Berjalan dari Dalam Hati

2012/11/05




TING TUNG!
Ini siapa sih, yang bunyiin bel rumah pagi- pagi? Dhike? Rasanya dia udah gue kasih kunci rumah, deh. Ngantuk tauuu..
TING TUNG!
Gue nutup telinga pakai bantal. Gila. Gue semalem susah tidur, gara- gara nonton film terbaru yang dikasih Ozi (dan filmnya serem).

2012/11/04





Tulisan ini dibuat saat gue sedang mengalami kendala di suatu malam minggu. Kendalanya adalah, gue bete.

Gue sedang terdampar dikamar kos. Selama 4 hari gue menempati kos baru ini, kayaknya ini bakalan jadi malam pertama gue untuk menidurinya. Karena memang selama ini gue belum pernah tidur malam di kamar kos baru ini.


Rabu 3 oktober 2012.

Gue pengin ngetawain diri gue sendiri. Tapi gue urungkan karena yang gue ketawain ya gue juga, dan yang ngetawain ya gue juga. Kesimpulannya, bego.

Gue masih dipenuhi peluh karena tadi dijalanan macet, plus panas badai (ciee.. mulai gaul nih pakai kata ‘badai’). Mata gue rasanya udah nyot-nyot-an pengin segera ditutup dalam waktu yang agak lama (bahasa sederhana: tidur). Kaki gue udah capek buat menahan beban badan sendiri. Pengin cepet sampai koossss..
Gue ngerasa, kayaknya ada yang kurang. Blog ini gue telantarkan selama hampir sebulan penuh selama oktober. Kasian, gue jadi ngerasa nggak enak hati dan pengin cepet- cepet ngasih makan nih blog.

Sebenernya, gue masih terus nulis. Banyak tulisan gue yang hanya berakhir di my document tanpa pernah ter-posting-kan. Semenjak gue pindah kos, sinyal buat internet agak sedikit terganggu. Untuk Twitter-an, gue harus meluncur, nyari wi-fi gratis karena BB gue yang sering konslet dan ngeselin itu,baru aja ilang. Derita banget mangingat gue ini mahasiswa perantau-an.