Berjalan dari Dalam Hati

2012/09/13

PHP atau Ge'Er ??



Cinta terakhirku di SMA


“PHP terjadi bukan karena ada niat dari pelakunya, tapi juga karena ada ke’geer’an” waspadalah, waspadalah!”

Namanya Ina arianti . Dia cantik, baik, dan selalu solid dalam pertemanan. Dia rajin ibadah dan gue gak bisa menepis kalau cewek kayak dia adalah yang gue mau. Mungkin selera gue terlalu tinggi untuk tampang gue yang gak lebih baik dari ayam ternak.


Awalnya, gue hanya siswa biasa disekolah ini. Namun semenjak gue berhasil memecahkan rekor ulangan kimia dengan nilai tertinggi 95. Gue jadi cukup terkenal sebagai murid yang cerdas. Inilah yang menyababkan gue bisa kenal sama Ina .

Waktu awal masuk SMA, gue jadi anggota OSIS. Gue lupa kepanjangan OSIS tapi itu gak penting ya. Pertama kita di sah kan jadi anggota OSIS. Kita dapet tugas buat ngebersihin ruang OSIS yang kayaknya udah jutaan tahun gak dihuni. Abisnya serem banget meen.. gila, banyak aja hal- hal serem dalam ruangan itu.

Nah, waktu pertama kalinya gue tau yang namanya Ina arianti. Gue lagi ngangkat kardus berisikan buku penuh debu, plus fosil cicak yang bentuknya masih jadul banget. Tiba- tiba gue ditegur sama cewek cantik. Cantik banget, sumpah.

‘’eh, kamu azis kan?’’

Gue mau jawab bukan tapi gue takut ntar masuk neraka. Yaudah gue bilang aja iya.

‘’kamu yang dapet nilai tertinggi ulangan kimia di UTS kemaren kan?’’

Gue Cuma ngangguk- ngangguk kayak ayam makan beras. Dia senyum sama gue dan gue langsung jatuh hati. Untung hati gue, kalau jantung?

Singkat cerita gue mencari informasi tentang bidadari di awal gue masuk SMA ini. Dan ternyata, dia sudah punya cowok. Dan ujung- ujungnya cowok itu jadi temen gue juga. Jadi ya biasa aja. Lagian cowoknya yang udah pacaran sama dia sejak kelas 6 SD itu gak lebih ganteng dari gue. Malah berbanding terbalik dengan cerahnya wajah gue di kala itu.

Gue tau Ina  ikut ekskul marching band. Dan gue ikut juga. Walaupun yang gue liat tiap latihan Cuma Ina . Tapi hati ini rasanya tenang banget. Entah kenapa ada rasa yang berbeda waktu itu.

Ujung- ujungnnya gue pacaran sama orang lain. Dan berniat untuk nunggu Ina  kalau memang jodoh.

Masa- masa kelas 1 gue lewatin dengan sempurna. Gue termasuk anak jenius diwaktu itu. Dan tiba saatnya kenaikan kelas. Gue kepilih untuk masuk jurusan IPA. Amiin.. seneng gue. Dilihat dari kondisi temen- temen gue yang ada di kelas XI IPA A, gue pusing karena orangnnya cupu semua. Maklum gue termasuk anak yang kolot kalau bergabung sama orang cupu. Gue ini tipe periang atau lebih tepatnya pembuat onar.

Agak kecewa dengan temen- temen cowok yang kolot. Gue bersykur ada rudi yang biasa jadi sohib nakal gue sejak jaman batu. Dan entah kenapa. Gue bagaikan kejatuhan duren. Bahkan, kejatuhan pohon duren terus mati. Ada nama Ina  disitu. Gue sekelas sama Ina . Gue pengen menjerit kencang- kencang. Tapi takut orang- orang pada ngebunuh gue.

Sekelas dengan Ina . Semua berjalan biasa aja. Kami dikelas udah mulai membangun kekompakan yang kuat dengan gue sebagai ketua kelasnya. Dan kebetulan gue juga sebagai ketua OSIS saat itu. Ina  jadi anggota gue dan kami jadi semakin deket. Waktu itu Ina  masih pacaran sama cowoknya itu dan gue udah berapa kali ganti cewek.

Waktu kelas 2 gue sempat pacaran sama hanna. Hanna adalah sahabat adeknya Ina . Dan dia pasti taulah. Dia senang aja. Dan putus sama hanna, gue galau. Hanna saat itu seolah menjadi cinta mati gue.

Tapi yang ada, gue malah selalu bisa tersenyum kalau dikelas. Suasana keluarga udah mulai terbentuk disini. Apa lagi Ina  hadir sebagai sahabat yang menawarkan segala bantuan dan kebaikan yang gue yakin tulus dari hatinya.

Gue sering merhatiin Ina . Dan gak bisa dihindarin lagi, gue cinlok. Ina  yang selalu nyuruh gue berpakaian rapi, ngerjain tugas, dan merhatiin guru, membuat gue yakin kalau dia juga ada rasa sama gue. Gue semakin senang dan terus memendam perasaan karena saat itu Ina  juga masih pacaran.

Kenaikan  kelas, dia eksklusif ngucapin selamat sama gue. Gimana enggak. Gue sama rudi adalah salah satu calon- calon gak naik kelas waktu itu. Seneng banget bisa disalamin sama cewek cantik. Loe kalau ngliat juga pasti bakal ngiler sama gue.

Gue semakin deket dan rasanya tu bagaikan udah pacaran tau gak. Yaah.. walaupun Cuma disekolah doang, dikelas lah lebih tepatnya. Banyak aja yang membuat gue ke PD-an tiap dapet perhatian Ina . Secara men, gue aja yang diperhatiinnya secara berlebih.

Gue inget cara dia ketawa kalau gue bikin rusuh dikelas. Gue juga inget cara cemberutnya kalau gue bikin rusuh (lusuh) diri gue sendiri. Gue inget semuanya. Dan gue udah mulai menjalankan misi rahasia. Maling foto di facebook. Hahaha.. gue seneng aja ngeliat pose pas dia lagi shoot foto, secara gitu kan model.

Jaman- jaman gue lagi belajar ngekos juga gak bisa gue lupain. Sama temen- temen kos gue selalu cerita Ina  melulu. Mulai pulang sekolah sampai mau sekolah lagi yang gue bicarakan ya Ina  mulu. Dan gue inget pas gue dan temen gue acong lagi galau berat karena gak pernah bisa dapet cewek mewah kayak Ina , kita nulisin nama cewek idaman kita masing- masing di dinding kamar kos. Haha, acong bahkan sempat nulis puisi- puisi cinta gak mutu untuk gadis pujaannya. Dan gue nulis nama Ina  tu gede banget, sumpah kalau ibu kosnya liat bisa ngamuk. Terus gue juga gambar cewek dan cowok lagi pegangan tangan, yah.. ngayal dikit emang gak boleh?. Dan setelah malam galau itu. Gue jadi sering tersenyum kalau ngeliat tulisan dan gambar itu, bahkan bisa bikin gue senyum sampai jam 2 malam. Serius nih.

Hal yang menyulitkan gue adalah cara PDKT yang susah abis. Dikelas ya okelah deket. Tapi diluar, gak pernah satu sms pun yang pernah dibalasnya. Yaaah.. maklum waktu itu gak bisa bbm-an, gue gak punya BB (miskin coyy). Gue sering kali sadar gue ini siapa, Ina  siapa. Tapi gue gak bisa nampik kalau gue sendiri memuja dan tergila- gila (hampir dimasukin RSJ sama temen- temen) sama sosok temen sekelas yang spesial ini.

Gue pernah pas suatu malam sampai bikin taruhan sama temen- temen. Semua pada megang kalau sms gue gak dibalas. Gue bilang, kalau sms gue dibalas, gue bakal naik turun gunung SMA, 7 kali pake sepeda ontel (kebetulan ada sepeda nganggur waktu itu). Dan ternyata dibalas. Gue teriak kesenangan.

A :‘’siapa anggota OSIS yang ikut dampingin kemah PMR besok?’’. (topik yang melenceng dari tujuan)

I :’’aku enggak deh kayaknya” (temen- temen pada nyorakin gue, maklum baru pertama dibales)

A :”kenapa kok gak ikut?” (basa- basi)

I :”jauh tempat kemahnya, lagian gak ada temen” (gue mulai diare saking senangnya)

A :”iya juga sih, oh iya besok ada PR kah?” (jangan sampai putus smsan)

I :”enggak ada kayaknya” (mulai mati kutu gue ngebalasnya)

A :”hmm.. kamu lagi ngapain ka’?” (pengalihan topic ke tujuan utama ‘PDKT’)

I :………….. (tidak ada balasan)

Akhirnya setelah 5 kali gue sms, tetep gak ada balasan. Pikir positif, dia lagi tidur mungkin. Dan mau gak mau gue naik turun gunung sampai jidat gue benjol gara- gara jatoh kena batangan sepeda.

Dan itu gak pernah terulang lagi. Hanya malam itu. Gue sempat berfikir pas di kos. Ternyata gini ya rasanya main sinetron remaja. Ada cowok jelek, miskin, aneh, urakan, kampungan. Naksir sama cewek cantik (banget), tajir, dari keluarga terpandang, model. Huhh.. gue dan temen- temen dikos yang emang gagal di dunia percintaan yang semakin ketat, sering dibikin galau karena gak ada satupun yang bisa jadi pangeran bagi gadis- gadis pujaan kami itu. Maklum lah, sebagai pemakan ikan asin, kami terlalu pengen daging unta.

Ada peribahasa, ‘maksud hati memeluk gunung, apa daya tangan tak sampai’. Dan setelah dicerahamin fauzi  gara- gara gue kesana kemari cerita tentang Ina  terus, gue jadi sadar. Jadi fauzi bilang gini, ‘’hati- hati bro, kalau kena harapan kosong aja pang, nda enak’’. Dan ternyata betul. Dan kesimpulan gue adalah ‘’anak babi ingin memeluk gunung, apa daya gak nyampe- nyampe’’.

Itulah gue, anak babi yang terus berharap kapan bisa meluk gunung. Menunggu, berharap, berangan- angan, sampai akhirnya babi itu jadi dewasa, bahkan tua dan mati. Tetep aja gak bisa. Itulah gue, udah tau gak mungkin, masih tetep ditunggu. Kasian (pray for aziz)

Naik kelas 3, semua terasa lebih berwarna karena ada gossip atau kabar burung yang mengatakan Ina  single, jomblowati. Wah.. udah putus toh. Gue jadi semangat ’94 (maklum, tahun kelahiran gue). Ditambah dengan rasa percaya diri dan ke-geer-an gue yang mengatakan kalau Ina  suka sama gue juga, gue memberanikan diri untuk menyatakan semuanya.

Jadi waktu itu bulan puasa, dan masih sekolah pada minggu pertama. Gue pinjem catatan fisika Ina . Dan suatu malam gue pengen ada sesuatu yang berkesan. Jadi waktu itu gue nginap dikosan nandra sama acong. Nah, gue sama nandra tu bikin surat cinta yang rencananya gue selipin di buku catatan itu. Gue bikin dengan hati- hati dan menyusun kata demi kata itu sampai keblinger. Gue sampai gak ngerti kalau baca kata- katanya. Puitis banget. Dan akhirnya gue menyelesaikan surat itu hampi 4 jam. Sejak jam 10 malam, sampai setengah 2 malam. Dan dengan referensi yang tidak sedikit tentunya.

Gue bakal ngasih buku itu besok. Dan teng!. Gue bangun kesiangan. Jam setengah Sembilan, dan jam Sembilan tu pas masuk pelajaran fisika. Gue panik, gimana nih, sekolah gak ya?. Tapi gue harus tetep ngantar buku ini karena Ina  juga pasti butuh. Gue putuskan untuk ngantar buku itu kesekolah. Dan acong menyemangati gue dengan kata- kata bijak yang gue ingat sampai sekarang, “come on bro, laksanakanlah misi cintamu!”. Pipinya yang tembem semakin bikin gue kagum sama kebijakannya.

T- shirt lusuh, celana pendek, sandal dan sebuah tas, menjadi perlengkapan misi cinta gue. Gue nekat masuk kesekolah. Gue udah sukses nyelinap sampai kekelas gue. Tapi pas mau ngasih buku itu diem- diem. Gue ketangkep satpam (guru kimia!). dia manggil gue kekelas.  Dia menanyakan maksud dan tujuan gue datang dengan seragam konyol kesekolahan. Gue terpaksa mengarang. ‘’saya mau izin berangkat ke Balikpapan bu, ada keluarga saya nikah’’. Dan karena itu blan puasa, gue batal. Dan pas gue bilang mau ngasih buku fisika itu, bukunya malah diambil sama bu happy itu (si guru kimia tadi). Celakanya, kertasnya jatuh dan gue hampir berantem sama guru itu gara- gara rebutan kertas. Gue menang dan ahirnya gue kabur dari sekolah.

kegagalan tersampainya surat itu membuat nandra yang bantuin bikin tu surat, dan acong yang menyemangti gue jadi kecewa. Dan untuk itu, gue harus tetep ngasih tu surat. Dan yang terjadi, suatu hari di hari sabtu, gue memberanikan diri untuk ngasih tu surat ke cewek yang bikin gue harus bertapa selama beberapa minggu untuk ngasih tu surat. Dan dengan sedkit malu- malau babi, gue ngasih surat cinta itu dan langsung kabur sekencang- kencangnya.

Di kelas 3 ini juga ada istilah ‘keluarga’ dikelas gue. Jadi dikelas tu bikin silsilah keluuarga besar tapi pake nama anggota satu kelas gue. Dan gue diposisi ‘suami’nya Ina . Seneng, walaupun Cuma bohongan..

Gak ada jawaban atas surat gue, gue memutuskan untuk ngomong langsung. Live! Dan saat itu gue yakin banget Ina  bakal nerima cinta gue yang kasian ini. Karena bila dilihat dari perhatiannya dan cara tatapannya ke gue, dia pasti juga suka sama gue.

Malam itu, rabu 10 agustus 2011. Gue ngajak dia ngomong berdua pas lagi ada kegiatan pondok ramadhan. Waktu itu lagi habis acara renungan dan selesainya jam setengah satu malam, jadi anak- anak ada yang gak bisa tidur karena takut telat sahur. Dan setelah melewati proses yang cukup menyulitkan untuk membawa Ina  keluar ruangan, akhirnya gue berhasil bertemu secara empat mata disamping kelas, walaupun ya gak jauh dari situ temen- temen gue pada ngumpul sambil nyorakin plus nnyanyi- nyanyi lagu menyatakan cinta gitu.

Malam itu Ina  cantik, banget. Malam itulah kecantikan Ina  begitu sempurna dimata gue, gak tau kalo dimata kebo, tapi dimata gue dia paling cantik ya pas malam itu. Pake t-shirt yang tulisannya ‘’I LOVE MAKASSAR’’, jeans hitam, terus ada pake selendang- selendang gitu. Dan bulan berada di atas kepalanya (penglihatan gue loh ya, karena waktu itu gue jongkok terus dia berdiri). Cantik banget sumpah, gue jadi ngerasa gak pantes pas mandangin dia.

Gue ngobrol- ngobrol sama dia, mulai dari memastikan kalau dia beneran jomblo apa enggak, masalah surat cinta gue, sampe masalah temen- temen gue yang merupakan makhluk- makhluk paling terberisik sepanjang masa yang sedari tadi nyanyi aja kerjaannya. Sampai pada akhirnya tiba saat gue bilang suka, pengen ada hubungan yang lebih. Dan dia bilang gini,

“ingat kata bu nursalimah, kita ini sudah seperti keluarga. Dan pacaran sekelas itu gak enak, apa lagi kalau udah putusan. Udahlah jis, kita masih bisa berteman, waktu masih panjang”

Dia ngomong gitu sambil tersenyum seolah dia bilang “tunggu aja ya, gue pasti akan jadi pacar loe, mungkin bukan sekarang.. tapi masih banyak waktu buat kita sendiri- sendiri dulu yaa..’’ dan lagi- lagi wajah pemberi harapan yang gue liat waktu itu. Yang mebuat gue berharap.. dan terus berharap. Gue jadi mikir, kenapa gue gak sekolah dipapua aja ya, biar jauh tapi dia mau sama gue. Kan yang penting gak sekelas.

Usah itu, semua berjalan seperti biasa. Hari – hari setelah itu gue laluin seperti biasa dikelas. Dan gue sama Ina  masih seperti dulu. Bestfriend.

Tapi semua berubah saat mulai tersebar kalau Ina  sudah punya cowok lagi, padahal setelah penolakan cinta gue itu, gue udah cerita ketemen- temen gue kalau Ina  masih ngasih gue harapan, dan Cuma belum waktunya aja jadi dia nolak gue.  Gue jadi ingat kata fauzi yang mungkin keturunan orang timor lestey ini. ‘’harapan kosong jis.. hati- hati..’’. ternyata benar.. gue Cuma ke- geer- an. Gue siapa? Gue jadi ingat pesen temen- temen gue. Gue disuruh sadar diri. Kata mereka demi kebaikan gue juga, dan emang bener, gue salah langkah dan mati ditempat sekarang. Gue kurang sadar diri.

Syahrizal. Yaah.. nama kerennya ya izal. Anak sini juga. Cuma sekarang lagi sekolah di banjar. Anaknya putih, cakep, kalau dibandingin sama gue mah jauuh.. dari sini ke amerika belum sejauh perbandingan tampang gue sama izal. Tunggangnnya CR-V bro.. gue nunggangin kuda aja masih minjem sama tetangga. Huhh.. jauh deh pokoknya, pokoknya ni ya, dia tu high hells, gue sandal jepit.

Di lab kimia gue coba Tanya sama Ina . Dan ternyata bener, dia bilang cowoknya kelas 3 juga sekarang, tapi gak sekolah disini. Dan sakitnya lagi, dia bilang begitu sambil tersenyum. Ini pertama kalinya gue gak suka liat senyumannya, karena senyum itu bukan untuk gue.. tapi untuk izal..

Gue galau, sempat gue jadi pendiam. Cuek. Tapi gue sadar ini bukan diri gue, temen- temen sekelas juga pada bilang kalau gue beda, mereka mau gue yang dulu. Periang dan asik buat becandaan. Yah.. ini karena cinta dengan pengharapan yang besar. Gue diambung kelangit, terus dijebloskan ke dasar bumi. Hina banget gue..

Yang paling menyedihkan adalah.. waktu izal lagi disini, dia ngjemput Ina  waktu pulangan sekolah. Waktu itu di depan gerbang pas pulang sekolah, gue, riki, sama rudi nongkrong sebentar di sana. Dan gak lama, gue ngeliat Ina  keluar dari sekolah, nyebrang jalan, dan masuk mobilnya izal. Semua masih terbayang dan gak bisa lupain sampai sekarang. Hancurnya harapan gue udah keliatan sejak dari situ. Tapi guenya aja yang tolol. Rudi sama riki mencoba menghibur, gue hanya tersenyum. Senyum paksaan emang gak pernah berhasil untuk terlihat indah..

Ada juga yang pahit di hati gue sampai sekarang. Sore itu deket maghrib gue ngeliat mobilnya izal berhenti di depan rumah lia (temennya Ina ). Ternyata yang turun dari mobil itu temen- temennya Ina . Kayaknya mereka habis jalan- jalan. Susah.. pergaulan mereka kelas atas, beda sama gue..

Gue ikutin tu mobil sampai berhenti didepan rumahnya Ina . Mereka keluar dari mobil berdua. Pake t-shirt couple warna merah. Ina  kelihatan bahagia banget, dan izal sepertinya udah deket sama keluarganya Ina . Gue terus memerhatikannya. Gue yang bawa motor lumayan kencang jadi terasa lambat. Semua tergambar jelas di ingatan gue. Mungkin memang Ina  berjodoh dengan izal. Amin.. gue mau dia bahagia.. walaupun gue harus berkorban perasaan. Bukan gue, tapi izal yang pantas buat dia.. bukan gue.. dan semenjak itu, gue memutuska untuk mengakhiri permainan ‘keluarga’ yang konyol dan gak berguna. Gak ada keluarga yang nyakitin begini..

Gue liat wallpaper hp Ina , dia sama izal.. foto twitter izal, dia sama izal.. semua sama izal… apa gue gak berhak jadi sosok izal?, gue gak pantes?, gue sadar.. parah.. gue frustasi berat.. dan yang membuat gue tambah gila lagi adalah, mereka jadian tanggal 11 agustus 2011!. Sehari setelah gue ditolak Ina . Jadi alasan kita ini teman, waktu masih panjang, tu Cuma bullshit!. Alasan sebenarnya adalah, kenapa gue yang nembak?. Dia tu nunggu izal yang nembak, bukan gue..

Emosi ngeliat kemesraan mereka, gue pernah ngedit foto Ina  sama ibnu, cowok paling alay, narsis, dan aneh seangkatan, bahkan gue tulis ‘pra wedding’. Dia ngamuk. Baju gue hampir sobek gara- gara dia ngeremes kerah baju gue, dia nangis, sambil bilang ‘’maumu apa sih?’’. Gue cma diam dan gue langsung ninggalin dia dikelas. Gue gak tega liat tangisannya. Bukannya ngebahagiain dia, gue malah bikin nangis orang yang gue sayang, emang gak pantes ya gue. Kalau boleh gue jawab pertanyaan itu, yang gue mau ya elo, Ina arianti. Maaf gue egois, tapi itu yang gue mau.. tapi tenang aja, gue juga bisa ngerti apa yang loe mau. Meski itu bukan gue.

Semenjak peristiwa itu, gue gak pernah teguran sama Ina  kira- kira 2 minggu. dan saat gue tau dari agung kalau dia udah maafin gue, gue mencoba menyapa. Dan sampai sekarang. Gue udah keakrab dulu kayak waktu masa- masa kelas 2 dan awal- awal kelas 3.

Ina , sampai saat ini loe masih ngasih sinyal- sinyal yang gak jelas sama gue. Tapi gue akuin, iitu bikin gue senang. Meski kita hanya teman, tapi bagi gue loe lebih dari sekedar malaikat. Dan sehari- hari yang kita laluin sangat mengesankan meskipun loe bukan milik gue. Gue jadiin semua diantara kita tu kisah sejuk yang gak akan pernah terulang kalau bukan bersama elo. Jujur, sampai sekarang gue masih mengharap.. tapi gue juga tahu diri, gue bukan yang loe mau.. izal, gue harap loe bahagia sama dia. Dan gue yakin kok, keliatan dari raut wajah ceria loe kalau lagi ngomongin izal. gue sering kok diem- diem nguping pembicaraan elo sama intan.

Masih banyak cerita- cerita gue tentang Ina  yang gak bisa gue keluarin disini semuanya. Karena ada masanya dimana kejadian itu hanya mampu gue ingat di otak dan gue simpan dihati, tanpa bisa gue jabarkan menjadi sebuah tulisan.



Abdul aziz ramlie adam. Selasa, 28 februari 2012, 23:53

No comments:

Post a Comment

Eiits... jangan buru-buru exit dulu. Sebagai Pria Cakep Biasa, gue punya banyak cerita lain. Baca-baca yang lain juga ya... Terima kasih :)