Ini Ximin

Thursday, January 03, 2013

Kriteria cewek idaman.. gue




Entah apa yang ngebuat gue membicarakan tentang ini. Gue kasih tau, ya, ini bukan karena gue nggak punya pacar. Camkan!

Ini tentu saja berkaitan dengan semua mamalia di muka bumi ini. Ya, kriteria mencari pasangan emang sangat diperlukan. Gampang, ya, keliatannya, kalau menentukan kriteria. Yang susah itu.. “apakah orang yang sesuai dengan kriteria kita juga menganggap kita adalah kriterianya?” Sekali lagi, ini yang sulit.

Oke, nggak usah berbasa- bubur- basi. Sejatinya setiap makhluk punya opini masing- masing. Karena itu, gue cuma mau nge- share apa aja, sih, kriteria cewek yang gue cari. Yang gue harap, personil Super Junior nggak akan jadi “pendaftar pertama” setelah ngebaca kriteria cewek yang gue idamkan ini. Oke, disedooot.

(cekidot, maksudnya)



1.       Smart
Pinter. Tentu aja harus. Penting untuk loe ketahui (walaupun sebenernya juga nggak penting), kalau IQ gue adalah seratus.. koma berapa, gitu. Sederhananya, gue ini agak lola dan kurang bisa nerima pelajaran yang mengandung teori ilmiah (contoh: mata kuliah).

Untuk itu, gue membutuhkan pasangan yang “minimal” lebih pinter dari gue. Gue nggak perduli dia itu keturunan Einstein atau bukan. Yang jelas, dia smart!

Yang gue takutkan, kalau pasangan gue sama bodohnya (atau malah LEBIH PARAH ) dari gue, maka pas udah nikah ntar, bakal jadi kayak gini:

Anak: “Papa.. ajarin aku tentang logaritma ini, dong” (gue juga nggak tau, logaritma itu, apa)
Gue: “Aduh.. Papa mendadak ambeien, Nak. Minta ajarin Mama, aja, ya”
Anak: “Mama.. ajarin aku ini, dong. Logaritma, nih..”
Istri : *Kena ambeien stadium 4.. dua kali lipat*

Jelek banget kan? Coba kalau istri gue adalah orang yang pinter otaknya, maka bisa jadi gini;

Anak: “Papa.. ajarin aku tentang logaritma ini, dong”
Gue: “Aduh.. Papa lagi ada arisan sama bapak- bapak sebelah. Belajar sama Mama aja, ya..
Anak: “Mama.. ajarin aku ini, dong. Logaritma, nih..”
Istri: “Hm.. ini tuh, begini Nak… *menjelaskan*
Anak: *Jadi sarjana sukses*

Keren banget, kan, kalo kejadiannya seperti contoh kedua. Initinya, gue pengin pasangan yang smart. Nggak cuma di otak aja. Tapi juga di bilang mencuci, memasak, dan juga.. “mencuci pasak” gue. (ini ambigu banget, deh).


2.       Rajin ibadah
Tujuan utama tentu aja.. bahagia dunia akhirat. Gue sengaja memantapkan kriteria ini, agar ada yang bisa membimbing gue ke jalan yang benar (gue sering nyasar waktu pulang ke kos, tengah malam).

Gue umat beragama. Dan tentu aja ingin punya pendamping yang taat beragama. Yang jelas, gue nggak akan memaksa cewek itu untuk pake cadar kemana- mana, dan gue.. pakai jenggot kemana- mana.


3.       Ceria
Suram. Itu adalah kata yang tepat kalau gue ketemu cewek pendiam yang jutek dan ngeselin. Gue rada enek dan simpatik karena biasanya cewek kayak gitu sungguh sangat kurang pergaulan (entah dia sudah digauli, apa nggak).

Gue butuh cewek yang rada “berisik.” Tapi, dengan berisik yang seadanya. Gue sangat menghindari cewek dengan gelar “centil” atau “4L4Y.” Karena mereka biasanya over berisik banget. Terlalu berisik bukanlah yang gue mau.

Maksud gue dengan berisik disini adalah.. periang. Ya, dia nggak hobi galau. Selalu ceria dan bisa menghidupkan suasana. Tentu aja supaya gue selalu “hidup” kalau ada di deket dia.

Kriteria lanjutnya, bisa loe liat dari mantan gue waktu kelas 2 SMA. Tinggal search di Google aja, ketik “mantan pacar aziz waktu kelas 2 SMA.” Jangan kaget kalau PC/laptop loe bakal kena virus seumur hidup.

Initinya gue butuh cewek yang nyambung kalau gue lagi cerita berbagai macam hal tanpa berhenti. Iya.. gue orangnya juga “berisik” banget. Tapi yang jelas, gue suka cewek unyu yang periang.


4.       Dewasa
Selain ceria dan mungkin rada “kekanak- kanak-an,” gue juga suka banget kalau dia punya sisi dewasa. Ya, cewek dewasa pasti bisa mengontrol logikanya dalam meluapkan emosi. Karena pola pikir yang udah berkembang, gue yakin hubungan ini akan bertahan lama.. sayang.. (ngomong sama kloset).

Cewek dewasa juga pasti jauh dari kata “norak.” Geli banget, kan, kalau kita datang ke ultah temen trus ngebawa dia, ternyata dia pakai kostum Hallowen. Atau pas lagi mau sholat tarawih bareng, dia pake make- up setebal perut Telletubies. Belum lagi kalau dia sok muslimah dengan pakai jilbab.. tapi poninya menjuntai.

intinya, cewek dewasa, jauh dari nama Facebook.. “aAqueh Cw3k MyutZz y9 c3l4Lu tU9h Azi3eEz.”


5.       Rambut panjang yang indah
Minimal lebih panjang dari pundaknya. Entah kenapa kalau ketemu cewek berambut panjang, gue seketika meleleh. Yah.. tentu aja itu kalau gue belum liat mukanya. Dan tentu aja itu bukan.. KUNT*tiiiiiiiit*

Menarik aja gitu, ya, kalau punya cewek yang memelihara rambutnya secara teratur. Bagi gue, sih, minimal sejajar pundak, maksimal sejajar pinggang (nyentuh bokong dikit nggak masalah, kok). Yang jelas tingkat reproduksi ketombenya harus di hentikan.

Oh, iya. Ini baru tentang “rambut,” belum tentang “sejajarnya muka dan rambut.” Iya.. gue cowok, dan pasti pengin punya pasangan yang cantik. Ya.. versi gue, sih, nggak pake “cantik,” tapi.. “indah.” Oleh karena itu, bagian ini lebih tepatnya di sebut “rambut panjang yang cocok sama muka.” Camkan!


6.       Kulit putih bersih
Ini yang agak sulit. Rata- rata, penduduk Indonesia berkulit sawo matang (khusus gue.. sate matang).  Mungkin ini yang membuat gue jadi sering hunting cewek semi- Indonesia. Sederhananya.. blesteran. Belang- belang gitu. Tapi gue juga nggak mau kalau, putih diluar.. item didalam (silahkan mengkhayal sendiri).

Gue mencoba mencari apakah ada cewek cantik putih bersih, mau sama gue. Kenyataannya.. nggak ada. Tapi apa salahnya, sih, kalau gue berharap. Lagian simpel. Nggak perlu putih banget (kayak orang yang gen-nya udah di edit), tapi berkulit “bersih” udah cukup ngebuat gue nyaman ngelliatnya. Apalagi.. menyentuhnya.

Sederhananya, gue kurang suka sama cewek yang kulitnya kayak bantal.. yang penuh bekas iler.


7.       Nggak berlebihan kalau dandan
Sebenernya gue suka sama cewek yang cantiknya natural. Yah.. biar gue dibilang mirip aja, sih, sama Ryan D’masiv. Tapi intinya.. sekarang ini SUSAH banget nyari yang kayak gitu. Susah. Lebih susah dari nyetrikain kaos kaki mamooth. Yah, gue maklumi, lah. Dengan syarat.. jangan make- up tebal juga!

Ini tentu saja kembali ke faktor ke- 4. Dewasa. Sikap menentukan karakter seseorang. Gue percaya.. masih banyak cewek yang “normal” dalam hal berdandan. Meskipun gue tetep nyari… yang natural.


8.       Cewek tulen
Search, deh, di Google, tentang waria- waria berprestasi didunia. Pasti banyak banget, kan. Itu bahaya, guys. Gue nggak mau dapet pasangan cantik, tapi nggak cewek tulen. Atau lebih parahnya, pas kita udah jadian lama, trus dia emang cewek.. hasil Transgender. Tidak!!


9.       Naksir sama gue
Terakhir. Ini jelas kriteria terakhir tapi juga yang utama buat gue. Untuk apa kalau cewek tulen itu rajin ibadah, selalu ceria, bersikap dewasa sehingga nggak berlebihan kalau dandan, berambut panjang, berkulit putih, dan smart abiss, kalau dia nggak naksir sama gue juga?

*** 

Itulah beberapa kriteria cewek idaman gue. Agak banyak dan ribet, yah, untuk ukuran tampang berstandar pedesaan kayak gue. Tapi ya boleh, dong. Karena setiap manusia.. selalu punya mimpi J








No comments:

Post a Comment

Eiits... jangan buru-buru exit dulu. Sebagai Pria Cakep Biasa, gue punya banyak cerita lain. Baca-baca yang lain juga ya... Terima kasih :)