Just Telling 'for Stella' Part 17; Sebuah Kejutan




TING TUNG!
Ini siapa sih, yang bunyiin bel rumah pagi- pagi? Dhike? Rasanya dia udah gue kasih kunci rumah, deh. Ngantuk tauuu..
TING TUNG!
Gue nutup telinga pakai bantal. Gila. Gue semalem susah tidur, gara- gara nonton film terbaru yang dikasih Ozi (dan filmnya serem).

TING TUNG!
Aaaaaaaaa..!! Gue keluar dari kamar, dan meluncur menuruni tangga. Gue buka pintu.
“Apaan, sih?! Ngebangunin orang pagi- pagi??!” Kata gue, dengan mata sebelah kiri yang masih tertutup.
“Aah.. maaf mas Aziz.. ini saya, Thejo, mas..” kata sosok itu dengan sopan. Perlahan pandangan gue mulai jelas.
“Aduh, silahkan masuk dulu, mas. Maklum lah namanya juga anak cowok, kalau tinggal sendirian ya gini. Haha”
Mas Thejo masuk, dan gue persilahkan duduk.
“Mas.. kenapa harus repot- repot kesini, pagi buta begini sih?” Kata gue langsung sok baik.
Dia adalah mas Thejo, salah satu pegawai kepercayaan bokap. Dia orang yang paling lama kerja di hotel, dan sekarang udah jadi General Manager. Tampangnya sih ganteng, mirip kapten Jack Sparrow, dengan rambut yang lebih tipis (dibagian atas).
“Begini mas, kemarin kita kan kedatangan tamu dari Malaysia. Saya menyambut, dan memimpin rapat tentang rencana membangun cabang agency hotel kita, di Malaysia. Seperti yang sudah saya beritahu kemarin sore, mas” kata mas Thejo.
“Oh iya.. ada smsnya, saya baca tadi malam.” Gue mulai nguap lagi.
“Jadi, bisa nggak, mas langsung ikut saya sekarang? Soalnya kami akan mengadakan presentasi kedua. Karena anda pewaris tunggal, kami butuh anda untuk hadir dan menandatangani kontrak kita, mas”
“Hmm.. bisa, bisa. Sekarang?”
“Kalau bisa sih, secepatnya mas..”
“Yaudah.. tunggu sebentar ya. Saya mandi, trus siap- siap dulu”
“oke, mas”
“Oh iya, kalau pengin bikin teh atau kopi, kedapur aja mas. Untuk makanan, kayaknya lagi kosong. Maklum tinggal sendirian, hhaha” kata gue santai, lalu mendaki tangga, menuju kamar.
Gue bergegas pergi kekamar mandi. Nggak heran kalau gue disibukkan dalam bidang yang nggak gue ngerti ini. Tapi lama- lama udah terbiasa. Lebih tepatnya, harus. Gue segera menyelesaikan proses mandi ini. Siap, gue berangkat.
 Gue dan mas Thejo segera menuju hotel. Mulai masuk ruang persentasi, rapat, pembahasan, penimbangan, pengaturan, semuanya, gue cuma bisa mangap dan makan snack yang disediakan. Gue belum terlalu tua untuk hal beginian. Alhasil, gue ngantuk.
Setelah selesai mengadakan pertemuan (dan menandatangani puluhan lembar file), gue bergegas pulang, pengin lanjut tidur. Waktu itu udah jam 1 siang. Ah.. perut berkata lain, pikir gue. Gue turun ke restaurant di lantai dasar. Usus gue butuh ketenangan.
Lumayan banyak tamu yang makan disini. Sebagian bukan tamu hotel, karena gedungnya agak sedikit berbeda, dan terletak dilantai dasar. Jadi pengunjungnya, bukan hanya para tamu hotel.
Gue lagi asyik nyeruput coklat hangat sebagai pembuka. Tiba- tiba, terlihat seseorang yang udah nggak asing lagi.
Bokapnya Adit. Gue kenal banget, karena gue temenan sama Adit udah lebih 12 tahun. Dari sini kelihatan dia lagi ngobrol sesuatu, sama seorang bule (bule, orang luar negeri. Bukan tukang jamu). Gue nggak terlalu ngeh, gue lanjut makan.
Selesai ngabisin makanan, gue keluar menuju lobby. Tiba- tiba bokapnya Adit menghampiri gue.
“Aziz”
Gue noleh.
“Iya, om” kata gue, lalu kami berjabat tangan.
“Lancar ya om, bisnisnya? Hahaha”
“Apa- apaan kamu ini”
“Hahaha.. itu tadi saya liat, om lagi ngomong sama turis”
“Hahaha.. sembarangan, kamu”
“Haha.. om, mau kemana nih?”
“Ini lagi nunggu orang juga, temenin dulu disini. Kamu juga kerjaannya makan tidur aja kalau dirumah. Ya, kan?”
“Bahaya om ini, aib itu. Hhahahaha”
Kami berdua sudah keliatan akrab. Sama kayak akrabnya gue ke anaknya, dan ‘calon’ menantunya. Kami menuju lobby, sekedar berbincang- bincang selagi menunggu teman bokapnya Adit yang check in disini.
“Sebenarnya ziz, om ini agak berat ngelepas Adit. Tapi berhubung ini demi dia juga, om harus ngelakuin ini” kata bokapnya tiba- tiba. Waktu itu kita udah duduk santai di sofa.
“Loh.. kenapa, om?”
“Adit udah om daftarkan untuk kuliah, di Amerika”
What?? Gue kaget dengernya.
“Loh, kenapa tiba- tiba, om?”
“Disitu beratnya, ziz. Om punya janji dengan seorang sahabat”
Gue hendak menginterogasi bokapnya Adit secara lebih lanjut, namun gue terpaksa menyelesaikan ini segera, setelah orang yang ditunggu bokap Adit ini datang.
Gue liat mereka berdua (bokap Adit, dan temannya) berjabat tangan dan berpelukan sejenak. Sepertinya mereka udah lama banget nggak ketemu.
“Emm.. om, saya permisi pulang duluan ya. Lagi ada kerjaan, nunggu dirumah”
“Iya silahkan. Kerjaan kamu itu, tidur, kan? Hahaha”
Bokapnya ketawa, disusul temennya yang juga maen ketawa seenak jidatnya. Gue terpaksa nyengir juga, lalu pergi dari situ.
Selama dijalan menuju rumah, gue jadi kepikiran kata- kata bokapnya Adit, yang bakal ngejebloskan dia buat kuliah di Amerika. Kalau pengin ngumpul lagi gimana dong? Kan jauh banget tuh, pikir gue. Satu- satunya yang gue kasihan-kan di permasalahan ini adalah, hubungan Adit sama Melody ntar. Yah, mudah- mudahan aja mereka sanggup.
*
Baru aja gue keluar dari garasi, dan hendak menuju pintu depan. Suara klakson mobil yang berenti didepan rumah, tiba- tiba ngagetin gue. Gue tengok, ternyata Adit yang datang.
“Masuk, bro” kata gue, seraya ngebukain pagar dan mobilnya udah parkir dihalaman rumah gue. Dia keluar. Gue liat, ekspresi mukanya lesu banget, kayak kertas koran dilipat- lipat, trus dimasukin dalam dompet di celana ketat.
“Haha, aneh banget muka lu” kata gue, nyindir.
“Kampret. Gue ini lagi pusing, ziz”
Gue berfikir. Apa karena ulah bokapnya?
Gue nyuruh dia masuk dulu, supaya bisa nyantai ngobrol di halaman belakang.
Gue bikin secangkir minuman dingin, untuk Adit yang lagi ngegalau di halaman belakang rumah gue. Dari jauh, gue perhatikan mukanya yang galau abis.
Nih, haus kan, lu?” Kata gue, sambil menyodorkan segelas minuman yang gue buat tadi.
Thanks, ziz.. gue rasa, lu orang yang tepat, buat gue ajak curhat masalah ini”
“Hm?”
“Liat deh, halaman belakang rumah lu ini. Banyak kenangan ya, disini..”
“He?” Tampang gue makin tolol, walaupun sebenernya gue udah tau kenapa dia ngomong gitu. Dia pasti bakalan kangen sama halaman ini, karena gue yakin di Amerika nggak ada halaman rumah kayak gini, plus pemiliknya yang aneh.. kayak gue.
“Gue.. bakal kuliah di Amerika, ziz” kata Adit, dengan gaya bicara yang slow motion, dan terdengar galau maksimal.
“Hm.. sorry, sebenernya gue udah tau. Tadi, gue barusan dari hotel dan ketemu sama bokap lu”
“Dia, cerita?”
“Iya”
“Semuanya?”
“Ha?” Untuk yang ini, gue bener- bener nggak ngerti.
“Ziz, lu tau kan? Gue sayang banget sama Melody. Banget”
“Eh? Jangankan lu tanya gue, tanya aja sama satu komplek perumahan ini, semua pasti pada tau kok. Hehe.. emang kenapa, sih?”
“Dasar lu, haha” kata Adit sambil nyengir, tapi tetep dengan muka lemes.
Tiba- tiba, gue denger suara bel dari pintu depan berbunyi. Ada tamu.
“Ntar, ya. Gue keluar dulu” kata gue. Adit mengangguk.
Gue keluar, dan ngebuka pintu.
“Kak Aziz, datang ya ntar” kata cewek itu sambil tersenyum. Dia memberikan gue sebuah kartu undangan.
“Woow, Mova. Lu udah mau nikah? Gue kalah, dong. Hahaha”
Namanya Mova. Anak tetangga sebelah. Parasnya manis, dengan gingsulnya yang emang bikin ‘nyess’ cowok- cowok. Dia setahun lebih muda dari gue. Kelas 3, SMA.
“Bukan atuh, kak. Itu acaranya kakak aku” kata dia, dengan agak memajukan bibir. Ceritanya ngambek.
“Ooh.. Bang Arfan? Hahaha. Iya, ntar pasti hadir, kok
“Hehe.. makasih kak, aku pergi dulu ya. Masih banyak nih yang harus disebarkan” katanya, lalu pergi dari hadapan gue.
Gue perhatikan kartu undangan itu. Acara pertunangan, toh. Gue berbalik hendak masuk, tiba- tiba Adit nyamperin gue.
“Apaan, tuh?” kata Dia.
“Ini, undangan pertunangan, tetangga gue”
Adit keliatan makin sendu.
“Kenapa sih, lu?”
“Gue.. bakal bikin kayak gituan juga deh, kayaknya” kata Adit, sambil nunjuk kartu undangan yang gue pegang.
“Maksud lu?”
“Ziz, gue bakal tunangan.. tapi, bukan sama Melo..”
            “Dit, kejutan macam apa lagi, nih?”

           Bersambung, Part 18...

No comments:

Post a Comment

Eiits... jangan buru-buru exit dulu. Sebagai Pria Cakep Biasa, gue punya banyak cerita lain. Baca-baca yang lain juga ya... Terima kasih :)