Berjalan dari Dalam Hati

2013/01/12

Singgasana Warkop Modern



Udah  berapa hari ini, si Donita (nama leptop jadul gue), mengalami cidera ringan pada bagian otaknya. Rencananya, sih, mau segera gue bawa ke tukang service. Tapi, gue takut meninggalkan begitu saja, semua kesibukan gue. Ya, gue punya beberapa kepentingan yang nggak bisa begitu aja gue telantarkan, seperti; ngelap ingus di tengah malam, masukin jempol kaki ke telinga temen, dan nyanyi sambil boker dengan suara ala ‘Bang-Agung-Hercules-yang-menjerit-waktu-dikerjain-tim-Super-Trap’.

Nah, karena Donita makin lama makin nggak kunjung sembuh, gue makin bete. So, ceritanya kemarin siang, hari Jumat (hari tersendu bagi para pemilik sandal yang pergi jumatan dengan niat mulia), gue mendapat suatu wangsit dari aliran shower di kamar mandi gue. Ya! Udah lama gue nggak ke tempat om gue.

Om Ome, begitu panggilan om gue ini (adek nyokap) di mata khalayak dunia. Dia adalah seorang juragan MLM dengan level jahanam, yang tidak mengenal lelah (kecuali saat dia serius menggeluti bidang “Bikin Adek” buat anak pertamanya). Dia adalah seorang pebisnis tulen. Lebih tulen dari waria Porpo (daerah paling mengenaskan di kota Samarinda) yang dipertanyakan status kelaminnya.

By the way, buat apa, sih, gue datang ke tempat Omeme (panggilan chayank gue buat Om Ome)? Dan di mana tempat persemayamannya? Oke! Gue jelaskan. Omeme sekarang sedang serius di bidang “jualan asongan”. Tapi, agak keren dikit, karena eh karena dia buka bisnis brutal itu di salah satu mal (kecil) di kota Samarinda tercinta ini.


Ya, untuk tingkat ukuran, mungkin mal yang satu ini bisa dibilang “paling kecil membahana” semenjak kejadian kebakaran 4 abad silam, dan semenjak banyak mal besar yang mulai memenuhi ruang kota sehingga mulai melindungi mata dari sinar sang mentari (halah, lebay!)

Back to Omeme story..

Nah, hari ini, tuh, gue (lagi-lagi) stay di warung asongan Omeme di lantai 4. Tau kenapa ini disebut warung asongan? Karena dari seluruh hiruk-pikuk mal yang konon merupakan mal tertua di Samarinda ini, hanya Omeme-lah, yang menjual kerupuk! Dan, tentu saja barang dagang impor (dari pedesaan) lainnya seperti mie instan, teh gelas, permen, kopi, dan rokok. Loe kira ini warkop??! Benar!!

Ya, setting panggung pementasan bisnis Omeme ini lebih mirip sama warkop di pedesaan, tapi dibumbui dengan sedikit ke-modern-an. Nah! Warkop itu gimana sih prosedurnya? Gue kasih tau ya, di warkop, selalu terjadi siklus eksotis seperti ini:

Datang-> Pesen kopi-> Bakar rokok-> Duduk dan ngerumpi selama berjam- jam

Dan apa yang terjadi di warkop modern Omeme ini juga seperti itu? YA! Sama persis! Gue juga agak ngerasa lucu, karena di mal ini, lantai 4-nya boleh ngerokok. Dan sebagai warkop dadakan yang nggak ada di belahan mal manapun, Omeme sukses meraih untung yang berlebih. So, kesimpulannya, Omeme emang ber-skill banget dalam urusan “mencari peluang bisnis”.

Mungkin agak aneh, kenapa mal-semi-pasar-bertingkat ini bisa ngebolehin pengunjungnya ngerokok seenak jidat Voldemort. Gue bingung, nenek gue bingung, sampe pak Obama juga bingung… kenapa nama dia bisa masuk tulisan jahanam ini. Terkadang, keanehan tersebut mengundang beberapa tanya dari pengunjung yang “baru pertama kali” datang ke sini.

Dajjal     :”Mas, di sini boleh ngerokok, ya?”

Gue       :”Boleh, broooh.. makanya gue jual rokok”

*lalu bapak- bapak itu ngebakar toko pakaian terdekat, dan menghirup dengan brutal, asap pembakarannya*

Yang paling bete, Omeme, tuh, sering banget ninggalin gue secara mendadak. Ya, niat gue yang awalnya cuma mau numpang makan mie gratis (plus duit buat ngelanjutin kehidupan), berubah menjadi kenyataan kalau gue harus jadi “budak dadakan” di tempat om gue sendiri. Suer, dia sering banget iseng mengusir jenuh dengan cara jalan- jalan cari angin kentut, hingga gue terpaksa jualan sendirian.

Bagian ter-bete tentu aja, pas gue harus diserbu banyak teriakan pelanggan seperti;

“Mas, es teh satu ,ya!”

“Mas, beli mie goreng pake telor gajah, setengah mateng, ya!”

“Mas, beli mie goreng nggak pake mie, ya!”

Atau..

“Mas! Bulu hidungnya, kok, udah nyentuh jenggot??!”

Gue lelah, capek, dan seketika mengalami cenat-cenut di bagian bulu hidung. Dan, yang PALING MENJENGKELKAN kalau ada yang beli Yahudt (merk disamarkan)! Itu, loh, sejenis minuman yang mampu membuat usus menggelinjang.

Dajjal     :“Om, ganteng (ya, gue ngarang di bagian ini). Beli Yahudt-nya satu. Berapa harganya?”

Gue       :”Dua ribu, Mbak”

Dajjal     :”Oh, iya, sedotannya ada?”

*JGERR*

”EH, MBAK! TU MINUMAN TINGGAL DI BUKA DOANG! HABIS ITU, UDAH, TELAN AJA SEKALIAN SAMA KEMASANNYA!” Bentak gue… dalam hati.

Gimana nggak bete? Itu, kan, minuman bertipe “langsung telan” tanpa sedotan. Aneh banget! Nggak pernah liat iklannya, apa?! Dasar orang aneh sok kota, apa-apa selalu pengin disedot!

Selesai? Belum. Kasus Yahudt dua ribuan itu berlanjut makin parah saat orang (sok) kota tadi, dengan biadabnya ngeluarin uang 100 ribu! Iya, itu berarti gue mesti kasih kembalian 98 ribu! Dan itu berarti (lagi), merupakan sesuatu yang menjengkelkan bagi para pedagang asongan. Karena, tentu saja.. NYUSAHIN! Harga cuma 2 ribu perak, dia bayar pake duit bergambar muka gue bareng pak Hatta. Koplak!

Back to Omeme..

Oke! Ngomongin bisnis sesat ala Omeme yang udah berpengalaman sejak zaman Ratu Cleopatra masih sering main Barbie ini, dia punya beberapa teknik jitu, loh, buat meraup untung secara ugal-ugalan.

Misal, dia, kan, ngejual nugget eceran gitu, nih. Seperti biasa, nugget itu ditusuk-tusuk secara nggak nuggetiawi, trus digoreng dengan penuh kasih sayang kebo. Selesai digoreng, langsung disajikan begitu saja. Bagi para Nuggetiemania, tentu akan hambar bila nugget tersebut nggak pake sosok “saos tomat”. Namun, kemana kah, si Tomat dalam kasus bisnis sesat Omeme ini? Begini ceritanya..

Dajjal     :”Mas, berapa nih, nugget-nya?”

Ome      :”Tiga ribu lima ratus, Mbak”

Dajjal     :”Oh, iya, kasih saos dong, Mas”

*Omeme lalu menaburkan (emang garam?!) saos ke nugget jahanam itu*

Dajjal     :”Sip. Oh iya, berapa tadi Mas?”

Ome      :”Lima ribu rupiah, Mbak”

Dajjal     :”…”

Jenius, kan?! Harga nugget “biasa” dengan nugget “bersaos”, beda, men! Karena itulah, Omeme selalu pulang ke rumah dengan senyum licik ala Om Hitler yang lagi boker jengkol.

Finally, hari ini, seperti biasa, gue lagi-lagi harus ngantar dia pulang! “Ojek-keluarga” gitu, deh, sebutannya. Omeme emang nggak bisa ngebawa kendaraan sendiri. Dia pernah jatoh dari motor pas SMA. Dia juga pernah kena serangan jantung ringan waktu naik mobil, trus ngerem mendadak karena hampir nabrak waria. Dan.. dia juga pernah ngibrit dikejar waria (yang sama) pas ngebuang upilnya lewat jendela sebuah truk roda 12!

Semua emang kronis (dan emang nggak penting). Tapi intinya, Omeme sukses kena trauma “takut bawa kendaraan sendiri”. So, dari pada tiap hari harus ngangkot, trus ngojek kepada orang asing yang tidak dikenal sama Cinta Laura, gue merelakan seluruh jiwa raga ini secara ikhlas untuk jadi ojek Omeme. Dan.. dibayar 20 ribu rupiah (ikhlas, kan?).

Intinya, seharian ini gue setengah bahagia-galau, gitu. Gue senang karena bisa nyari suasana baru setelah beberapa minggu cuma ngeden di kos bareng Donita. Dan galaunya, gue lagi- lagi harus rela jadi “budak dadakan”, dan “ojek keluarga”. Plus, SATNITE ALA JOMBLO PENGEMIS DADA WANITA gue, harus terganggu! Tapi.. gue ikhlas, kok.

*senyum-senyum pas ngantongin duit 50 ribu dari Omeme*

No comments:

Post a Comment

Eiits... jangan buru-buru exit dulu. Sebagai Pria Cakep Biasa, gue punya banyak cerita lain. Baca-baca yang lain juga ya... Terima kasih :)