Ini Ximin

Sunday, January 20, 2013

Blogwalking.. ke blog sendiri..



Iseng. Ya, itulah kerjaan gue malam ini. Seekor jomblo akut yang lagi iseng ngobrak-ngabrik blog lama. Gue punya beberapa blog yang kayaknya cukup gue dan Tuhan yang tau. Biarlah.. untuk sementara Mbak Mulan yang jadi juri, menggantikan Mbak Anggun, di X-Faktor kemaren. Eh, maksud gue, biarlah itu menjadi tulisan lama yang berkesan.

Nah, gue punya satu artikel dari salah satu blog lama gue. Di sini, tentu sudah gue rapikan dengan jari-jari gue yang masih berwarna kecoklatan akibat bergesek dengan lubang hidung. So, ini artikel yang (menurut gue) menarik. Hue hue hue hue.. *ketawa jomblo yang dapet warisan dari Om Bakrie*



Jatuh cinta pada artis.

Rasanya kayak panjat pinang dua ribu meter. Jauuuh.. Belum lagi kalau ada pesawat yang bakal lewat arena panjat pinang, mampus deh loe. Kalau nggak keseret pesawat, paling loe jatuh trus berubah profesi jadi penjual gorengan.

Jadi ceritanya masih nggak jauh dari JKT48. Grup idola yang merupakan sister group dari AKB48 (Jepang) itu emang sedang tenar-tenarnya sekarang. Saking tenarnya mereka, wabah 48 udah menjamur di mana-mana. Banyak bermunculan Fanbase di Twitter, di Facebook, bahkan banyak yang baru daftar Google+ (termasuk gue) gara-gara para member udah terdaftar di sana juga.

Bagi beberapa orang, jatuh hati itu menggebu-gebu dan semangat banget buat dirasain. Beda untuk kalangan orang setengah sadar kayak gue ini, nembak temen sekelas aja ditolak, apa lagi artis. Mungkin adegannya bakal jadi gini:

"Ehm.. Stell, gue suka sama loe. Emang gue tau para member nggak boleh pacaran sebelum grade dari Official.. Tapi.. gue bakal terus nungguin loe.."

"Hemm.. kalau gitu gue juga nggak bakal mau sama loe, sebelum loe grade dari dunia ini."

*Ending yang suram*

Jadinya serba salah sendiri tau nggak. Ada temen atau orang lain yang juga nge-idolain dia, gue jadi merasa cemburu (sok deket) karena gue lebih dari suka ke dia. Nah loh, kalau udah kayak gini.. 

*Ntar, gue pipis dulu*

*Lanjut*

..gimana cara ngatasinnya coba? Denger lagu, tidur, makan, begadang, kerja, nguap, bernafas, sampai lagi ngupil sekalipun, gue selalu ingat dia. Padahal.. dia kenal gue aja kagak.

Tapi itulah masalah mimpi yang gue singgung di awal: manusia bebas bermimpi. Apa salahnya kalau semua berharap akhir yang indah? 

So,lupain dia (eehh)

**

Hahaha. Kalau mau liat versi ‘asli’ tulisan di atas, bias loe lihat DI SINI. But, tu blog udah nggak gue lanjutin.

N.p.: gue punya 7 blog (termasuk ini), dan isinya absurd semua.



2 comments:

Eiits... jangan buru-buru exit dulu. Sebagai Pria Cakep Biasa, gue punya banyak cerita lain. Baca-baca yang lain juga ya... Terima kasih :)