Belum Berani



Rabu 3 oktober 2012.

Gue pengin ngetawain diri gue sendiri. Tapi gue urungkan karena yang gue ketawain ya gue juga, dan yang ngetawain ya gue juga. Kesimpulannya, bego.

Gue masih dipenuhi peluh karena tadi dijalanan macet, plus panas badai (ciee.. mulai gaul nih pakai kata ‘badai’). Mata gue rasanya udah nyot-nyot-an pengin segera ditutup dalam waktu yang agak lama (bahasa sederhana: tidur). Kaki gue udah capek buat menahan beban badan sendiri. Pengin cepet sampai koossss..


Kos? Iya, sekarang gue ngekos sendiri. Lebih leluasa menurut gue. Jauh dari hal- hal yang membuat gue ngerasa bego dan bingung sendiri. Satu hal, sebenernya ini juga bukan keinginan gue (sebenarnya agak nggak rela). Tapi gue ikutin aja, dan ternyata emang seru. Gue jadi punya banyak waktu buat belajar dan lanjutin tulisan- tulisan gue. Rencananya, ni kamar mau dirombak jadi studio record akustik juga. Tapi ntar, masih rencana. Bahasa gaulnya.. angan- angan.

Sampai dikos, gue terhempas ke atas kasur empuk yang emang belum lepek sama sekali (maklum masih baru), yang gue yakin untuk tahun- tahun berikutnya pasti bakal menyusut sampai tebalnya bakal nyaingin lantai. Kolor abu- abu dengan corak garis- garis hitam menjadi pilihan. Gue tewas.

Belum bisa tidur beneran, gue tiduran sambil niruin gaya tidur kambing. Gue liat laptop nganggur, gue puter musik, dan tiba- tiba ingat ada yang pengin gue tulis. Tentang beberapa menit terbodoh di kampus tadi.

Dosen nggak masuk itu bener- bener seperti permen buat anak bayi yang emang doyan ngemut permen. Nikmat. Kami cuma ngisi buku absensi. Terus pulang.

Tapi tadi nggak, gue dan temen- temen yang lain nongkrong aja di depan ruang mata kuliah itu. Jadi ini dilantai 3, dan didepan kelas ada pagarnya gitu supaya kita bisa nengok kebawah tanpa takut jatoh (bayangin kalau nggak ada, sekali ada yang berantem, pasti langsung dorong kebawah. Tewas). Gue dan lainnya duduk berjejer mirip gelandangan gaul yang minta seberkas cahaya cinta agar keluar dari kejombloan. Huek.

*Ntar, gue agak sedikit bising dengan anak- anak SD di bawah yang muter lagu gangnam style nyaring- nyaring*

*oke lanjut (setelah gue berubah jadi Hulk dan memarahi anak- anak SD itu*

Gue kebetulan dapet jejeran paling ujung kiri, dan itu tepat didepan pintu. Yang lain membicarakan hal aneh yang gue sendiri sebenarnya nggak tertarik. Gue meluk ransel. Tutup mata. Ketiduran.

Nggak lama ada suara lucu yang kayaknya lagi ribut banget. Gue buka mata, mencoba ngumpulin nyawa gue yang masih nempel di ransel (ilernya biarin aja nempel). Toleh kekanan, gue ngeliat wajah absurd temen- temen gue. Mungkin ada yang status jomblonya hilang gara- gara nangkring disini. Gue nggak peduli.

Gue toleh kearah kiri. Ada Farah. Keliatan dia tinggi banget dari biasanya. Ntar, gue urungkan niat gue untuk bilang dia ‘tinggi,’ karena waktu itu gue duduk dan dia berdiri. Karena bagi gue, dia tetep si ‘mbak pendek berbaju merah.’ Keren kan, sebutan itu gue bikin lumayan lama, setelah melewati proses pencairan otak yang agak berbelit. Kira- kira, 3 detik.

Dia berdiri tepat disebelah kiri gue, sehingga kalau dia mau nginjek kepala gue, cukup dengan sedikit ayunan kaki. Dan gue, hanya diem nggak ngomong apa- apa. Mau negur, bilang apa? Mau tanya, tanya apa? Mau tiduran terus niruin gaya kura- kura terbalik, buat apa? Gue cuma diem.

Dia di sebelah gue. Dengan paras cantiknya, terus ketawa- ketawa pas lagi ngobrol sama Sonia. hihi hihi hihi hihi.. ketawanya cantik banget. Kadang ada pertentangan di hati gue. ‘Sapa dia dong begooooo.’ Tetep aja gue cuma bisa heboh sendiri, nggak ada satupun yang terungkapkan. Hening.

Semua berlangsung sampai temen  temen gue ngajak pulang, karena sepertinya mereka kehabisan topik dan harus nge-charging otak masing- masing. Gue pergi dengan berat hati. Ninggalin Farah yang kayaknya lagi seru banget ngobrol sama Sonia. Gue perhatikan dia, gue liat dia, dia nggak sadar, dia nggak sedikitpun liat kearah gue. Karena  itu, gue sadar akan satu hal, gue aja yang berlebihan.. dia emang nggak punya perasaan apa- apa ke gue selain ‘teman sekelas yang belum pernah saling sapa.’ Mungkin begitu..

No comments:

Post a Comment

Eiits... jangan buru-buru exit dulu. Sebagai Pria Cakep Biasa, gue punya banyak cerita lain. Baca-baca yang lain juga ya... Terima kasih :)