Berjalan dari Dalam Hati

2012/09/15

Sentilan Buat Kepoers

“Kepo adalah kondisi di mana seseorang memiliki rasa keingintahuan yang tinggi, sangat tinggi, bahkan cenderung terlalu tinggi tentang hal yang dirasa ada kaitannya langsung dengan dirinya (padahal belum tentu, bisa jadi bukan siapa-siapanya).” –Oka, pakar kepo.


Dengan kata lain, kepo itu bisa disederhanakan dengan “mau tau aja”. Nah, biasanya apa aja sih yang dikepoin sama orang itu? Gak jauh-jauh dari timeline. Tapi dari situ bisa merembet ke semuanya, termasuk facebook, blog, instagram, dan lain-lain. Biasanya orang yang kepo akan search dulu twitternya dia, abis itu baca timeline-nya, terus coba search di Google pake nama lengkapnya buat nemuin akun facebook dan lain-lain punya si dia.

Detektif? Lewat!

Sekarang ini, kepo lagi diminati banget. Ada yang kepo timeline dia sampe ber-years-years ago, malah sampe pertama dia ngetwit. Kepoin timeline dia sampe pertama kali dia bikin twitter itu sebuah pencapaian tersendiri bagi kepoers. Selain itu, ada juga kepoers yang keponya cuma sampe beberapa menit yang lalu. Kok gitu? Karena twit sebelumnya udah dikepoin beberapa jam lalu. Dengan kata lain, keponya setiap saat. *geleng-geleng*

Yang biasanya dikepoin kepoers itu adalah yang pasti bio dan avatarnya dia dulu, abis itu kemudian twitnya, abis itu cek favorites-nya, following-nya, followers-nya. Yang udah freak banget tuh sampe di-search siapa aja yang mention dia terus dikepoin sambil ngomong dalam hati, “Dih, siapa sih nih orang ganjen banget mention-mention dia.”

Seiring terus berkembangnya teknologi zaman sekarang, para kepoers semakin dimanjain sama fitur-fitur canggih dari berbagai twitter client yang dianggap ‘surga banget’ bagi para kepoers. Fitur yang akrab dan harus disukuri sama kepoers karena keberadaannya itu, antara lain go to user, private list, inner circle, save search, in reply to/view conversation, enlarge avatar, favorites, recent images.

Sayangnya, kepoers itu identik sama ngomong dalam hati, biasanya sering curcol lewat RT-an twit sambil teriak, “BACA NIH!!!”, dalam hati.  Sama kayak cintanya, ngomongnya kepoers itu juga biasanya cuma dalam hati. Tapi kepoers itu gak selamanya buruk. Sebenernya kepoers cuma pengen menunjukkan kepeduliannya, cuma tidak terlihat. Kepo itu bisa nyenengin, tapi (seringnya) bikin galau juga.

Ya namanya bukan kepo kalo gak bikin ketagihan.

Gimana pun, kepo pasti ujungnya galau. Kalo kepo hasilnya yang pengen dibaca jadi galau karena itu bener buat kita apa bukan, kalo kepo hasilnya yang gak pengen dibaca, galau juga, gak kepo lebih galau lagi karena penasaran. Sampe-sampe persatuan kepoers mengeluarkan motto:

“Lebih baik galau karena nyesek daripada mati penasaran.”

Ada lagi yang bikin galau kepoers selain liat si dia mention-mentionan sama pacar/gebetannya. Kepoers bisa galau mendadak maksimal kalo mendapati ternyata akun yang sering dikepoin ternyata ngeblok dia. Tapi itu masih bisa ditangani dengan bikin akun baru. Nah, kalo yang dikepoin taunya akunnya digembok? Bisa kelimpungan tuh kepoers. Satu-satu cara terdekat kalo akun dia digembok ya kepo lewat akun temennya yang udah follow, karena kalopun bikin akun baru terus mau follow si dia lagi kan belum tentu diterima.

Kepoers itu jahat, kalo dia yang dikepoin udah punya gebetan atau pacar, berdoa tiap hari ngarep dia putus sama pacarnya, tapi kalo putus beneran gak ada tuh keberanian sedikit pun buat deketin.

Biasanya dalam melakukan operasinya, kepoers sering banget sambil bergumam kalimat-kalimat kayak gini…

“Duh, kok dia gak ngetwit sih? Jangan-jangan lagi jalan sama pacarnya.”

“Dia kapan sih sadar keberadaan gue?”

“Yah, kok udah ganti avatar lagi? Padahal yang kemaren aja belum sempet di-save.”

“Oh, itu pacarnya. Bagusan juga guweh!”

* from : http://landakgaul.tumblr.com/post/31573245458/sentilan-buat-kepoers   
* and follow @landakgaul

go kepo!!!



No comments:

Post a Comment

Eiits... jangan buru-buru exit dulu. Sebagai Pria Cakep Biasa, gue punya banyak cerita lain. Baca-baca yang lain juga ya... Terima kasih :)