Berjalan dari Dalam Hati

2012/11/04

Malam ter’gaul’





Tulisan ini dibuat saat gue sedang mengalami kendala di suatu malam minggu. Kendalanya adalah, gue bete.

Gue sedang terdampar dikamar kos. Selama 4 hari gue menempati kos baru ini, kayaknya ini bakalan jadi malam pertama gue untuk menidurinya. Karena memang selama ini gue belum pernah tidur malam di kamar kos baru ini.


Sebenernya gue pengin keluar, namun beberapa kenyataan pahit (selain gue adalah seorang jomblo) membuat gue terpakasa ngeden sendirian dikamar. Blackberry gue sedang dalam masa konsletnya, nggak mau hidup padahal dari tadi udah gue charger. Walaupun jika dia berfungsi, tetep aja paket BBM dan pulsa SMS-nya habis (ngenes). Bensin motor gue mencapai tahap ‘sekarat badai,’ mungkin hanya mampu jalan satu kilometer lagi. Bukan, mungkin 10 meter. Dan dompet gue, sepertinya lagi kelaperan minta diisi. Gue sukses terisolasi.

Keadaan kos lagi memasuki masa suram. Dari 6 kamar, cuma gue yang standby. Yang lain pada nggak tau kemana. Alibinya sih mau malam mingguan, entah sama pacar, atau cuma ngecengin mbak cantik penjual baso di sekitar stadion sepak bola.

Sebenernya gue bisa aja jalan kaki ke mal tempat om gue kerja,karena jaraknya emang deket. Tapi, gue males. Atau, bisa juga gue ke kos temen gue yang nggak jauh dari sini. Tapi, ada dua alasan; gue ragu apakah motor gue sanggup, dan .. gue masih males.

Tengok kanan- kiri mencari kesibukan (layaknya pemanasan saat senam pagi), gue kembali merasakan kehampaan. Gue tiduran dikasur, lalu ngambil laptop. Dengan sedikit kepiawaian, gue nulis.

Haah.. gue merasa bener- bener sendiri saat ini. Bukan perumpamaan atau memakai konteks bantuan, tapi gue emang lagi sendirian. Ya, sendirian!

Sebenarnya status jomblo gue nggak begitu memberatkan lagi sampai saat ini. Gue udah terbiasa, secara gue emang memasuki hitungan 1 tahun menjadi jomblo. Tapi kesialan gue dimalam ini menambah kesuraman ini. Lagi- lagi, gue kesel karena jomblo. Walaupun sebenarnya hal itu sama sekali nggak berhubungan sama bensin motor gue.

Gue jadi kangen malam mingguan di kampung halaman. Emang lebih enak nge-gembel (plus ngejomblo) di kampung sendiri. Kerasa banget nikmatnya. Gue juga enggak pernah sebosan ini buat nyium bau badan sendiri kalau lagi ada di tempat gue sendiri.

Biasanya, malam minggu begini gue habiskan di warung kopi andalan gue dan temen- temn gue yang lain (baca: jomblo lainnya). Kami menikmati masa kejombloan dengan penuh celetukan khas yang nggak pernah gagal buat bikin ketawa. Suasananya tuh indah banget. Kangen maksimal.

Habis nongkrong sekitar 2 jam (jam 7 sampai jam 9-an) kita pergi jalan- jalan keliling kota. Sekalian ngecengin cewek- cewek dijalanan (yang dalam konteks ini, cewek itu lagi nggak jalan sama cowoknya). Kadang kita sengaja pergi ketempat- tempat yang agak jauh dari pusat kota. Biasanya kan sepi tuh, nah.. yang pacaran sekedar ‘mojok’ ya banyak banget. Dengan agak sedikit usil, kami menyatroni mereka sambil mainin lampu motor. Alhasil, mereka kabur, kadang juga ada yang sampai ngamuk.

Puas dengan hiburan selama dijalanan. Kami balik lagi ke warkop (kami menyebutnya basecamp). Sekedar nyantai lagi, sambil membahas kejadian- kejadian absurd waktu dijalan tadi. kopi dan mie instant ala warkop itu memang memberikan sensasi tersendiri buat tipe jomblo kece seperti kami.

Biasanya tahan sampai jam 10 atau paling lama ya jam 12 malam. Setelah itu, ada yang pulang kerumah, ada juga yang nangkring ketempat lain. Gue sendiri biasanya pergi kewarnet tempat temen gue kerja. Kebetulan dia kerja shif malam dan gue paling hobi buat begadang disana (karena biasanya gratis). Pulangnya? Bisa besok pagi, atau malam berikutnya.

Aaah… gue neguk air putih yang warnanya udah mulai aneh. Kampret, ini air apaan ya. Sekedar menutup tulisan ini, gue menyimpulkan satu hal. Sekeren apapun malam minggu gue selama ini, malam minggu kali ini bener- bener yang paling ‘gaul’ (dalam konteks yang tidak sebenarnya).

Ntar, 1 hal lagi. 2 menit setelah gue selesai nulis tulisan ini, LISTRIK PADAAAM!!!!!

1 comment:

Eiits... jangan buru-buru exit dulu. Sebagai Pria Cakep Biasa, gue punya banyak cerita lain. Baca-baca yang lain juga ya... Terima kasih :)