Berjalan dari Dalam Hati

2013/01/15

Fanfic "For Stella" Part 22; Satu Hari Bersamamu




‘For Stella’ adalah cerita fiksi bersambung dengan genre “komedi-romantis”. Penulis, Aziz Ramlie Adam, adalah seorang fans salah satu member JKT48 yang bernama Stella Cornelia. Berkat integritasnya dalam mengidolakan idol group yang satu ini, maka melahirkan inspirasi tersendiri untuk menghasilkan Fanfic for Idol ini.

Episode sebelumnya (part 21); “Setelah melewati perjuangan yang lumayan sulit, akhirnya pertunangan Adit dan Anastasya Beby, dibatalkan. Bersatunya kembali Adit dan Melody, membawa suatu lembaran baru dalam kisah ini”. Selengkapnya bisa baca DI SINI.

Berikut adalah episode terbaru (part 22), happy reading, guys!

Satu Hari Bersamamu



“Halo..”

“Kita bisa ketemuan, nggak?”

“Kenapa?”

“Ada yang pengin gue bicarain ke elo..”

“Hm.. di mana?”

“Pintu masuk selatan, taman kota”

“Yaudah. Ntar, gue mandi dulu..”



TUUT TUUT.

Stella.. tumben dia telepon gue. Emang lama, sih, nggak dengar kabar tu anak, pikir gue.

Gue bangkit dari tempat tidur. Sambil mengucak mata (sekalian ngupil), gue melirik jam digital yang ada di sebelah tempat tidur. Gue coba mencari fokus.

06:48

“Ha??!!!” Gue teriak dengan suara ala ‘botol-minuman-keras-yang-dilindas-traktor‘.

Masih jam segini, Stella ngajak ketemuan? Ini mau ngajakin jogging, apa nyari nasi kuning? Gue pikir udah jam berapa gitu, yang lebih agak siang dikit.

Gue melangkahkan kaki menuju kamar mandi. Eits, cuma untuk cuci gigi sama gosok muka aja, kok. Dingin, sih, jadi males mandi.

Setelah beberapa kesuraman di kamar mandi, dan setelah gue pipis dengan lega akut yang berlebihan, gue pergi menuju garasi dengan jeans, dan sweater lusuh keluaran abad penjajahan. Bukannya gue nggak ganteng, tapi.. bukannya orang ganteng selalu pengin tampil sederhana? (pfft)

Gue memacu mobil secepatnya menuju tempat di mana Stella (mungkin) telah menunggu. Sampai akhirnya gue sampai, dan parkir tepat di sebelah seorang ibu-ibu petugas kebersihan.

“Pagi- pagi udah maen ke taman, Mas. Hehehe” kata Ibu unyu itu, sok akrab.

“Ahaha.. Ibu kayak nggak tau, aja. Anak muda itu emang aneh-aneh, Bu. Hahaha” kata gue, dengan lebih sok akrab.

Gue berlalu karena lagi nggak pengin ngerumpi dan buka lapak arisan, kalau lama-lama ngobrol dengan ibu- ibu baik hati tadi. Gue menuju pintu masuk selatan taman kota. Setelah melewati gapura, gue mencoba mencari fokus ke titik seorang cewek cantik. Stella.

“Hei..” kata gue menyapa. Ya, gue telah menemukan sosok wanita cantik itu.

“Hei.. maaf, ya, jadi ngeganggu tidur loe..” Stella tersenyum, dan seketika semesta gue berhenti, saat menatap pemandangan itu.

‘Stell, lu salah! Ini namanya bukan ngeganggu, ini anugerah! You know, anugerah!!’ hati gue mulai ngebacot.

“Ahaha.. nggak apa, kok. Kebetulan gue udah lama nggak bangun pagi”

“Haha.. ada- ada aja loe.” Dia ketawa lagi. Suer demi ulat bulu yang sempat menyerang negeri ini, dia pagi itu fresh and natural banget. Inget, ya. BANGET.

Stella memasukkan tangan, dan mencoba meraba-raba isi tas kecil yang di bawanya. Gue harap, sih, dia nggak bakal ngeluarin granat trus dimasukin ke mulut gue. Hingga akhirnya gue mati bahagia karena dibunuh oleh orang yang paling gue sayang. And.. ternyata gue telalu banyak mengkhayal.

“Ini..” kata Stella, seraya memberikan sebuah kotak kecil dari dalam tasnya tadi. Bentuknya lucu. Dikasih bungkus, trus dihias pita kayak ngebungkus kado gitu.

“Apa ini?” Kata gue, kaget.

“Hadiah ulang tahun buat loe..”

“Eh? Tapi ini kan, tanggal..”

“Hehehe. Loe besok ulang tahun, kan? Karena nggak mau telat, makanya gue kasih sekarang,” lalu Stella tersenyum. Manis..

“Wah.. thank you. Gue nggak nyangka.. Surprise banget buat gue. Hehehe”

“Dari Sonya..”

“Apa?” Gue kaget dengar kata ‘dari Sonya’.

“Iya.. itu dari Sonya. Hehehe, gue mah, nggak bisa ngasih spesial gini, kali, Ziz. Kado dari gue besok aja, ya. Soalnya gue juga baru tau dari Sonya, nih,” lalu dia lanjut ketawa. Tau nggak? Gue kena PHP sederhana saat itu.

“Hmm.. yaudah, nggak apa. Ahahaha,” gue coba menghibur diri sendiri, karena baru aja mengalami yang namanya kecewa berat. Yah, stadium 99,7 nih.

Akhirnya gue dan Stella menghabiskan jumat pagi itu dengan penuh canda tawa. Gue ngerasa, moment ini tuh, lebih dari sekedar ‘kado’ terindah. Pagi itu.. merupakan hari terindah sebelum ultah gue ke-18. Senyumannya, garis matanya, sampai ke lantunan nada tertawanya, sangat teringat jelas di hati gue. Indah..

Nggak kerasa, hampir satu jam gue ngalor-ngidul bareng Stella. Banyak hal penting yang terceritakan, kayak; persiapan kuliah, temen-temen SMA, atau pengin liburan ke mana. Kadang (gue) mulai menceritkan hal yang nggak penting, kayak; gue pernah nyium poster AKB48 selama 15 menit, gue pernah ngerasa bangga waktu kentut tanpa ketahuan pas lagi pengajian, dan.. gue pernah nyanyi lagu Trio Kwek Kwek di kamar mandi sampe direkam Dhike, trus jadi top chart di mading SMA. Aneh, dan ringsek emang. Tapi, gue bangga bisa ngebuat Stella ketawa. Gue, hanyut sekali lagi..

“Kita cari sarapan, yuk. Udah hampir jam delapan gini” kata Stella, yang masih diselingi tawa.

“Hahaha.. yaudah. Perut gue juga udah nyawer mbak-mbak dangdut, nih”

“Yeee.. ngaco! Hehehe”

Nah, berhubung gue ini adalah lelaki baik hati yang nggak mau membiarkan cewek nyetir mobil sendirian, gue pun.. nebeng di mobilnya (sebenernya, gue menghemat pengeluaran bensin aja, sih).

Next, kami berkeliling untuk mencari bubur ayam yang rasanya berkelas kayak punya Haji Sulam. Sekarang gue sedang berada di samping Stella. Dia nyetir mobil. Dari suasananya, gue ini kayak cewek- cewek unyu yang di FTV! Romantis! (entah romantisnya di mana).

Gue selalu curi-curi jemuran. Eh, maksud gue, curi-curi pandang.. ke arah Stella. Kawai.. (cantik, red). Gue bener-bener terpesona untuk kesekian kalinya. Gue berharap moment seperti ini nggak akan cepet habis.

“Yap.. sampai” kata Stella, membuyarkan lamunan gue.

“Eh..?” Gue kaget. Momennya habis.

“Ini, nih, Ziz. Tempat sarapan favorit gue selama di sini. Ahahah. Gue inget pertama kali diajak Ayu makan di sini, waktu sehari setelah gue sampai di sini”

“Oh, iya.. iya.. Keliatan, kok, dari tempatnya aja udah enak,” kata gue, sambil memandang warung bubur ayam itu. Hati gue yang semula terselimuti kabut cinta (halah.. lebay), sekarang berubah menjadi ‘PERUT GUE LAPER, MEN!’

**

“Dhike!!!” Teriak gue, lalu mencubit-cubit pipi Dhike yang lagi nyiram tanaman di halaman rumah gue.
“Aduuh.. kakak kenapa, sih?” Kata Dhike, lalu mengarahkan penyemprot tanaman ke arah gue.

“Ehh??!”

“Ahahaha”

“Kamu ini, yaaa..” Lalu gue mencoba merebut penyiram itu, dan nggak perlu dilanjutin lagi. Yang jelas, pagi itu gue dan Dhike malah jadi main basah-basahan bareng tanaman. Hahaha. Ini nih, akibatnya kalau gue terlalu bahagia.

“Ahahaha.. udah, ah. Kakak mau mandi” kata gue, lalu menuju pintu samping rumah.

“Yeee.. tumbenan jam segini udah jalan, trus mandi. Biasanya masih molor mimpiin member AKB48. Hahaha” teriak Dhike, dari arah halaman.

“Halah… mau tau aja. Hahaha”

Gue masuk rumah, dengan penuh senyuman. Walaupun gue nggak dapet ‘kado resmi’ dari Stella, tapi dia udah ngasih gue pagi yang indah, hari ini. Itu lebih berharga dari sekedar kado dari Sonya. Gue pergi mandi.

Singkat kata (karena gue nggak perlu, kan, nyeritain prosedur mandinya), gue keluar kamar mandi dengan kolor, sambil sibuk mengeringkan rambut dengan handuk. Gue menuju lemari pakaian. Hem.. pilih- pilih baju yang keren, ah, pikir gue.

Yap, pagi ini, lagi, jam 10, Stella minta tolong temenin dia ke Gramed buat nyari buku. Awalnya dia agak merasa nggak enak gitu. Tapi.. gue selalu siap kalau Stella yang minta. Pfft. Anggap aja ini semua sebagai penebus rasa kangen gue selama beberapa hari ini nggak ketemu dia.

Gue menuju garasi. Sekilas di arah dapur gue lihat, Dhike udah selesai masak.

“Kakak. Mau kemana? Udah rapi aja..” Kata dia, sambil membawa sepiring makanan.

“Biasaa.. nemenin gebetan jalan-jalan” kata gue, sambil sibuk pilih-pilih sepatu.

“Cieee.. yang perasaannya udah mulai bersambut. Ahahha”

“Apa- apaan sih, kamu. Mending kamu bikin satu lagi deh, tu makanan. Buat kakak” kata gue sambil cengar- cengir.

Dhike menuju arah tipi, sambil berkomentar, “yee.. kakak, di mana- mana, kalau ada orang yang pagi-pagi udah jalan, trus pulangnya bahagia. Pasti udah makan. Yakin, deh. Makanya aku cuma bikin buatku sendiri. Weee,” lalu dia menjulurkan lidah. Ngejek, nih.

            “Hebat.. ikutan lomba sulap deh, kamu. Hahaha. Kakak pergi dulu, ya”

“Iya.. bawa souvenir, ya, kalo pulang!”

“Kagak!”

Gue teriak, dengan senyuman. Hahaha, gue bahagia banget pagi ini. Gue bergegas.. menuju rumah Stella (ke rumah Ayu tentunya).

**

“Pergi sekarang?” Kata gue, yang udah stay di teras rumah Ayu. Stella baru aja keluar, dan wow! Cantik pisan! Nggak heran kenapa gue bisa jatuh cinta pada pandangan pertama. Ntar, kalau diingat-ingat lagi, pertemuan pertama, kan, berantem gitu. Sinetron banget!

“Heeey.. ayuk,” kata Stella, lalu membuat gue sadar akan kebodohan ini. Ya, tadi gue sempat senyum-senyum sendiri.

“Ah! Sorry, ahahaha.”

Stella udah naik mobi gue. Kami pun melaju ke tempat yang ditentukan.

Selama di mobil, gue sesekali melirik ke arah bangku sebelah kiri. Ya, ke arah gadis cantik itu, yang sekarang sedang memasang earphone sambil menganggukkan kepala. Terlihat dia sangat menikmati irama musik, sambil sesekali menghentakkan kaki dan menggerakkan jari-jari tangannya.

“Suka musik banget, ya?” Kata gue, mencoba membuka pembicaraan.

“Ya?” Lalu Stella merespon dengan mengecilkan volume lagu dari iPhone-nya. 

“Tadi gue bilang.. suka musik banget, ya?

“Ooh.. nggak, kok”

“Itu, kok seneng banget kayaknya?”

“Gue nggak suka musik. Lebih dari suka.. Musik itu segalanya bagi gue. Hehehe”

“Wooow.. pantesan. Kaki loe ampe jingkrak-jingkrak gitu. Ahaha”

“Apaan, sih..” dia senyum, “loe juga suka musik, kan? Sampe ngeband gitu pas SMA”

“Wow, loe kok tau?”

“Eh? Nggak.. Ayu yang cerita. Hehe”

“Oooh…”

“Hehe. Mungkin karena gue terlalu sayang sama musik, sampe-sampe, gue jadi selingkuh gitu sama dance

“Oh, iya.. dance loe waktu party di rumah gue, keren, loh”

“Aah.. apaan, sih, itu cuma hobi doang”

“Tapi serius, keren banget. Apalagi kalo loe sambil nyanyi. Kereeeen.”

“Iih.. udah, ah. Malu.”

Gue tersenyum. Stella lagi malu-malu sambil ketawa-ketawa gitu. Suer, deh.. hari ini bener- bener indah buat gue.

Singkat kata sempit celana, akhirnya kami sampai di Gramed buat nyari novel yang menjadi target Stella. Kami berkeliling, mengitari tumpukan buku dari genre satu, ke genre lainnya. Ternyata Stella suka banget sama novel-novel romantis. Kadang, dia juga sempat senyum-senyum sendiri waktu baca sinopsis buku-buku ber-genre komedi.

Gue sebagai ‘partner dadakan’ dia dalam hal nemenin nyari buku kali ini, terkadang memberi saran tentang referensi buku- buku yang lagi nge-hits akhir-akhir ini. Kadang kami berbeda pendapat. Kadang, kami bisa sama-sama suka pada buku tertentu. Gue rasa.. ini lebih dari sekedar “berlian” untuk ultah gue besok..

Cinta itu benar ada… Hanya saja masih bersembunyi, dan menunggu waktu yang tepat untuk membius targetnya..



Bersambung, Part 23; "Akhirnya, hari ulang tahun Aziz, pun, tiba. Aziz and the genk, memutuskan untuk merayakannya di sebuah pulau. Mereka berharap, pesta pantai dan weekend menyenangkan, lah, yang akan didapat. Namun.. sebuah insiden terjadi.."

Tunggu lanjutannya ya ;)

No comments:

Post a Comment

Eiits... jangan buru-buru exit dulu. Sebagai Pria Cakep Biasa, gue punya banyak cerita lain. Baca-baca yang lain juga ya... Terima kasih :)