Balada Pulang kampung


22 desember 2012. – 15.40 WITA

Gue nulis ini sewaktu lagi nangkring duduk manis, sambil nonton film “Teamlo the Movie” di sebuah kapal Ferry. Ya, ini lagi diatas laut. Untuk pulang ke kasur empuk gue (yang sekarang mungkin udah jamuran) di kamar rumah, emang harus menyebrangi laut.

Jarak kampus gue dengan rumah, bisa dibilang macho, sih. Sekitar 250 kilometer (itu baru jalan darat), di tambah lagi jarak antara gerbang selamat datang, di Kabupaten gue, dengan rumah. Yah.. mesti ngelewatin 3 Kecamatan gitu, deh.


Emang, sih, kampung halaman gue tercipta di pelosok dan paling unyu. Letaknya yang bisa dibilang paling “bawah” kalau di peta, membuat gue harus berjuang keras kalau mau balik ke sana (em.. “bawah” itu.. di Timur, kan?).

Perjalanan pulkam gue kali ini, bisa dibilang berbeda dan berkesan. Selain duit gue yang hanya sebatas jajan anak SMP, gue juga memutuskan kalau ini adalah pulkam “terakhir” gue. Enggaak.. gue sekalipun nggak pernah kepikiran untuk tahan nafas di dalam Sungai Mahakam. Gue belum pengin mati.

Maksudnya “terakhir” disini, adalah kepulangan terakhir gue sebagai ‘Aziz yang dulu.’ Kenapa? Gue ngerasa belum menjadi sesuatu yang baru, sesuatu yang bisa membanggakan keluarga gue. Yah.. walaupun cuma tinggal nenek, sama om gue doang. Gue ngerasa belum pantes pulang dengan diri gue yang masih suka ngupil kalo lagi boker ini (kok jadi nyebar aib).

Gue sudah memutuskan, akan pulang saat mimpi gue dalam jarak dekat ini udah terwujud. Yah, gue punya target kalau idul fitri 2014, gue baru balik lagi kekampung halaman ini. Gue pengin fokus.. ngedapatin semua hal, yang belum bisa gue dapatkan. Dan kelak.. gue bisa pamerin semua ke orang rumah, termasuk temen- temen gue disini. Pacar? Ahaha.. gue nggak yakin kalo urusan itu..

*Jilat batu bata*

Yang jelas, kepulangan ini harus di manfaatkan sedemikian rupa. Bisa dibilang, inilah saat dimana gue harus nge- refresh semua kesalahan, dan nge-briefing diri sendiri, sebagai bekal untuk mengejar semua mimpi gue, kelak. Gue juga harus ketemu dengan semua keluarga, dan temen- temen absurd gue yang masih berkeliaran disini. Semua. Gue pengin, kepulangan gue selanjutnya akan berkesan buat mereka.

Yah.. bagian unyu-nya kita skip, dulu dan kita simpan. Semoga “sesuatu” yang menjadi mimpi- mimpi gue akan terjadi kelak. Mimpinya apa?? Hahaha.. mau tau aja loe. Intinya, status jomblo masih hal utama yang harus diselamatkan (gue nggak bilang pengin cepet nyari pacar, loh, ya!).

Oke. Setelah puas dengan tujuan pulang gue kali ini, kisa memasuki “proses” pulkam ini. Mungkin kalian udah ngebayangin kerennya diri gue, setelah mengetahui alasan dibalik ke-pulang-kampung-an ini, tapi, gimana dengan “proses”nya? Gue kasih tau, ya. Miris!

Sebelum gue duduk manis seperti sekarang, gue sempat main kucing- kucingan sama “Si Hujan.” Ya, Si Hujan emang demen banget ngerjain cowok ganteng yang lagi pake motor buat pulang kampung. Mungkin kesannya agar para cowok terlatih, kali, ya. Tapi kan, nggak dengan ngerjain kita juga kaleee.

Main kucing- kucingan bareng air hujan itu, rasanya lebih dari sesuatu. Gue yakin, Ghost Rider aja bakal takut kalau kehujanan di jalan (secara gitu, apinya bisa mati). Awalnya, Si Hujan akan mengejar deri belakang. Dan setelah kita menghindar sedemikian rupa, maka  Si Hujan akan berhenti mengejar. Namun, belum 5 detik kita tersenyum lega, Si Hujan kembali datang.. dari depan. Depan!     
*Ngelapin sarung tangan yang basah ke jidat*

Sesuatu, kan?

Beres dengan urusan hujan (padahal cuma gerimis kampret yang numpang lewat) hari ini, gue sangat prihatin setiap kali nemuin warung makanan di pinggir jalan. Gue kasih tau, bukan karena gue kasian sama warungnya. Tapi.. perut gue.. kasian..

Oke. Jujur aja, gue cuma bawa uang bergambar “Pak Mahmud Badaruddin” sebanyak 5 lembar, dan “Pak Imam Bonjol” sebanyak 2 lembar. Cukup. Jangan tanya gue berapa jumlahnya. Intinya, sekarang mereka udah berevolusi jadi lembaran “Pak Kapten Pattimura” dan “Pak Pangeran Antasari.”

Sabar.. gue yakin, nenek gue udah nyiapain makanan super maknyos buatannya, di rumah. Gue percaya, karena bagi nenek, gue ini tampan. Kece banget, deh. Ngalahin kerennya adegan porno di film horor.

*Becermin di air kloset*

Eeh.. kapalnya udah mau landing, nih (landing?). Gue mesti ngelanjutin lagi perjalan ini.. trasa sangat menyedihkan.. sayangnya kau tak duduk, disampingku kawan..

(Ini kenapa jadi lagu bokapnya Bang Adera)

No comments:

Post a Comment

Eiits... jangan buru-buru exit dulu. Sebagai Pria Cakep Biasa, gue punya banyak cerita lain. Baca-baca yang lain juga ya... Terima kasih :)