Berjalan dari Dalam Hati

2013/01/05

Dari mata.. turun ke perut


Gue baru bangun, loh (nggak penting).

Harini ini gue terkapar dalam kondisi yang mengenaskan. Tante- tante binal sekalipun nggak akan mampu menghibur gue (kecuali anak gadis mereka yang cantik jelita, mau jadi pacar gue). Ternyata, oh ternyata, gue kena semcam sindrom aneh yang memiliki kaitan khusus dengan… perut. Ya, rasa laper tingkat dewa ksatria baja hitam ini bener- bener ngalahin sekedar cetar membahana.

Gue emang jarang “banget” makan akhir- akhir ini. Selain perut gue juga selalu berasa “cukup” tiap kali makan sesuatu padahal baru sedikit, gue juga suka makanan instan kayak roti, dan berbagai cemilan kriuk kriuk (baca: mie instan di makan mentah). Parah, ya? Kaget? Yaa.. gue juga kaget.. temen kos sebelah gue kaget, Ibu kos kaget, Pak Presiden bikin lagu baru..

Hal ini makin diperparah dengan  mata gue yang kadang berair secara tiba- tiba. Ya.. setelah nguap tentunya. Kerjaan gue tiap malam ngecek satu- satu bekal (grammar) anak gue (naskah jahanam), agar kelak dia pantes masuk sekolah (penerbit) dan dapet ijazah (di cetak).


Ini parah, men. Tadi siang di ujian pertama gue, ada sesuatu yang mengerikan. Ini bukan karena gue tadi salah masuk ruangan, ya (okeee.. tadi gue emang salah masuk ruangan). Tapi lebih ke kondisi badan gue yang kurang enak.

Waktu ujian jam 12 tadi, gue sukses “membanjiri” meja dengan sesuatu dari mulut. Ssstttt… usut punya udel, teryata “sesuatu” itu punya tingkat rabies akut. Udah, jangan jijik. Mending sekarang kirimin gue stok obat nyamuk supaya gue bisa sembuh.

                And then.. sekarang gue sedang terkapar dengan posisi kura- kura hamil anak kembar. Jelek banget, deh. Asal loe tau, ya.. perut dan mata gue mulai rusak nggak keruan. Perlahan gue berpikir, untuk segera mengakhiri pola hidup bajingan ini.

Ya, gue lupa kalau punya banyak “goal” di tahun ini (padahal baru 5 hari berjalan di tahun baru). Tapi gue berani meyakinkan, pola hidup jahanam ini akan segera perakhir. Dan kelak, mata gue akan bersinar kembali. Perut gue akan sixpack dan anti banting. Lalu.. paru- paru gue bebas dari serangan mematikan.

Wahahahaha.. uhuk huek huek. *batuknya kakek- kakek sakaratul maut*

(Wanjirrr.. gue baru inget kalo ini malam minggu)

No comments:

Post a Comment

Eiits... jangan buru-buru exit dulu. Sebagai Pria Cakep Biasa, gue punya banyak cerita lain. Baca-baca yang lain juga ya... Terima kasih :)