Berjalan dari Dalam Hati

2013/11/02

Ke-5 yang Buruk




Malam Minggu ini adalah minggu ke-lima gue menapakkan jidat di Ibukota Jakarta. Lumayan ya, selama lebih dari satu bulan ini, gue udah bisa ngapal jalur Transjakarta. Tepuk tangan dulu, dong.

Di samping rutinitas gue pacaran sama mas-mas Transjakarta, gue juga punya kesibukan lain di salah satu stasiun tipi swasta. Lebih tepatnya sih, di bagian library suatu program televisi yang diproduksi oleh salah satu label musik. Halaaah... ribet banget. Dan karena itu juga, gue jadi jarang pulang ke kost, hingga akhirnya gue cabut dari kosan, titip barang-barang ke tempat temen dan tidur di kantor hampir tiap malam. Jenius! Hemat tingkat provinsi!



Kok sering nginep di kantor, Ziz?

Ah... pertanyaannya standar banget... *dilempar bajaj*

Jadi awalnya, gue sering harus nginep di kantor karena jadwal syuting yang nggak jelas, dan proses pemisahan stok gambar yang buru-buru karena ngejar waktu ngedit dan hari tayangnya. Sungguh letih saudara-saudara. Untungnya, gue selalu menikmati karena biasanya nginep rame-rame atau minimal, berdua aja sama Si Host dari program tipi tersebut. Doi orang Sukabumi dan sering nginep apalagi kalau jadwal syuting masih nggak jelas. Dan sebagai manusia berbudi pekerti luhur yang doyan ditraktir bubur ayam, gue selalu meng-iya-kan tiap kali doi minta temenin nginep di kantor.


Belakangan ini, jadwal syuting udah semakin rapi. Sebenernya tugas gue bisa berkurang dan gak perlu sering-sering nginep di kantor kecuali para editor lagi pada begadang untuk menyelesaikan target minggu berikutnya. Yah, cuma jadi asisten gitu, kasih-kasih saran dan kasih tau lokasi gambar yang menjual buat ditayangkan di tipi. Namun semua buyar karena gue ingat, "Gue udah cabut dari kos". Mau pulang kemana? Tempat temen gue yang gue titipin barang? Ah... cukup barang gue yang berupa satu tas berisikan baju-baju dan para kolor yang merepotkan dia. Gue jangan sampai.

Intinya?

Intinya, ada atau nggak ada kerjaan, gue selalu nginep di kantor. Lumayan, ada AC-nya. Internet juga *Ketawa jahat* Walaupun kadang nggak enak sendiri karena gue yang nggak ada kerjaan ini hanya terkesan "numpang" jika dilihat dari sudut pandang anak-anak yang pada kerja, tapi gue bodo amat. Demi hemat, demi selamat. Gue belum siap jadi gelandangan....


Cukup kata pengantarnya. Kita berlaih ke topik utama di malam yang sendu ini.


Beberapa hari sebelumnya, gue yang sudah dipastikan nggak ada kerjaan di akhir pekan ini, diajak pergi ke Bandung untuk nonton konser Idol Group yang tidak lain tidak bukan adalah artis dari tayangan tempat gue bekerja. Gue seneng banget, karena akhirnya gue akan bisa merasakan jadi 'Fans' ketimbang jadi 'Kru' saat bertemu mereka. Sensasinya beda. Katanya sih gitu.

Hari Jumat kemarin, gue putuskan untuk libur ngantor dari pagi untuk ngurusin kepindahan kos, juga ketemu sama keluarga gue dulu yang Jumat siangnya akan pulang ke Kalimantan. Lumayan menguras tenaga. Sampai akhirnya gue ketiduran sampai jam 6 sore. Charger hape ketinggalan di kantor. Saat itu hape gue mati total.

Saat terbangun, gue ingat satu hal... "Hari ini, kan, ke Bandung!"

Gue cek hape. Mati. Sebenernya gue dan temen yang ngajakin pergi itu, udah janjian di Fx. Tapi, waktu dan tempat yang lebih spesifik, belum sempat dibicarakan. Gue galau, bingung mau milih ke Fx atau ke kantor. "Ah... udah malam gini, ke kantor aja", pikir gue.

Saat itu, yang terpikir di otak gue adalah kata-kata temen gue yang ngajakin ke Bandung. Kurang lebih begini, "Ntar ketemuan di FX aja, jam pulang kantor. Jam 5-an lah..." Gitu. Karena itulah, gue lebih memilih ke kantor aja karena gue pikir pasti sudah telat.

Setelah peluh bersama para pengguna Transjakarta lainnya, gue pun sampai di kantor. Ternyata, banyak anak-anak yang pada di sana juga. Gue ikutan sok sibuk.

Saat hape gue baru dicharger (karena charger-nya ketinggalan di kantor), sebuah pesan singkat sempat membunuh gue saat itu.

"Ziz, Di Fx, F5, jam 6 sore ya"

Kebo! Mending tadi gue ke Fx aja daripada nggak ada kerjaan ke kantor! Kan masih sempat. Gue lihat jam, udah jam 7 lewat. Kantor ke Fx jaraknya lumayan. Pasrah, deh. Kesempatan ke Bandung hilang begitu saja.

Menjelang jam 10-an, gue mendengar desas-desus dari yang lain, kalau katanya mereka bakal ke Bandung bareng buat liputan konsernya. WOW! Gue merasa ini sebuah keberuntungan. Gagal pergi sama temen, tapi sama anak-anak kantor juga seru, karena biasanya memang begitu.

Gue pun bergegas beres-beresin peralatan seperti tas kamera dan lain-lain. Iya, sebagai anak baru, tugas gue memang prepare gitu. Kadang, yang lain liputan, gue cuma di stand nungguin barang, sambil ngemil jempol kaki. Gak apa. Namanya juga junior.

Menjelang tengah malam, ada beberapa yang pulang ke rumah karena berangkatnya hari Sabtu, jam 5 subuh. Sebagian ada yang menginap. Nah... di sinilah gue tau kenyataannya....


*Di toilet*

Gue lagi pipis, tiba-tiba ada yang datang. Si Host.

"Aduh, bray.... Gak seru, ah"

"Kenapa?" tanya gue.

"Lu gak ikut besok...."

Gue diam sebentar.

"Kata siapa?"

"Tadi gue tanya ke 'Mas Itu', katanya lu gak usah ikut," jawabnya dengan muka lega karena pipisnya baru keluar.

Gue hanya tersenyum. Dalam hati, gue mau nangis. Gagal lagi jalan-jalan ke Bandung....


Gue sadar, tugas gue kalau lagi syuting, selain jagain alat, cuma sebagai boomer, atau bahasa unyunya, "Tukang pegangin microphone yang pakai tangkai panjang" itu. Yang diangkat tinggi-tinggi dan bikin ketek sering keseleo. Eits, itu di lapangan, ya. Di kantor mah, gue pegang PC, library, nguasain isi server. Gitu-gitu deh.

Setelah gue pikir ulang, ini adalah liputan konser. Apa gunanya juga gue dibawa? Gak mungkin kan gue kemana-mana ngikutin kameramen sambil nenteng-nenteng mic dengan tangkai sepanjang enggrang 17-an pas lagi rame konser. Fix, gue nggak ikutan.


Sabtu pagi, subuh-subuh sekali, anak-anak sudah pada rame di kantor. Yang berangkat ada 3 kameramen termasuk Mas Itu yang bilang gue gak usah ikut, Si Host, dan seorang Tim kreatif. Gue? Gue malah disuruh molor dulu dan jangan lupa buar matiin semua komputer yang masih menyala. Teganya dirimu.... *Nyilet tangan pake botol akua*

Saat itulah, gue sadar akan satu hal: "Lha, terus yang nemenin gue nginep nanti malam siapa?"

Iya, kru yang lain tentunya pulang dong. Dan catatan lain, kru yang berangkat ke Bandung itu adalah anak-anak yang selalu nginap nemenin gue. Namun karena sekarang mereka pergi, bagaimanakah nasib saya?


Gue pun menghubungi temen yang gue titipi barang di kosannya. Berharap kalau hari Sabtu ini dia nggak ke Bogor. Kenapa? Karena tiap Sabtu-Minggu dia harus ke Bogor buat nemuin keluarga pamannya. Rencananya gue mau nginap malam minggu di kosannya. Sekalian biar ada teman ngobrol gitu biar nggak bete. Ternyata, dia tetap harus ke Bogor, siang itu juga, langsung setelah ia pulang dari kampus.

Mampus gue. Gue nggak bisa mencegah juga, karena ke Bogor tiap Sabtu-Minggu adalah rutinitasnya. Pamannya bisa curiga yang aneh-aneh kalau dia enggak kesana. Iya... gue sebenernya nitip barang di kosannya itu ilegal. Pernah sekali, gue ketahuan nginap di sana dan besoknya, temen gue itu dimarahin. Yaelah... cuma semalem doang. Gue makan juga pake duit sendiri. Kosannya luas juga, 2 kamar gitu. Paling gue cuma numpang mandi sama boker yang cuma 2 kali seminggu. Kan sisanya di kantor.

Tapi gapapa, gue sadar gue siapa. Gue harus lebih menghargai yang lebih dulu hidup di Ibukota ketimbang gue yang masih newbie ini. Gue ngalah. Dan... malam ini gue sendirian nginap di kantor. Nggak tau mau ngapain, nggak tau mau kemana. Selama lima minggu di Jakarta, atau bahkan selama hidup gue, ini malam minggu paling buruk sedunia. Terduduk lemas di meja kantor lantai 4 dengan keadaan hanya berdua dengan Security yang notabene ada di lantai dasar, menjadi momok sendiri bagi kejantanan gue.

Ya udah. Yang lalu biarlah berlalu. Banyak pelajaran yang gue dapatkan malam ini. Salah satunya, tidak berhenti bersyukur. Iya, walaupun SENDIRIAN, setidaknya gue masih ditemani beberapa penunjang rasa bahagia dari kesendirian itu sendiri, yang membuat malem minggu gue nggak nyesek-nyesek banget.

Thanks buat kalian semua! Kalian luar binasa~


Terima kasih juga buat yang mau baca postingan ini. Buat temen-temen di Twitter yang jam-jam segini masih pada belum rame biar dikatain lagi malam mingguan. Dan buat Si Bocah yang lagi liburan di suatu tempat yang jauh di sana. Makasih udah nemenin walaupun hanya lewat DM Twitter. Hahaha.


Salam jamban! Gue mau ngapelin mamang nasi gila dulu!


15 comments:

  1. Ciye yg jadi penduduk ibukota, malam mingguannya sama kopi. #salamkopi

    ReplyDelete
  2. Ini sih antara jenius dan nyuri kesempatan, ya. Nginep di kantor dgn alasan sibuk, jadwal syuting gajelas, atau apalah itu..
    Hahaha, tetep semangat, ziz. Tak ada kerja yang tak membosankan dan membuat bermalas-malasan. :D

    ReplyDelete
  3. Yaaah, ngga beruntung banget elu jis. Tapi jadinya enak kan, bisa malem mingguan. Sama. Kesendirian. Uhuk.

    ReplyDelete
  4. Lo kerja di stasiun tv mana, ziz ?
    Wah, asik ya jadi bagian library bisa nyambi yg laen. HAHAHA.

    Bagi PRIA ngopi itu bermakna ya walaupun SEN-DI-RI-AN :)))

    ReplyDelete
  5. Dari pada malam minggu disini ziz kaya gue, hujan, banjir, sendirian di kost, kelaparan, wifi ngadat, bepetir takut nyalain tv. Akhirnya cuma tidur sampai bodok...

    ReplyDelete
  6. baru baca postingan lo nih zis and baru ketemu juga blog lo heee piss,ternyata hidup lo penuh dengan kejutan ya zis....^_^

    ReplyDelete
  7. pagi-pagi blogwalking sambil menikmati segelas kipi
    dan blogwalking di blog mas azziz tambah nikmat kopinya
    salam kenal mas aziz

    ReplyDelete
  8. malam mingguan dalam kesendirian ya udah di nikmatin aja ziz :)

    ReplyDelete

Eiits... jangan buru-buru exit dulu. Sebagai Pria Cakep Biasa, gue punya banyak cerita lain. Baca-baca yang lain juga ya... Terima kasih :)