Ini Ximin

Monday, September 24, 2012

Just Telling 'for Stella' Part 15; Kisah lampau




Gue bangun .. suram. Sekarang, gue lagi duduk disebelah Ozi sambil sesekali ngucek mata. Disebelah gue, si Ozi udah minum es dawet yang keliatannya nikmat banget.

Zi, bagi dong” kata gue.
Nih.Ozi memberikian dawet itu pada gue. Ah.. lega juga.
Saat ini, kami sedang berada di pos polisi lalu lintas disebuah persimpangan jalan, yang lumayan jauh dari rumah. Sekilas kalau orang liat, pasti ngira kami berdua ini tahanan luar yang lagi laporan ke pos lantas. Mungkin karena tilang nggak pakai helm, atau tilang gara- gara main petak umpet bareng bencis.
Zi, ni gimana ceritanya?”
Jadi gini, gue itu lari misah sama elu, ya buat nayri bantuan”
Jadi? lu jadiin gue umpan, gitu?? Kampret lu, ya” kata gue, dengan nggak bersemangat.
Haha. Kalau nggak gitu, semalem bapak- bapak ronda itu nggak bakal nyelamatin kita”
Iyaa.. tapi kalau waktunya nggak tepat, gimana? Bisa ngangkang, gue”
Aah.. intinya sekarang nggak apa- apa, tuh
Kampret”
Gue sebel berurusan sama waria. Salah satu dari spesies mereka pernah nyium pipi gue waktu kelas 2 SD. Waktu itu lagi ditemenin nyokap buat nyalon. Dan nyokap, hanya tertawa melihat anak satu- satunya ini dilahap sama waria.
Zi, sekarang jam berapa?”
Setengah 8. Lumayan lama, loh, kita tidur di pos ini”
Yap.. pos ini aneh juga menurut gue. Jam segini bukannya udah dihuni sama penunggunya (satlantas), ini malah kosong nggak karuan. Gimana masyarakat mau tertib kalau begini?
Gue pulang bareng Ozi, naik angkot. Lumayan jauh, loh. Diangkot, kami nggak ada ngebahas hal tadi subuh lagi. Semua yang terjadi tadi udah bikin gue phobia seratus persen sama waria. Banget.
sampai dirumah, Dhike udah nyiapin sarapan. Gue makan tanpa semangat, dan tumben masakan Dhike jadi hambar nggak berasa semua.
Kak, kok lemes banget? Semangat bener ya, jogging-nya? Hahahaha”
Hahaha” kata gue, dengan tawa yang pasrah dan penuh paksaan.
Selesai makan, gue naik kekamar. Ngantuk udah mulai terasa, dan nggak perlu ngitung domba lagi, gue sukses tertidur.
*
Kak, kakak.Dhike ngebangunin gue.
Ha??” Muka gue pasti jelek banget, saat bilang ‘ha?’ begitu.
Anterin pulang.. yuk, sopir aku lagi pulkam, papa sama mama juga masih kerja. Ya, ya, ya” kata Dhike, dengan muka memohonnya. Hedeeeh..
Iya iyaa.. siap- siap gih, kakak mau mandi dulu.Gue bangun dengan perlahan- lahan. Kebanyakan tekanan kayaknya nggak enak juga kalau bangun tidur. Beruntungnya, gue nggak mimpi yang aneh- aneh saat tidur kali ini.
Setelah mandi, gue bergegas turun kebawah dan ngantar Dhike pulang.
Jam berapa, ini?” Tanya gue, ke Dhike.
Tujuh, kak”
Ha??”
Coba liat deh, keluar. Kakak mah kelamaan tidur” kata Dhike, sambil menuju kearah pintu depan.
Udah malam toh, pantesan aja perut gue udah nari salsa sendiri. Lapernya kronis men.
*
Gue mengantar Dhike, sampai kedepan rumahnya.
Nggak masuk dulu, kak?”
Aah.. lain kali aja. Kakak ada janji, jalan dulu yaa..”
Iya kak, hati- hati”
Gue segera menuju basecamp. Jujur, gue lagi ada janji sama perut, dan itu nggak enak banget. Sampai disana, gue segera memesan makanan super kesukaan gue. Nggak butuh waktu lama, gue ngelahap semuanya.
Woooy” tiba- tiba ada yang nepuk bahu gue dari belakang.
Eeh.. elu, kan?”
Siapa, hayooo?? Hahaha” kata cewek yang keliatan tomboy banget itu. Dia mengambil tempat duduk didepan gue.
Itu.. si anak gamer kan? Hahaha..”
Diasta, ziz..” kata dia.
Hahaha, sorry, ingatan gue emang buruk. Hahaha”
Hahaha.. baru habis makan, nih?”
Yaah.. gue mah biar nggak makan, juga hampir tiap kali kesini”
Hmmm.. itu temen lo, siapa namanya.. si Ozi, ya?
Yaaa.. dia mungkin lagi dirumah, hahaha”
Namanya Diasta, gue kenal sama dia sekitar 3 tahun yang lalu. Gue ingat waktu itu..

-------  3 tahun yang lalu--------

Zi, lu mau kemana??” Kata gue, manggil Ozi yang udah kebelet pulang duluan.
Nggak, gue.. mau pulang cepat aja. Ada kerjaan dari nyokap gue” kata dia, sedikit gagap.
Aneh, biasanya nih anak pulangnya pasti paling telat. Gue ingat dia sering banget ngajakin gue nongkrong sama tukang becak kenalannya, trus minta diajarin main remi (parah ya? Biasa aja kalau anak SMP).
Ozi segera pergi ke parkiran buat ngambil motornya. Gue ngikut aaaah.
Ziz, buru- buru banget lo” panggil Adit, dari arah belakang.
Ha? kagaak.. gue mau ngikutin tuh anak” kata gue, sambil nunjuk Ozi.
Hmm?”
Udah .. lu nggak perlu tau. Nah.. tuh istri lu nungguin” kata gue, lalu nunjuk Melody yang lagi nongkrong disebelah motornya Adit, dengan muka cemberutnya.
Kampret, lu”
Hahahahah”
Gue bergegas ke parkiran juga, buat segera ngikutin Ozi. Gue sempat ke ikut balapan liar dijalanan gara- gara ngikutin ozi (biasa, anak alay jaman SMP emang suka kebut- kebutan di jalanan).
Ternyata dia berhenti di sebuah gedung auditorium terbesar dikota kami. Gedung serba guna ini emang sering dijadikan tempat pertemuan acara- acara resmi, atau perkawinan para anak pejabat. Sempat kepikiran gue bakal nikah di gedung ini juga. Tapi gue urungkan, karena gue aja baru mau ujian nasional tingkat SMP.
Ngapain nih anak disini?? Mau nikah? Ah, labil banget lu, ziz. Gue ngikutin dia yang keliatan ragu- ragu mau masuk apa kagak. Ini ada acara apaan juga?
Gue menyelinap ala agen CIA yang akan menyergap teroris Internasional. Lirik sana – sini, gue melihat sebuah poster besar yang bertuliskan ‘lomba menggambar tingkat SMP se-Kabupaten/Kota. Wooow.. sejak kapan Ozi jago menggambar, sampai datang ke acara beginian? Setau gue, isi otak tuh anak cuma game online semua. Mungkin kepalanya habis kegencet lemari.
Gue liat, dia sedang sibuk ngotak- atik handphonenya. Keliatan dari sini, kayaknya dia senyum- senyum sendiri. Wah.. setan apa tuh yang masuk dalam dirinya.
Nggak lama kemudian, setelah gue puas bertanya- Tanya dalam hati, akhirnya ada suatu hal yang membuat gue mendapatkan jawabannya. Cewek. Iyaa, sosok gadis manis yang memakai seragam SMP. Hm.. kayaknya itu anak, dari SMP lain, pikir gue. Cewek itu menghampiri Ozi dengan bahagia. Nah kaan.. ketahuan, ternyata Ozi selingkuh sama cewek itu. Gimana enggak, selama ini pacarnya Ozi kan, cuma console game dan sebagainya yang berbau virtual dan ‘dunia maya.
Gue senang aja, akhirnya temen gue yang satu ini udah bisa janjian sama cewek. Ntar, gue kapan? Gak usah dipikirkan, yang penting temen gue bahagia. Tanpa pikir panjang dan ikut merasa senang ngeliat Ozi dan cewek itu keliatan akrab, gue bergegas pulang.
Saat SMP ini, gue emang udah sendirian dirumah. Jadi ya suka- suka gue buat kemana aja. Selesai mandi dan ganti baju, gue ke basecamp buat makan siang. Basecamp udah jadi tempat andalan gue sejak masuk SMP. Selain dekat dengan rumah, kebetulan nih tempat punya ortunya temen gue. Jadi gue sering main kesini.
Tiba- tiba Ozi datang, dan langsung narik tangan gue.
Eeeh.. kemana?? Maen tarik aja”
Temenin yuk, sebentar. Kita cari hadiah..”
Maksudnya?”
Gue ada janji sama cewek. Rencananya sih, ntar sore, sekalian mau gue tembak”
Ooooh, si cewek lomba gambar itu? Hahahaha”
Looh? Lu tau dari mana?”
Hahahaha.. lu nggak perlu tau. Namanya siapa, bro?
“Ochi..”
Gue dan Ozi bergegas ke suatu mall. Cari sana sini, tengok sana sini. Gue bingung nih anak mau ngapain.
Eeh.. lu sebenernya nyari apaan??”
Gue bingung, ziz, kalau mau nembak cewek itu, enaknya ngasih apaan ya?”
Mana gue tauu… emang lu pernah liat gue pacaran?” Kata gue ke Ozi. Satu kesimpulannya, kami sama- sama bego soal wanita.
Tiba- tiba Ozi berhenti. Gue yang sejak tadi ngikut dibelakangnya sambil maen hp, jadi ketabrak.
Lu apaan, berenti tiba- tiba gini?” Tanya gue.
Liat, ziz!” Kata Ozi .
Ternyata, penyakit terparahnya nggak pernah sembuh. Saking lamanya kami terisolasi didunia SMP karena sibuk Try out mau Ujian Nasional sampe nggak sempat punya waktu santai, kami baru tau kalau mall ini mempunyai sebuah wahana games virtual baru. Nggak begitu ‘wooow’ bagi gue, tapi bagi Ozi, itu berarti, ‘rumah-nya nambah satu.
Yuk” katanya, ngajak gue.
Eeeh.. inget. Lu ada janji, kan?”
Gampang, masih 1 jam, kok. Lagian janjiannya di cafe bawah noh, nggak bakalan telat. Hahahaha” katanya, sambil nunjuk ke lantai dasar, terus pergi masuk ke tempat game itu. Dan sialnya, gue harus masuk kesana. Hedeeh.. gue paling pusing kalau udah masalah tempat games, apa lagi warnet. 5 menit, gue yakin udah tenggelam kalau gue berada di tempat begituan.
Gue membeli beberapa snack untuk nge’bete’ karena harus nemenin Ozi. Tiba- tiba, pas gue lagi duduk nyantai gitu, pundak gue di tepuk seorang cewek, Diasta. Waktu itu gue belum kenal dia.
Heey.. games yang paling seru yang mana, ya? Gue baru tau tuh kalau ada tempat games baru disini”
Waduh.. salah orang lu mbak, gue bukan penggemar. Naaah.. itu tuh, temen gue, ajak ngomong aja dia. Pasti nyambung” kata gue cuek, sambil nunjuk ke arah Ozi yang sedang sibuk maen. Sadar akan kehadiran ‘maniak’ games lainnya, gue jadi tambah pusing.
Keliatan dari sini, tuh anak, sama Ozi, udah kayak teman lama yang baru aja ketemu gara- gara games. Gue masih asik ngunyah makanan.
Perasaan gue aja, atau ini emang udah jam setengah 6? Gue menghampiri Ozi.
Bro, lu janjian sama tuh cewek jam berapa ya?” Kata gue ke Ozi, yang lagi sibuk bermain sama Diasta.
Jam 5..” katanya, lalu melanjutkan main.
Ini udah setengah 6..” kata gue, sambil nunjukin jam tangan gue ke arah matanya.
Aaah.. ntar lagi, ziz. Lagi seru..”
Haduh.. elu ya, kawin aja sono sama games. Gue ke toilet dulu, ntar habis itu kita langsung pergi ya” kata gue. Bukannya apa, gue yakin si cewek yang udah janjian sama Ozi ini pasti udah nunggu dengan bete. Habis ke toilet, gue coba untuk turun ke cafe tempat mereka janjian. Kok kosong?, pikir gue. Perasaan nggak ada cewek yang janjian sama Ozi itu.
Gue naik lagi ke atas. Didepan wahana bermain itu, gue liat sosok yang kayaknya pernah gue liat. Itu Ochi, cewek yang janjian sama Ozi. Kok dia bengong? Bahaya.
Gue lebih dekat lagi ke arah Ochi. Ternyata, dia lagi ngeliatin Ozi yang main games bareng Diasta. Nah, kena kan, lu zi. Ngambek tuh muka ceweknya.
Dari belakang Ochi, gue mencoba untuk ngasih sinyal ke Ozi. Gue melambai- lambaikan tangan. Kapan dia nolehnya? Gue mencoba untuk telpon ke hp nya. Diangkat.
Kenapa?”
Liat ke kanan lu, di pintu depan”
Dia noleh, gue matiin hp. Lalu gue nunjuk nunjuk si Ochi, sambil melotot. Berusaha memberi sinyal ‘ini kan, cewek yang janjian sama elo
Ozi bengong. Dia ngeliat muka masamnya Ochi. Dia nyengir nggak jelas. Ochi kayaknya makin keliatan jengkel, lalu dia pergi begitu aja. Jalannya di percepat hingga udah nggak keliatan lagi saking banyaknya pengunjung disini.
Ozi nyamperin gue.
Eeeeh.. lu kenapa baru bilaaang???”
Apanya? Lah, elu juga udah gue kasih tau kaaan.. ini udah telat. Ngambek kan, dia”
Aduh kemana ya dia??” Kata Ozi, mulai keliatan resah.
Mana gue tau?” Kata gue, pasang tampang biasa.
Ozi berpikir sejenak,
Yaaah.. gue tau…”

Bersambung, Part 16... 

No comments:

Post a Comment

Eiits... jangan buru-buru exit dulu. Sebagai Pria Cakep Biasa, gue punya banyak cerita lain. Baca-baca yang lain juga ya... Terima kasih :)