Just Telling 'for Stella' Part 13; Bencana




Yooo.. pasti gue dating, laah”
TUUUT TUUUT
Gue mengakhiri sambungan telepon ke Adit. Wes, urusan udah selesai. Sekarang tinggal diliat aja ntar ending-nya bakal kayak gimana.

Ini udah hampir jam 7 malam. Tadi deket maghrib, gue, Abeck, dan Cleo telah selesai mendekor agrowisata itu dengan susah payah. Kami mangambil konsep ‘cafe puncak’ seperti yang ada dimimpi gue tadi malam. Persis.
Kak, jemput aku yaa.. barengan
SMS, dari Dhike.
Yup. Kakak jalan sekarang
Gue keluar rumah. Mantap.. nggak nampak ada cuaca mendung. Langit ditaburi bintang- bintang yang bersinar cerah. Indah banget suasananya.
Gue tersenyum ngeliat pemandangan indah malam ini. Pas banget buat Abeck dan Sendy. Bintang.. Stellar.. Stella.. sial, gue keingat nama Stella, lagi.
Gue segera bergegas masuk mobil, dan tancap gas kerumah Dhike. Lamunan tentang Stella, gue paksa buat hilang. Ada perasaan nggak enak tiap kali gue ngebayangin cewek itu. Seolah- olah lu kayak makan coklat tapi rasanya pedes banget. Gitu, deh.
BB gue berdering. Telpon dari Abeck.
Ziz, semua udah ngumpul disini.. elu yang jemput Sendy, kan? Sesuai janji gue, gue nggak ada ngubungin dia seharian. Tapi kayaknya dia nggak ada ngubungin juga, tuh. Kenapa, ya?”
Aah.. ngapain lu pikirin, dia lagi seneng- seneng kali nggak lu hubungin seharian”
Kampret, lu”
Hhahahaha. Yaudah tunggu aja, gue mau jemput Dhike dulu”
Sampai dirumah Dhike, gue menjemputnya dan sempat mampir ke sebuah toko buku.
Apaan, tuh?” kata gue, sambil ngelirik bungkusan yang diambil Dhike dari dalam toko buku itu.
Kado laah.. pesanan aku tadi siang, kak. Buku ini baru terbit dan limited edition, pasti kak Sendy suka”
Hmm..”
Gue bergegas mengantar Dhike, ke tempat acara kami.
Woow. Suasananya berbeda seperti yang gue liat tadi siang. Persis seperti mimpi gue. Persis.
Yang membedakan, disini nggak ada cafe 3 tingkat. Suasananya lebih natural dan ‘alami’ banget, walaupun dengan beberapa dekorasi modern. Ditengah- tengah ada sebuah meja yang lumayan besar. Tempat kue ulang tahun Sendy.
Emang nggak salah nyokapnya Dhike ngasih saran buat ke tempat Cleo. Kue-nya megah dan indah banget (silahkan bayangkan sendiri, gue belum sanggup mendeskripsikannya)
Di dahan pohon yang mengitari tempat itu, dipasang lampion cina berwarna kuning ke-emas-an dengan bentuk yang lebih ‘kotak’ (namanya juga mirip mimpi gue). 18 lilin telah dinyalakan di sekitar kue ulang tahun itu. Romantis banget kalau begini.
Kita emang nggak pakai makanan lain, atau musik. Tapi hal sesederhana ini pasti cukup untuk menggoyahkan hati perempuan. Gue yakin. Akhirnya gue udah sedikit paham tentang cewek, walaupun tetep aja gue bego dalam hal itu.
Semuanya ada. Adit dan Melo, memakai baju yang mirip dengan baju di party malam minggu lalu. Pasangan yang satu ini emang sering mesan baju sendiri. Nggak pakai tulisan ‘I love her’ n ‘I love him’ gitu ya, tapi lebih casual dan keliatan banget ‘cocok’nya. Kesan megah pada pasangan yang satu ini keliatan banget.
Begitu pula Ve dan Ega. Kali ini mereka memakai pakaian yang pas, dan terlihat serasi. Gue jadi ingat preman yang ngejar gue sama Ega kemarin malam. Hahaha.. gue senyum- senyum nggak jelas pas ngeliat Ega.
Budi dan Cindy. Pasangan loli ini memakai style ‘putih abu- abu’ banget. Maksud gue, ya cukup t-shirt, jaket, dan jeans panjang. Namun keliatan serasi. Sangat serasi. Mereka terlihat seperti suami- istri yang baru nikah muda. Keliatan cocok banget.
Ozi dan Ochi. Mereka lagi sibuk buat minuman. Yap, minuman yang ada rasa- rasa gitu. Kebayang nggak, gimana cekat-nya tenggorokan, kalau lu ngabisin cake sebesar ini tanpa minum. Hiiiy.
Disitu juga ada, Cleo. Yah.. sekilas gue sempat ngerasa dia agak ‘beda’ aja dari yang tadi siang. Lebih gimanaa, gitu. Nggak nyangka kalau dulu gue temenan sama orang secantik ini. Hahaha.
Disudut lain, ada Sonya, Stella, dan Sonia. Akhirnya, pandangan gue harus memaksa memori otak ini untuk nge-save paras Stella malam itu. Cantik banget, suer. Gue berdoa dalam hati ya Tuhan, bikin gue buta sesaat, kalau lagi natap Stella. Konyol.
Heeyy.. jadi gimana, nih, planning-nya?” Kata Abeck, menyapa gue yang baru datang bareng Dhike. Abeck keliatan berbeda juga dari yang lain. Kemeja merah maron pilihannya malam itu membuat dirinya nampak megah. Kayak pangeran yang lagi ngopi- ngopi gitu, sambil nunggu Cinderella-nya datang.
Planning apa? Ya gue jemput, bawa kesini. Selesai” kata gue, sambil mengacungkan jempol.
Yaah.. simple banget. Nggak ada sensasinya, doong” kata Budi, nyahut.
Bener.. kayak kejutan biasa aja. Nggak ada rencana lain gitu, ziz? Lu kan jago kalau ngerjain orang” kata Ve, ikut nimbrung. Mereka ketawa.
Hhaha.. nggak apa- apa, kejutan buat Sendy mungkin nggak seberapa. Tapi ..”
Apaan?” Kata Abeck.
Nggak. Lupakan. Forget it, oke? Hhahaha.. yaudah gue jemput Sendy dulu”
Siip..” kata yang lain, meng-iya-kan.
Gue segera keluar dari tempat itu. Setelah sempat tebar senyuman ke satpamnya, gue ngacir ke rumah Sendy.
Gue lupa ada sesuatu yang harus disiapkan, lagi. Gue nelpon Budi.
Bud, kasih tau Abeck. Semua lampu disana matikan aja.. ntar kalian sembunyi dibalik pohon aja”
Siip siip. Cake nya juga disembunyiin dulu, kan?”
Iyalah.. pokoknya bikin kayak nggak ada tanda- tanda pesta. Terus, biarkan Abeck dan Cleo ntr yang keliatan nongkrong berdua”
Loh, kok?”
Udah ikutan aja. Bilang aja sama Abeck, begitu. Kalian jangan dulu nyalakan lampunya apalagi keluar dari tempat sembunyi kalian sebelum ada aba- aba dari gue”
Sipp, dah
Oke, thanks
Gue mengakhiri percakapan dengan Budi. 5 menit kemudian, gue sampai dirumah Sendy. gue SMS dia, nyuruh segera siap- siap.
Sen, gue didepan dumah lu. Gue mau ngajak elu kesuatu tempat. Buruan siap- siap, ini menyangkut Abeck
Iya. sebentar
Hampir sepuluh menit gue nunggu, akhirnya Sendy keluar rumah dengan agak tergesa- gesa.
Ada apaan??” Keliatan sih, raut wajahnya panik gitu.
Tunggu aja.. gue juga belum jelas, nih, kabarnya.Muka gue juga dibikin agak ‘pusing.Gue ngebut nyetir.
Sendy keliatan cemas. Mungkin dalam pikirannya, Abeck kecelakaan, atau pup sembarangan? Entahlah, gue nyengir dalam hati.
Udah.. Jangan gugupan gitu, dong..” kata gue, berusaha menenangkan Sendy.
Gue dan Sendy sampai di pintu masuk agrowisata itu. Gue lirik wajahnya Sendy, kayak gimana gitu. Pasti dalam hatinya ‘gue kenal tempat ini’. Yaiyalah.. tadi kan, lu ngikutin gue kesini. Hahahaha.
Sampai ditempat itu, suasananya gelap  banget. Terlihat sosok cowok dan cewek lagi ngobrol bareng. Sip, sesuai rencana.
Ziz.. itu..” Sendy berbisik, ke gue.
Iya.. sorry.. mungkin itu alasannya, dia nggak ngeheranin elu seharian ini” kata gue, dengan muka sok sedih.
Keliatan wajah Sendy berubah drastis. Dia mendatangi Abeck. Dalam gelap begitu, dia teriak
Abeck!”
Eh.. say..”
PLAKKKK!!!
Tamparan melayang, ke pipi kiri Abeck..
Eh.. kenapa? Kayaknya tamparan lu kencang banget?” Abeck megangin pipinya.
Elu, tuh! Jadi, cewek ini!? Ini yang bikin lu mutusin gue?!” Kata Sendy, sambil nunjuk- nunjuk kearah Cleo.
Bukan, gue…” Cleo belum sempat berbicara sampai selesai, Sendy memotong.
Halah.. nggak usah munafik lo!” Lalu Sendy pun menatap Abeck. Sambil meremas kerah baju Abeck, dia berkata sambil  menangis, namun ekspresi marahnya masih ada banget.
Lu tau kan, Beck.. gimana perasaan gue..”
Sekarang!!” teriak gue.
JRENG!
Semua lampion itu menyala berbarengan. Ve dan Ega mendorong tempat cake itu. Lilin sudah mereka nyalakan. Semua keluar dari ‘persembunyian,’ dengan wajah tersenyum.
Ah..” kata Sendy. Perlahan, mimik wajahnya berubah. Menangis.
Nggak apa apa kok.. cuma tamparan kecil. But, happy birthday lovely.Abeck tersenyum, menggenggam kedua tangan Sendy.
Semua bernyanyi.
Happy birthday to you.. happy birthday to you.. happy birthday Sendy chan.. happy birthday to you..
Eh.. jadi ini dikerjain, nih, ceritanya” kata Sendy tersenyum, namun sambil mengusap air matanya.
Abeck memeluk Sendy. Semua ikut bahagia.
Cieee..” sontak kami berteriak bersama.
Ahahaha.. sebenarnya, sih, gue nggak tau ya alasan tamparan ini? Terus alasan elu bilang kalau gue mutusin elu, tapi nggak apa, lah” kata Abeck, sambil tersenyum saat melepaskan pelukannya.
Sendy ngelirik gue. Dia balik kearah gue, kok ekspresinya rada serem. Mampus, gue pasti bakalan kena tabok juga.
Sendy ngulurkan tangannya ke gue.
Makasih..” matanya masih berkaca- kaca.
What? Hhahahaha.Gue menerima tangan Sendy.
Ooooohh.. kerjaannya, Aziz. Hhahaha,” yang lain ikut bersuara.
Hey hey.. siapa yang tadi bilang, kalau sensasinya sedikit? Hhahaha”
Hahaha..” semua tertawa. Gue ngerasain saat yang menyenangkan, karena gue bisa liat temen gue bahagia.
Suasana romantis seperti ini tiba- tiba bikin gue keinget sama mimpi gue tadi malam. Gue senyum- senyum sendiri.
Akhirnya, pesta ulang tahun Sendy berjalan sesuai yang diinginkan. Nampak jelas dimata gue potongan kue pertama Sendy diberikan pada Abeck. Abeck mangap- mangap maksudnya minta disuapin. Haha. Sendy nyuapin sesendok pada Abeck. Yang lain mengelilingi sambil bersorak- sorak.
Ramai. Malam itu sangat ramai walau hanya kami saja orang- orangnya. Begini ya, rasanya. Sesempit apapun dunia yang kita pijak, tapi kalau bersama dengan orang yang kita sayang, semua terasa lebih berwarna.
Gue memandangi Stella. Jujur sih, perasaan gue masih kayak waktu pertama ketemu. Ada perasaan tenang pas gue liat senyumannya. Terlihat dia udah akrab dengan temen- temen gue. Andai aja lu emang ‘bener’ bisa jadi bagian dari kami, dalam artian, lu itu itu pasangan gue yaa.
Gue coba mengalihkan pandangan. Menatap langit kayaknya seru. Banyak bintang yang indah. Terlalu banyak.
Ehm.. kayaknnya kado dari orang yang paling special, belum dikasih, nih?” kata Budi, yang membuyarkan lamunan gue. Tentu aja yang dimaksud itu adalah kado dari Abeck buat Sendy. Cincin yang Abeck liatkan ke gue.
Yaa.. percuma beli mahal- mahal, tapi nggak tersampaikan. Hahaha” kata gue.
Hm?” Sendy menatap Abeck, seolah bertanya ‘kadonya apa? Mana? Gue mau liat.
Hehe.. cuma mau ngasih ini, kok.” Abeck memasukkan tangan ke saku celananya. Tiba- tiba..
Tanah terasa bergetar, seolah miring kearah jurang. Gempa! Kenapa disaat kayak gini??
Abeck gugup. Tangan gemetarnya berhasil menjatuhkan kotak cincin itu ke tanah, dan tanah kini semakin condong kearah jurang.
Naik, semua!  jangan perdulikan apa- apa dulu.. yang penting selamat semua!” kata Ega, yang lalu memegang tangan Ve dan menariknya menuju arah bukit.
Detik- detik yang mengerikan menurut gue. Jelas ini sangat mengerikan mengingat kami sedang berada di puncak terujung yang langsung bisa menatap jurang.
Adit segera menarik tangan Melo, begitu pula Budi yang keliatan panik, dan menarik Cindy untuk lari. Ozi dan Ochi juga berlari. Seperti kata Ega, semua harus selamat.
Di detik- detik yang mengerikan itu, BB gue berdering. Gue angkat
Maaf, tuan! Daerah tempat anda paling berbahaya! Segera ungsikan semua teman- teman anda sekarang. Karna diperkirakan, setengah dari tempat itu akan jatuh kebawah! Dan.. “
TUTT TUTT TUTT ..
Sinyalnya mati. Gue semakin merinding. Jatuh? Gue menoleh kearah belakang. Kami sedang berada di atas tebing terjal setinggi 2000 meter. Kalau jatuh, jelas bukan hanya nyawa yang hilang.
Gue menarik tangan Dhike, dan Cleo. Kami berlari menuju ketempat yang lebih tinggi. Sesekali gue menoleh, nampak Abeck masih menatap kearah menggelindingnya kotak cincin itu. Kakinya keliatan bergetar. Sementara Sendy, menarik- narik tangannya agar pergi dari tempat itu. Namun, Abeck belum mau bergerak. Sial.
Dhike, naik aja duluan! Ikutin, kak Cleo!” Gue melepaskan tangan mereka berdua. Cleo segera mambawa Dhike lari, sementara gue kearah Sendy dan Abeck, yang belum beranjak dari tempatnya.
Belum sampai kearah mereka, gue terkejut. Gue liat Stella, sedang memegangi kepalanya yang berdarah. Disampingnya ada Sonia, dan Sonya. Mereka berusaha memapah Stella untuk pergi dari sana.
Sendy! Pegang kuat, tangan Abeck!” Gue berteriak, lalu menarik tangan kiri sendy, sementara tangan kanannya menggenggam erat tangan Abeck. Gue berlari kearah Stella.
Sonya! Sonia! Naik aja, duluan! Biar Stella gue yang bantu.Mereka berdua lari dengan cemas, sambil memandangi Stella yang sekarang udah gue rangkul dengan tangan kanan gue. Tangan kiri gue menarik  Sendy yang sedang menarik Abeck juga. Berat? Iyalah. Beban gue 3 orang! Tapi itu semua udah nggak kepikiran lagi. Tujuan gue satu, semua selamat! Semua berlari. Dan..
*
Aww!!” Gue berteriak, ketika gue rasa lutut gue nyeri berat. Kami udah lumayan jauh dari tempat tadi. Gue rasa, gempa udah berhenti. Gue tengok kearah tampat pesta tadi. Jauh.. seperti nggak pernah ada tanda- tanda kehidupan. Angin menghembus kencang.
Ternyata benar. setengah bagian dari tempat kami tadi, jatuh kebawah. Terlihat jelas bekas retakan tanahnya dihadapan gue. Ternyata, tadi gue sempat pingsan setelah menarik Stella, Sendy, dan Abeck. Gue liat sekitar, sudah banyak polisi dan beberapa ambulance. Polisi memasang garis kuning, tanda wilayah itu dilarang masuk.
Gue didalam ambulan. Gue liat ke suat sudut, kepala Stella diperban. Dia menangis didampingi Sonia, dan Sonya. Gue liat ke arah lain. Adit dan Melo ,duduk sambil menangis. Nampak wajah mereka kotor entah karena debu yang tertiup angin, atau apa. Beralih lagi ke arah Ega dan Ve, lalu Budi dan Cindy, juga Ochi dan Ozi. Mereka semua menangis.
Gue bingung. Gue perlahan berdiri, dan memaksakan badan gue buat jalan kearah  mereka yang sejak tadi memandangi jurang itu. Tiba- tiba, 2 orang polisi melintas didepan gue. Mereka berbicara, samar gue mendengar..
Jadi, ada satu korban?”
Benar, pak. Kemungkinan besar dia jatuh ke jurang itu, bersama patahan tanahnya”
Kedua polisi itu berlalu. Kaki gue kemetar. Gue mencari. Disana! Ada Sendy, yang menangis sejadi- jadinya didampingi Dhike, dan Cleo. Sebentar.. jadi yang hilang..
Abeck.....?

No comments:

Post a Comment

Eiits... jangan buru-buru exit dulu. Sebagai Pria Cakep Biasa, gue punya banyak cerita lain. Baca-baca yang lain juga ya... Terima kasih :)