu’’ dan “aku udh bca twiit kmu smpai load more ke tanggal 3 :> ” .

Parah?! Kagak, tapi farah! hha.. dia nytalk twit gue sampai tnggl 3?! dan kenyataan itu sempat membuat gue buang angin di depan temen gue #suer!.
Ntar.. gue pipis dulu..

Lanjut, nahh.. itu tadi malam loh, gue sempat berfikir inikah yang namanya keajaiban?? Lebay yaah? sorry deh.

dm terakhir gue kirim ke dia ialah permintaan kunjungan baca ‘first time when I see you’ part 1 yang gue posting tadi malam. Kelamaan nunggu balesan *ngarep lebih* gue nggak bisa tidur sampai jam 4 pagi! yaaa.. jam 4 

Kita beralih sedikit ke jadwal kuliah yang sempat melumpuhkan kinerja otak gue. Karena semalam gue baru bisa tidur jam 4, maka gue bangun jam 10! dan perjuangan untuk move on dari kasur pun terpaksa gue tingkatkan.

Telat?? Pastilah.. kalau gue masuknya jam 09.40! setelah sempat menjadi ghost rider di jalan raya, gue akhirnya sampai kekampus. dan setelah cek jadwal, gue masuk jam 11.20! jaadiiiiii buuuaaaattt apaaa gguueeee beeeraaanggkkaaatt sseeekaaaraaangggg?????!!! *dengan nada ala cinta putih abu- abu*

Naah, ini yang bikin gue gila! Jadwal yang random ini benar- benar menghancurkan pola pikir manusia, khususnya (dan mungkin hanya) gue! Jadwal sMA yang masuk ‘PAsTI’ setengah 8 aja gue masih sering lupa, apa lagi ini.

Terpaksa ngegembel lagi. gue cek blackberry, ah.. mati.. gue lupa saking telatnya gue tidur dan saking kebeletnya gue bangun trus kekampus, gue bahkan nggak sempat charging handphone. Padahal, tanpa gue sadari saat itu ada sebuah dm berharga dari seseorang.

Menunggu itu membosankan, bagi sebaian orang. Berbeda bagi gue, ‘menunggu itu ngantuk’. dan gue sukses tidur dikelas selama beberapa saat, sampai akhirnya kebangun lagi saat kelas udah mulai ramai. diajakin nogkrong didepan kelas noh sama ‘anggota’ gue. Malas berdiri, gue nyeret kursi dari dalam kelas.

gue keluar melewati pintu, sambil nyeret kursi plus bagian bokong yang nongol duluan dengan posisi nungging (dan itu nggak enak banget diliat), pas banget farah datang. gue yakin, dalam benaknya saat liat gue adalah ‘itu makhluk apa?’

Bertatapan kurang lebih setengah detik, gue langsung pura- pura nggak tau apa- apa, gue langsung duduk didepan kelas dan dikelilingi tmen- tmen  cwok lain. suasananya kayak apa? Bayangin aja yakuza lagi pada ngumpul.

Jam mata kuliah kealaman dasar itu pun berakhir dengan suram. gue dan beberapa temen cowok lain pergi ke dekanat bagian akademik buat ngambil krs. dan diantara para pria ini, ada farah! Lagi- lagi gue harus mingkem karena bingung mau ngapain.

Yaah.. itulah, kuliah yang suram dengan cahaya yang mencerahkan (baca: farah). Pulang, gue langsung charging handphone. Buka uber social.. dan dm gue dibalas!!

“aku udah baca. Lucu, bagus. Jadi penulis aja gih. Oh iya, namaku bukan farah winadya, Farah A. Winadya”

gilaaaa!!!!! dia baca!!! *mati*

*idup lagi*

Naaah.. gue buru- buru buka blog, edit postingan, dan mengganti namanya lengkapnya! hahahaha uhuk uhuk



*bersambung sampai tenggang waktu yang tidak diketahui*

No comments:

Post a Comment

Eiits... jangan buru-buru exit dulu. Sebagai Pria Cakep Biasa, gue punya banyak cerita lain. Baca-baca yang lain juga ya... Terima kasih :)