Balada “sensor” di negeri ini.




Woooow, ini keren banget! Entah kenapa gue bisa kepikiran buat ngebahas hal beginian. Kayaknya serius banget, ya. Dalem banget, nih. Gue juga jadi ngerasa punya otak imut ala sarjana yang berguna banget buat… menghancurkan negara.

sebenernya, postingan kali ini juga (enggak) bermanfaat, loh. Ini semata- mata opini gue yang kadang kesel sendiri kalau liat adegan “sensor”, atau “pemotongan adegan” di tipi- tipi kita.

Jujur, gue ini anak “dunia malam” gitu. Dugem? Kagaak.. kerjaan gue kalo malam tuh, dengerin lagu- lagu Kerispatih sambil nangis depan leptop. Trus.. bibir ini bergerak seraya menyanyi, ‘mengapa… kau tak membalas cintaku.. ulalalala..” cukup!

Nah, karena dunia malam ini, gue sering ngerasa bete dan sesekali nyalain tipi. Pernah sekali, nih, waktu gue nonton Dragon Ball Evolution (sejenis titit naga yang berevolusi), di suatu stasiun tipi swasta, gue liat adegan yang lucu banget.


Waktu itu ada cewek ( gue lupa namanya siapa), lagi pake tanktop gitu. And you know what? Belahan dadanya di SENSOR. Iya, jadi selama tuh cewek gerak kemana- mana, selalu diikutin sejenis kota buram yang aneh banget keliatannya. Nggak nyambung aja gitu. Ada cewek cantik, seksi, tapi belahan dadanya di sensor (padahal cuma keliatan secuil).

Ini jelas bukan karena gue jomblo, broooh. Kalau cuma liat belahan dada, gue kalau mandi juga sering kok (kampret). Tapi yang mengganjal kepala gue ada dua hal. Pertama, itu hal yang biasa. Di ftv juga banyak tuh, cewek pake tanktop. Dan kedua, flm- film sensor itu tayangnya tengah malam!

Sebenarnya, alasan perihal sensor film ini masih belum gue pahami dengan seksama. Tapi, bukannya mencemarkan atau menjatuhkan apapun, gue hanya berniat untuk berpendapat. Bukannya negeri ini negara demokratis? Ajeeeeb, gue suka gaya, loe.

Oke, balik ke faktor “sensor sana- sini” tadi. Apa karena takut ada anak kecil yang nonton? Kalau menurut gue nggak tepat, tuh, kalau alasannya begitu. Itu ‘kan film khusus jam 10 ke atas. Anak kecil juga udah banyak yang bikin iler, di bantal masing- masing. Lagian, kalau ada anak kecil nonton, ‘kan bisa menimbulkan malapetaka, dan phobia akut.

Anak      : “Ma, itu kenapa kok gambar di tititnya buram gitu?”

Mama   : ”Oh.. itu memang nggak boleh dilihat, nak”

*lalu anak itu pun nggak mau nikah selamanya karena ngerasa tititnya nggak boleh dilihat*

Kasian… Gue rasa, sensor atau pemotongan adegan di film- film tuh, mesti yang “penting” banget dong. Misalnya, kayak adegan suami- istri lagi tidur bareng, trus “itu” lah. Atau ABG pacaran yang lagi boker, ngupil, makan orang, etc, lah.

Yang jelas, visual kayak belahan dada atau rokok, menurut gue terlalu berlebihan, deh, kalau di sensor. Apalagi di film- film Hollywood yang nampang tengah malam. Oh Emji, inilah kenapa “r*dtube” jadi situs favorit gue kalau malem (koplak!!).

Kalau siang hari, sih, nggak masalah. Lagian, nggak sedikit kok, sinetron atau ftv kita yang menampilkan “anak gaul pake tanktop dan hotpants”. Kenapa nggak di sensor? Padahal itu siang hari, dan banyak anak- anak lagi stay on depan tipi. Kalau gue boleh berharap, semoga naga hentai di sineton laga disensor semua. Ya, karena mereka NGGAK PAKE BAJU!

Jadi, bisakah gue tau apa alasan spesifik di balik “sensor” dan “pemotongan adegan di film- film tengah malam kita? Ada yang tau? Atau punya keluh sendiri yang mirip sama gue? Silahkan komen sesuka jidat kalian. Wahahah.

Oke, gue nggak mau ntar kena kasus “pencetus sensor makhluk astral di sinetron laga”. Yang jelas, situasi dan kondisi tentang “apa” dan “kapan” perihal sensor film, perlu lebih dipertimbangkan lagi.

Muach.

Jabat erat,

Aziz “hentai” Ramlie Adam.

No comments:

Post a Comment

Eiits... jangan buru-buru exit dulu. Sebagai Pria Cakep Biasa, gue punya banyak cerita lain. Baca-baca yang lain juga ya... Terima kasih :)