Ini Ximin

Monday, November 19, 2012

Just Telling 'for Stella' Part 18; Di tepi jembatan




Beberapa menit yang lalu, Adit udah pulang. Dia sukses nyisain banyak tanya dihati gue. Belum sempat gue menghujamkan jutaan pertanyaan pada kata- kata Adit tadi, dia udah pamit pulang. Dan tetep, dengan muka galaunya.

Gue bermaksud mencegah, atau malah mengikuti kearah Adit pergi. Tapi gue urungkan, karena masih nggak enak dengan sikon yang kayak gini. Keliatanya, Adit lagi pengin sendiri.
Oh, iya!! Benak gue berteriak, karena baru sadar akan satu hal. Tadi, sewaktu gue bikinin Adit minuman, gue sekalian masak nasi. Alhasil, nasinya gosong nggak karuan. Ternyata.. bakat masak gue emang nggak ada.
Gue lagi beres- beres-in dapur karena mengetahui kenyataan kalau nasi gue udah kelewat mateng. Kalau gini terpaksa makan diluar, lagi, pikir gue. Entah sampai kapan gue harus selalu makan, masakan yang bukan buatan gue sendiri. Tapi ya gimana lagi, takdir.
Gue keluar rumah. Dari arah pagar depan, ada yang manggil teriak- teriak.
“Kak! Kak, Aziz!” Kata cewek itu, sambil berlari kearah gue.
“Eeh? Ngapain lu? Jogging?” Kata gue, yang penasaran ngeliat nih cewek keringetan, habis lari- lari.
“Hehe.. tadi sebelum kesini, aku mampir ke sana dulu, kak” lalu dia nunjuk abang penjual cendol yang kebetulan lagi mangkal nggak jauh dari rumah.
“Trus?”
“Ya, karena ngeliat kak Aziz kayaknya mau pergi, aku buru- buru lari kesini deh. Hehehe. Mau?” Kata dia lagi sambil nawarin seplastik es cendol yang dipegangnya.
“Hedeeeeh.. makasih, minum aja. Lu yang keliatan capek kayaknya” kata gue.
Namanya, Frieska. Wajahnya mirip sama Melody, ceweknya Adit. Rumah Frieska dan Melody juga mirip banget. Bahkan, orangtua mereka nggak ada bedanya. Mereka cuma beda umur. Kesimpulannya, Frieska ini, adeknya Melody.
By the way, lu kok, kesini? Nganterin makanan dari teh Melo, ya? Hohoho” kata gue, ngarep.
“Yeee.. aku mau tanya aja, kak Adit ada disini nggak?”
“Ada”
“Mana? Mana?” Katanya, sambil celingukan ngeliat ke arah pintu, ke dalam rumah gue.
“Tadi..” kata gue, nyengir.
“Hiiih… kirain masih ada”
“Yaah.. salah lu juga kenapa nggak SMS dia aja. Nanya kek, gitu, dia dimana”
“Udaaah.. tapi nomernya nggak aktif, kak”
Ternyata, Melo udah seharian nggak ada dihubungin Adit. Sekarang Melo lagi jatuh sakit, dan sebagai adik yang baik, Frieska mencoba mencari tau keberadaan Adit. Nggak heran kalau dia langsung nyari kerumah gue. Karena selain di basecamp, rumah gue juga merupakan markas bagi Adit dkk.
“Sakit apaan?” tanya gue, penasaran.
“Demam gitu, kak. Tapi.. panasnya nggak turun- turun. Papa sempat mau bawa ke RS, tapi dia nggak mau.. katanya cuma demam biasa aja.”
“Hmm..” gue cuma bisa ngangguk sambil berdehem, karena tau kalau sifatnya Melo emang rada keras kepala.
Apa karena kasus Adit mau tunangan ini, ya? Mungkin Melo punya firasat nggak baik, sehingga jatuh sakit. Pikir gue.
“Yaudah.. lu pulang dulu. Bilang sama Melo, kalau gue bakal bawa Adit kesana”
“Seriusan, kak?” Kata Frieska sembil tersenyum, mencoba meminta kepastian.
“Iya! Janji!” Kata gue, sambil mengacungkan jempol.
Akhirnya Frieska pulang. Wajahnya makin keliatan ceria. Mungkin karena sudah membayangkan kalau kakaknya bakal sembuh, pas gue ngebawa Adit ke rumahnya. Sip, tinggal nyari Adit doang, kan?
Gue segera ngambil jaket dan kunci mobil. Bergegas ngunci pintu, dan pergi.
Dijalan, gue sempat beberapa kali ngehubungin Adit. Dan ternyata, emang nggak nyambung. Nomernya nggak aktif. Gue kembali fokus ke tujuan awal, untuk segera kerumahnya Adit.
Sampai disana, gue segera turun dan menuju halaman depan. Gue tekan bel di deket pintu. Kebetulan, waktu itu pagar rumahnya nggak ketutup dan gue maen nyelonong aja kedepan pintu.
“Permisii.. asallamualaikum.. pagi.. spada..” semua salam gue lontarkan, walaupun suara ini agak sumbang.
Nggak ada jawaban.
Tiba- tiba, gue tersentak karena ada suara mobil masuk halaman. Adit.
“Kaan, gue bilang apaa.. pasti ketemu, lu. Hohoho” kata gue, lalu menghampiri mobilnya.
Seseorang keluar dari mobilnya Adit. Tapi, bukan Adit.
“Eeeeeh.. lu, siapa?? Maling mobil, ya??” Kata gue histeris, setelah ngeliat sesosok cewek yang rasanya asing banget.
“Sorry. Anda itu, yang siapa??” Kata cewek itu dengan muka polosnya.
Gila, nih cewek lumayan juga, sih. Jangan- jangan..
“Adit mana??” Tanya gue.
“Adit? Oh.. temennya, ya? Hohoho” jawab cewek itu, sambil ngelapin tisu ke jidatnya.
“Tinggal jawab doang, kok susah banget sih” kata gue, yang mulai ilfil ngeliat gayanya yang sok- sok kepanasan.
“Dia dirumah gue” kata cewek itu, singkat. Lalu pergi meninggalkan gue yang diam seribu bahasa. Dia pergi masuk kedalam rumahnya Adit. Eebusyet, udah megang mobilnya Adit, sekarang dia juga megang rumahnya Adit? Hebat tuh manusia, pikir gue.
Gue segera pergi. “Kampret,” gue segera balik lagi kerumah Adit, setelah berpikir kalau gue nggak tau dimana rumah tuh cewek. Gimana mau nyari Adit??!!!
TOK TOK TOK
Gue kembali ngetok, pintu rumah Adit.
“Siapa?” Kedengeran suara dari dalam.
“Ini Aziz, dengan 2 huruf z. Yang tadi ada didepan. Temennya Adit” kata gue menjawab.
Pintu pun terbuka. Gue perhatikan sekali lagi, sosok cewek didepan gue ini.
“Kenapa lagi?” Kata dia, cuek.
“Rumah lu, dimana?”
“Mau ngapain? Minta sumbangan? Hohoho.” Baru kali ini, gue pengin ngebunuh orang.
“Katanya Adit ada dirumah lu, kan? Rumahnya dimana??
Cewek itu ngeluarin kartu alamat sebuah komplek perumahan. Dia ngasih ke tangan gue, dan tetep dengan gaya sok kepanasan.
Thanks” kata gue, lalu segera pergi dri sana, daripada entar gue kelewat emosi trus nge-mutilasi tuh cewek.
Gue menuju alamat yang dikasih ‘cewek-sok-kepanasan’ itu. Selagi dijalan, gue nerima telpon, dari Budi.
“Kenapa?” Tanya gue.
“Ini nih, tempat yang lu minta cariin gue udah dapet, lokasinya” kata Budi, dengan intonasi bicara yang berantakkan.
Good.. eh, kenapa lu? Lu kayak ngomong sambil dikejar anjing tau nggak. Hhahaha”
“Eh, kampret! Gue emang lagi dikejar anjing!”
“Ha?? Begooook.. kenapa lu telpon sekarang, kalau lagi sesibuk itu” lalu gue ngakak sejadi- jadinya.
“Ini sekaliiaaaaaan.. mau minta toloooooong. Di daerah loak-an besi bekas, di gang delapan Jalan mentari. Buruan!!”
TUUT TUUT. Putus.
“Waduh, kasian juga nih anak” gue segera pergi ke daerah yang dikasih tau Budi.
*
Gue sekarang lagi berada di gang kecil, tempat kejadian pengejaran anjing yang dikasih tau Budi. Cuma kendaraan roda dua (terutama sepeda) yang berkeliaran di sini. Sempit banget, karena itu gue masuk jalan kaki, dengan mobil di parkir di depan gang. Desa banget.
“Permisi, bu” tanya gue kepada salah satu ibu, pemilik sebuah warkop.
“Kenapa, ndok?” Kata ibu paruh baya itu.
“Ibu ada liat anak remaja lewat sini, nggak? Agak sipit. Mirip vokalis Noah band, tapi sedikit jelek”
“Pakai seragam sekolah, toh? Yang lagi ngajak peliharaannya jalan- jalan?” Kata ibu itu.
“Sebenernya, itu bukan peliharaannya bu” kata gue nyengir. Pasti yang dimaksud ‘peliharaan’ oleh ibu ini adalah anjing yang ngejar Budi.
“Ibu ndak perduli, ndok
Sial, gue nggak boleh ngelawan orang yang lebih tua. Tapi jujur, gue agak jengkel.
“Nggak apa bu, haha.. lupakan. Dia tadi jalan- jalan kemana, ya?” Kata gue pasrah, ngikutin alur cerita ibu itu.
“Ke ujung jalan sana, trus belok kanan. Trus, ibu nggak tau lagi ndok
Gue pasang wajah datar. Lalu pergi dari ibu kece itu.
Gue lari mengikuti petunjuk yang dikasih ibu kece tadi. Sampai akhirnya, gue nemuin sosok ‘anak-SMA-mirip-vokalis-band,’ yang gue cari.
“Wooy” teriak gue, ke Budi.
“Waaaaaah.. syukuuurr.. selamat, deh” kata dia.
“Anjingnya, mana? Dia nggak apa- apa?”
“Kampret.” Budi kesel.
“Hhahahha”
Ternyata nih bocah lagi dapet tugas buat ngejual besi bekas ke tukang loak. Tugas yang aneh menurut gue. Pas pulang sekolah tadi, dia bareng teman sekelasnya pergi kesini. Tapi, pas udah didepan gang, Budi disuruh masuk ke sini sendiri sama temennya. Sedangkan temennya, sukses makan siang dulu didepan gang.
“Lu goblok, ya” kata gue.
“Bukan goblok, cuma kelewat baik” kata Budi, ngeles.
Waktu masuk kesini, Budi sukses nyasar setelah keinjek ekor anjing pas lagi nyari tempat tukang loak. Tambah ngenes, karena temennya yang nunggul diluar gang pun, udah nggak ada kabarnya lagi. Gue yakin, ini adalah salah satu alasan kenapa Budi lebih milih ngekor ke anggota gue dari pada ke teman sekelasnya.
“Hhahaha.. yuk, balik. Ngapain lama- lama di tempat kayak ginian” kata gue, yang bergegas pengin pulang. Misi gue buat ke rumah ‘cewek-sok -kepanasan’ tadi, belum kelar.
“Ntar dulu, gue tadi kayak ngeliat seseorang lewat sini. Makanya gue ikutin” kata Budi yang tiba- tiba jadi berwajah ‘ciyus’ (re: serius).
“Eh, siapa? Kata gue, heran.
“Ikutin aja, dulu. Gue juga nggak yakin bener. Ayok” kata Budi. Entah kenapa, malah gue yang harus ngikutin Budi. LOL.
*
Gue ngikutin Budi. Mendaki gunung, ngelewatin lembah, udah gue lakukan. Capek? Jelas aja.
“Bud, lu yakin tuh cewek lewat sini? Lagian, siapa sih?
“Udah, jangan bawel dulu. Firasat gue, sih, kayaknya kita kenal banget sama tuh cewek”
“Aah.. bodo amat.” Gue protes. Tapi tetep, gue ngikutin dia.
Tiba- tiba, BB gue berdering.
“Hallo, kak aziz”
“Iya, ini siapa?”
“Frieska, kak”
“Oooh… kenapa??”
“Kak Melo, hilang. Nggak tau pergi kemana”
“Loh, kok?”
“Pliss, kak.. bantuin cari.. aku takut dia kenapa- kenapa” lalu Frieska nangis.
“Iyaa… ntar, yaa.. gue lagi ada urusan kecil sebentar, ntar kalau..” belum selesai gue ngomong sama Frieska, Budi motong pembicaraan.
Tuh, ziz!” Kata Budi.
Ya, kita udah sampe kemana tempat cewek, yang dimaksud Budi tadi. Keliatan cewek itu lagi di tengah- tengah jembatan gantung. Jembatan yang hanya terdiri dari bahan kayu ini, adalah penghubung dua daratan desa yang terpisah oleh anak sungai. Jembatan itu berada kira- kira 10 sampai 12 meter di atas permukaan sungai.
Gue dan Budi, sekarang lagi berada di ujung jembatan itu. Mencoba menghampiri sosok cewek yang sejak tadi menatap kebawah, kearah sungai. Kakinya mencoba menaiki tali yang menjadi penyangga jembatan itu. Jangan- jangan, bunuh diri??? Pikir gue.
Gue segera memutuskan sambungan telepon ke Frieska.
“Ntar ya. Ntar gue hubungin lagi.” Lalu, gue berteriak ke cewek yang yang berada di tepi jembatan itu.
“Melody!!!!!!!”

Bersambung, part 19...

No comments:

Post a Comment

Eiits... jangan buru-buru exit dulu. Sebagai Pria Cakep Biasa, gue punya banyak cerita lain. Baca-baca yang lain juga ya... Terima kasih :)