Ini Ximin

Thursday, February 14, 2013

Celoteh Valentine




“Eh, gendut. Ntar loe kasih surat ini ya, ke Nita. Awas kalo nggak ngasih. Gue bikin kempes tuh perut!”

“Iya, Bang. Ampun... saya masih perlu perut ini. Permisi, Bang...”

Akhirnya gue senyum-senyum sambil mikir gimana jadinya kalau tuh bocah nggak kasih surat dari gue, yang gue titipkan buat Nita, adik kelas sekaligus gebetan gue. ‘Mungkin memang perlu disobek-sobek tuh perutnya,’ pikir gue.


Besoknya, gue kembali ke kelas Nita, pagi-pagi seperti kemarin. Dan alangkah menggelinjangnya gue ketika melihat surat, dan coklat pemberian gue, masih tertata rapi di mejanya.

Gue mimisan.

** 

Itulah yang terjadi tanggal 14 Februari 2009 lalu. Waktu itu gue masih kelas 3 SMP dan beranggapan kalau kasih coklat ke cewek-cewek di tanggal itu, pasti bakal sukses PDKT. Ternyata nggak. Kenyataan kalau coklat sama surat yang gue titip ke teman satu kelasnya yang gendut, nggak dihiraukan sama sekali.

Itu cuma contoh kecil aja sih, dari kegagalan ‘valentine’ gue di zaman penjajahan dulu. Sekarang, gue sudah menyadari kalau kasih coklat ke cewek-cewek di hari valentine itu cuma buang-buang tenaga buat mengancam orang doang. Iya, sih, itu kerjaan gue aja.

Pernah juga gue kasih coklat ke (mantan) pacar, dan dia kelihatan exited banget. Namun waktu gue ke rumahnya sore-sore buat ngajakin jalan, dan lagi nunggu di teras rumah, alangkah cenat-cenutnya jidat gue waktu ngeliat coklat gue di jadiin mainan sama anjing peliharaannya. Usut punya usut, gue baru tahu kalau (mantan) pacar gue nggak suka coklat dan anjingnya lebih doyan.

Kejadian lain dengan (mantan) pacar gue yang lain juga, coklat pemberian gue malah dia semayamkan di perut adiknya yang berperut selebar galon. Yah... pacar-pacar gue dulu sepertinya pada nggak ngerti maksud gue kasih coklat ke mereka itu buat apaan. Jelas aja dong, supaya dibilang ‘gue bisa beli coklat biar tampang gue kere’.

Bicara soal hari valentine, gue sepertinya nggak perlu, deh, menjelaskan asal-usul hari valentine itu dari mana. Kalian bisa cari sendiri di google atau di selokan terdekat. Karena topik pengertian valentine udah mainstream di situs manapun. Gue nggak mau bikin tulisan gue jadi ikut-ikutan juga. Biarlah gue berceloteh di sini tentang pandangan gue terhadap hari valentine.

Karena hari ini tanggal 14 yang katanya hari kasih sayang, kita bisa lihat deh, di dunia nyata, maupun di dunia maya, lagi rame membicarakan hari valentine. Di jejaring sosial seperti Facebook dan Twitter udah banyak banget respon positif dan negatif dari yang namanya hari kasih duit ini. Emm... maksudnya hari kasih sayang.

Bagi gue pribadi, kasih coklat di hari valentine itu nggak alay kok. Kecuali ngasih coklatnya di acara musik sambil bawa-bawa naga. Itu baru alay.

Nah, terlepas dari banyaknya respon yang menunjukkan kalau valentine itu alay, haram, atau malah bikin diare, sebenarnya hari kasih sayang ya, sah-sah saja. Bukannya kasih coklat ke cewek-cewek itu nggak merugikan. Loe kasih coklat ke cewek orang lain, apa ruginya buat gue? Kecuali loe kasih ke cewek gue. Ntar, gue nggak punya cewek. Kalaupun punya, ya nggak apa juga. ‘Kan gue bisa ikutan makan coklatnya. Iya... itu ‘kan kalo gue punya cewek... Udah diam.

Hari kasih sayang tanggal 14 Februari juga sebenarnya nggak mesti dilarang. Buktinya, tetap aja di mana-mana pasti tanggal 14 jadi tranding topic sebagai hari valentine. Jadi nggak usah larang-larang orang buat mengungkapkannya, deh. Kalau nggak suka ya diam aja. Gak usah ikutan komentar.

Sebagian orang sih, memakai dalih ‘mengingatkan’ kepada orang-orang yang merayakan valentine. Tapi mengingatkannya juga pakai cara yang aneh-aneh. Bukannya itu berarti malah mirip ‘sirik’ ketimbang mengingatkan.

Hmm... suka nggak suka, sebenarnya kita semua ikut merayakan hari valentine itu, loh. Lebih tepatnya, sih... ‘memperingati’. Contohnya ada anak keren yang bikin twit kayak gini : ‘Ciee... yang ngerayain valentine... alay banget, deehhh’.

Nah, menurut dia, valentine itu nggak penting dan dia menghina-hina yang ngerayain. Tapi tanpa sadar, status-status dia di dunia maya pasti bakal ngebahas valentine juga seharian. Yah... apa namanya coba, kalau bukan ikut ‘memperingati', walau nggak ‘merayakan’. Kasihan...

Jadi intinya, gue cuma mau bilang kalau suka valentine, ya rayakan sewajarnya aja. Misalnya ajak pacar beli coklat di Spanyol atau Swiss. Dan kalau nggak suka, ya diam aja. Anggap biasa aja. Anggap aja ini hari kamis.

Gue pribadi juga nggak ngerti ngerayain valentine itu prosedurnya gimana. Jadi gue masih bisa dibilang labil juga. Ngerayain nggak, nggak ngerayain juga nggak. Pusing, ya? Sama dong.

Yaudah... kita ambil posisi ‘netral’ aja, yuk. Suka nggak suka, lebih baik diam dan nggak usah diumbar ke mana-mana. Walaupun kita secara nggak langsung kita pasti ikut ‘memperingati’.  Ambil positifnya aja. Kalau valentine bisa jadi ajang buat menunjukkan rasa kasih sayang, ya bagus aja dong. Asal valentine itu bukan ajang buat saling bunuh, menurut gue, ya sah-sah aja.


Terakhir, gue lagi nyari pacar bohong-bohongan nih, buat gue kasih coklat bohong-bohongan juga. Berminat?






No comments:

Post a Comment

Eiits... jangan buru-buru exit dulu. Sebagai Pria Cakep Biasa, gue punya banyak cerita lain. Baca-baca yang lain juga ya... Terima kasih :)