Ini Ximin

Tuesday, December 25, 2012

Tales and Legend "Sangkuriang"




Zaman dulu, belum ada internet. Eh, maksud gue, zaman dulu emang belum ada komputer. Walaupun begitu, gue tetep bisa ngejaga penampilan, dan muka gue bebas jerawat (ini hubungannya apa, sih).

Nama gue, Sangkuriang. Gue anak seorang putri raja. Nyokap gue namanya, Dayang Sumbi. Hobi kece gue yang macho, yaitu berburu, membuat gue makin terlihat tampan. Gue sering keluar- masuk hutan buat nyari babi hutan, atau kingkong, kalau ada.


Setiap berburu, gue selalu di temani seekor anjing yang demen banget jilatin hidung gue kalau lagi tidur. Menurut kabar, sih, anjing ini bukan anjing biasa. Tapi gue nggak peduli, karena sejak lahir, bagi gue dia hanya anjing unyu yang biasa- biasa aja. Namanya, Tumang.

Suatu hari, seperti biasa, gue pergi berburu ke hutan (yaiyalah, emang ke mall). Seperti biasa juga, Si Tumang gue ajak setelah sempat ngebujuk dia pake tulang ikan. Gue mengenakan beberapa make up yang tebalnya ngalahin artis Telenovela. Kece.. gue siap pergi.

Sampai dihutan, gue melangkahkan kaki mirip imigran gelap yang sembunyi dari kejaran Satpol PP. Tumang mengikuti dari belakang. Gue mulai memakai insting..

“Di sana!!” Teriak gue, lalu lari ke arah kanan. Tumang masih mengikuti.

Dapat. Gue liat ada cewek montok lagi betengger disebuah dahan pohon. Awalnya pengin gue pacarin, tapi gue urungkan karena cewek itu.. seekor burung.

“Kena, lu” kata gue, lalu melepaskan busur panah.

HAP!

“Yesss!!” Teriak gue, karena busur tepat mengenai sayap kiri burung itu. Namun dia masih bisa terbang (walaupun udah nggak jelas, kayak pesawat jatoh).

“Tumang, kejar!” Kata gue, menyuruh Tumang. Kebetulan waktu itu kaki gue lagi kesemutan dan susah buat gerak.

Tapi, Tumang hanya terdiam. Wajah absurd khas hewani yang ditunjukkannya makin bikin gue kesel.

“Ooooy!! Kejar!!” Bentak gue, ke sosok anjing unyu itu.

Hening.

“Kampret!” Gue menendang Tumang, hingga dia terhempas cukup jauh. Kalau aja di zaman itu udah ada PSSI, gue yakin bakal dapet posisi striker utama.

Gue kesel, akhirnya gue memutuskan pulang. Khayalan gue udah tertuju pada ayam goreng masakan nyokap. Laper..

**

Gue pulang kerumah. Hari ini emang lagi sial karena nggak bawa apa- apa sebagai hasil buruan. Ini Tumang kemana, lagi, nggak ikut pulang, pikir gue.

“Mama.. makan doong” kata gue, dengan tatapan sok keren.

“Loh, Sangkuriang, udah pulang? Dapet apa hari ini?”

“Nggak ada, sih, Ma. Lagi sial banget” kata gue, lalu meminum segelas air putih tapi pake gula.

“Begitu, ya.. dasar kamu ini. Loh, Si Tumang mana? Kok, nggak ikut pulang?” Nyokap gue bertanya dengan penuh selidik.

“Tadi waktu di hutan, aku sempat memanah burung, Ma. Pas burung itu masih sempat terbang, aku suruh Si Tumang buat ngejar. Eeeh.. dia malah diem aja. Makanya aku tendang dan ngusir dia jauh- jauh” kata gue, dengan nada santai ala anak SD.

“Kamu menendangnya???!” Nyokap gue mulai keliatan serem. “Kenapa kamu lakukan??!”

“Eh. Kenapa, Ma? Anjing gitu doang. Ntar kalau pet shop di kampung sebelah udah selesai, kan, tinggal beli lagi aja”

“Kamu ini!!!!” Lalu nyokap ngambil sebuah alat keramat, yang emang selalu dipakainya untuk mukul gue kalau lagi bandel. Namanya.. centong.

BUK!!!

“Aw! Sakit, Ma”

“Kamu anak nakal!! Harus dikasih pelajaran!!” Kata nyokap, sambil terus nge-hit kepala gue pake centong nasi. Sakit.. apalagi centongnya dari kayu jati.

Gue nangis. Eh, maksudnya, gue kesakitan. Gue memutuskan untuk keluar rumah dan pergi sejau mungkin (kayak lagu Ungu Band, ya). Gue kesel karena kenyataannya, nyokap bisa semarah itu hanya karena seekor anjing. Gue pergi.

**

Gue meminum segentong air waktu lagi numpang pipis, di wc rumah salah satu warga. Yap, setelah peristiwa “centong maut” dulu, gue pergi mengembara dan banyak berlatih ilmu ketangkasan tubuh dari beberapa guru yang gue temui. Sekarang, setelah beberapa tahun gue pergi ninggalin kampung, akhirnya bisa pulang juga.

“Makasih, Bu..” ucap gue, ke mbok penjual gorengan yang telah meminjamkan toiletnya.

“Sama- sama, Nak” kata Ibu itu, lalu memberikan sepotong pisang goreng kepada gue. Baik banget..

“Bu, saya mau tahu, sama tempenya juga, dong”

Hening.

Akhirnya, gue mendapat 3 potong gorengan. Pisang, tahu, dan tempe. Lanjut..

Tiba juga di kampung halaman gue. Kece.. udah banyak yang berubah. Gue liat proyek pembuatan ‘bajaj’ udah mulai berjalan. Itu, tuh, kendaraan impian masa depan.

Gue sempat nyasar. Ini jalan apa ya? Kok gue rada nggak kenal, pikir gue. “Ah, sok tau jalan aja” gue bergumam kecil, lalu melanjutkan menelan sisa pisang goreng.

Akhirnya gue sampai ke salah satu jalan setapak yang sepi. Emang rada mirip sama jalan mau kerumah gue dulu, tapi udah lebih keren, lah. Dikanan- kiri, gue liat udah mulai dibuat galian untuk selokan masa depan. Kece..

“Waduh!” Gue kaget, sampe sempat bersendawa.

Ya, bagi pria dewasa kayak gue, satu- satunya hal yang bisa bikin mata ini hampir keluar dan bersendawa tanpa iler dalam sekejap, adalah.. wanita.

Cantik.. pikir gue. PDKT? Jelassss… gue emang lagi butuh pendamping hidup, karena gue udah ngerasa bosan hidup sendiri. Nyokap gue juga nggak ketahuan kabarnya gimana sekarang. Lambat laun, gue mulai ngajak kenalan, tuh, cewek.

**

Dua hari lagi. Ya, dua hari lagi, gue akan menjadi mempelai pria dalam suatu upacara pernikahan. Gue ingat waktu itu udah sering baca buku “cara menjadi suami yang baik.”

Kenapa bisa tiba- tiba gini? Gue certain, deh, kalau PDKT gue ke cewek yang gue liat waktu pulkam itu, ternyata berhasil badai. Banget. Dia setuju untuk gue lamar dan kita bakal jadi pengantin baru dalam 2 hari kedepan.

Sore ini, gue mau memperkenalkan salah satu hobi macho gue kepada calon istri. Apa lagi kalau bukan, berburu. Yah.. menurut insting gue, sih, sore ini bakalan dapet beruang madu, atau minimal hiu yang taringnya ompong.

“Emm.. sayang, tolong ikatkan kain ini dikepalaku, dong” pinta gue ke calon istri. ‘Kan keren, tuh, kalau berburu pake ikat kepala. Kayak jagoan super sejenis Wiro Sableng.

“Baiklah..” kata calon istri gue, dengan sopan.

Tiba- tiba..

“Eh!!”

“Kenapa?”

“Aku melihat ada bekas luka tumpul di kepalamu. Ada apakah ini?” Tanya calon istri gue.

“Itu.. agak konyol, sih. Mamaku pernah memukulkan centong nasi ke kepalaku ini beberapa tahun yang lalu. Gara- gara waktu aku berburu bareng anjing peliharaan kami, Si Tumang, aku ninggalin dia di hutan. Sebel, sih” kata gue, dengan penjelasan spesifik.

“Eh!” Keliatan mukanya kaget berkeringat.

“Kenapa?” Tanya gue, “ada yang aneh? Oh, iya, aku harus berburu secepatnya. Lumayan kalau dapet anak kingkong, kan?” Lalu gue pergi, setelah mencium kening calon istri gue.

**

Sepulang dari berburu, gue menuju rumah calon istri gue. Kece, sih, karena kebetulan gue bawa rubah sama anak sigung. Entah hewan- hewan hasil buruan gue ini entar dipakai buat apa, tapi yang jelas.. gue ogah makan sigung!

“Sayang.. I’m coming!!” Seru gue, dengan sedikit embel- embel Bahasa Inggris yang gue pelajari dari nenek moyang kompeni zaman dulu.

“Emm.. Sangkuriang..” tiba- tiba calon istri gue muncul dengan muka lesu.. seperti ingin mengatakan sesuatu yang berat.

“Ada apa, Beb?”

“Pernikahan kita.. sebaiknya di batalkan saja.. ya..” lalu dia menundukkan wajahnya.

“Ah?” Gue kaget, bagai di samber gledek buto ijo. “Kenapa?”

“Em.. em..” gue liat calon istri gue ingin berbicara, namun tertahan. Hidungnya mulai kembang- kempis.

“Jawab Beb, ada apaan, sih?” Kata gue, sambil ngupil.

“Begini aja!” Kata calon istri gue lagi, seolah ada lampu menyala di atas kepalanya. Dapet ide. “Kita bisa menikah, tapi kau harus mengabulkan beberapa syarat yang aku pinta.”

“Eh?” Gue sempat kaget, tapi karena gue macho.. “oke lah, kalau begitu! Apakah syarat itu?”

“Pertama.. buatlah bendungan untuk Sungai Citarum.. dan kedua, buatlah sebuah sampan raksasa yang bisa dipakai bepergian untuk menyebrangi sungai, bahkan lautan..”

“Sebesar apa, Beb? Untuk satu RT, satu kampung, atau satu provinsi?”

Calon istri gue cuma diem mendengar pertanyaan absurd itu. Lalu dia perlahan menggerakkan bibirnya lagi.

“Semua syarat itu.. harus sudah terpenuhi, sebelum Sang Fajar datang..”

Gue kaget, lalu melirik jam dinding (entah jam itu dari mana). Udah hampir tengah malam. Gue menyanggupi syarat itu, dan segera pergi meninggalkan rumah.

**

Gue mulai pekerjaan ini dengan memanggil berbagai macam Jin kenalan gue waktu masih merantau dulu. Ada yang gemuk, tapi kayaknya lebih banyak yang kurus- kurus gimana gitu (walaupun tetep aja buncit). Mungkin dunia Jin lagi dilanda busung lapar.

“Ayo.. kerja! Kerja! Hahahah!” Kata gue, dengan sok- sok perintah. Yaaah.. gue ini yakin banget, kalau sebelum fajar tiba, pasti semua syarat dari calon istri gue bakal terpenuhi.

“Udah hampis selesai,’kan, coy?” Sapa gue ke salah satu Jin yang baru aja beli paku.

“Dikit lagi, Bos” kata Jin itu, yakin. Emang, sih.. dikit lagi kapal ini bakal selesai. Bendungannya, baru aja selesai, tadi.

Tiba- tiba gue ngerasa ada yang merhatiin. Gue celingak- celinguk, tapi nggak ada orang. Ah.. masa Jin? Pikir gue. Tapi nggak mungkin, Jin aja jadi budak gue. Pfft.

“Bos!!! Bos!!!” Kata salah satu jin yang paling gendut (perutnya), ke gue.

“Kenapa???” Gue heran.

“Lihat ke arah Timur, Bos!!” Teriak Jin unyu itu.

“Tidaaaakkk!!!!!!” Gue histeris. Ya, fajar udah tiba. Walaupun sebenarnya ini lebih cepat dari biasanya, tapi.. tiba! Ya, fajar tiba!

Para Jin segera pulang ke kos masing- masing (ini jin-nya kenapa jadi ngekos segala). Gue ngamuk.

“AAAAAAAHHHHHH!!!!”

Gue liat kapal yang ‘hampir selesai’ itu. Emosi. Gue menuju ke arah perahu raksasa itu. Kampreeeet!!! Hati gue berteriak, lalu gue tendang kapal rongsokan itu jauh- jauh hinggak tertelungkup.

Bentuk perahu yang terbalik itu jadi unik, kayak gunung gitu. Gue lari ninggalin tempat itu. Gue cuma memandang “syarat” itu dari kejauhan. Kece juga, pikir gue. Semoga.. kapal itu ntar bakal dikenal sebagai.. Gunung Tangkuban Perahu.

**

S: Emm.. Aziz, ini peran pertama loe dalam serial Tales and legend, kan?

A: Yaa.. gue rasa, akting gue akan lebih kece dari para artis sinetron laga Indosiar.

S: Ah.. loe terlalu lebay, deh, kayaknya.

A: Suka- suka gue, lah. Please, deh, ini tulisan gue.

S: Ah maaf.. bagaimana kalau kita lanjutkan.

A: Oh boleh- boleh. Tapi, tolong jangan banyak- banyak pertanyaannya, karena gue suka naksir sama orang yang tingkat keponya akut.

S: Waduh. Gue udah tunangan, Ziz.

A: Sialan.

S: Daripada baca cerita ngaco versi loe, bagaimanakah jika pembaca menginginkan naskah asli kisah Sangkuriang ini?


S: Kece badai.. terima kasih atas waktunya.

A: Ah.. biasa.. pengangguran emang punya banyak waktu.

S: Eh?


TAMAT

No comments:

Post a Comment

Eiits... jangan buru-buru exit dulu. Sebagai Pria Cakep Biasa, gue punya banyak cerita lain. Baca-baca yang lain juga ya... Terima kasih :)